Dihantam Gelombang Unjuk Rasa, Lebih Dari 200 Penerbangan Di Hong Kong Terpaksa Dibatalkan

Suasana Bandara Hong Kong yang mengalami pembatalan 200 jadwal penerbangan/Net

Gelombang unjuk rasa dan pemogokan di Hong Kong pada Senin (5/8) mengganggu berbagai layanan transportasi. Di antaranya membatalkan lebih dari 200 penerbangan.

Seperti dilansir Channel News Asia, otoritas Bandara Hong Kong, yang merupakan bandara tersibuk di dunia, sebelumnya memang telah memperingatkan calon penumpang tentang kemungkinan adanya 'gangguan'.

Selain itu, pihak bandara juga menyarankan penumpang untuk selalu memeriksa situs dan jadwal penerbangan agar mendapatkan informasi terbaru mengenai penerbangan. Namun, tidak ada keterangan soal status pesawat yang mendarat di Hong Kong dari pihak otoritas bandara.

Gangguan penerbangan ini terjadi setelah adanya gelombang unjuk rasa yang diikuti dengan aksi pemogokan terencana di seluruh kota. Unjuk rasa kali ini bertujuan untuk meningkatkan 'tekanan' kepada pemerintah Hong Kong yang dinilai pro-Beijing.   

Ada beberapa maskapai yang terkena dampak dari unjuk rasa. Di antaranya Hong Kong Airlines dan Cathay Pacific, yang para pramugarinya dikabarkan ikut terlibat dalam pemogokan hari ini.

Menurut akun MTR Service Update di Twitter, selain bandara, layanan kereta Airport Express juga ikut mengalami penundaan.

"Selama 50 hari terakhir, pemerintah telah mengabaikan tuntutan rakyat. Malah menggunakan polisi untuk menekan suara yang menyebabkan banyak warga Hong Kong putus asa," tulis serikat pekerja Hong Kong dalam halaman Facebook-nya.

Selama dua bulan terakhir, Hong Kong memang mengalami krisis politik akut. Terutama sejak aksi unjuk rasa terhadap RUU Ekstradisi dibalas dengan kekesaran oleh aparat keamanan.

Gelombang unjuk rasa ini pun telah melibatkan jutaan orang turun ke jalan dan cukup menimbulkan banyak korban serta kerugian. Karena telah menutup kantor pemeritah, memblokir jalan, hingga mengganggu aktivitas bisnis.
Gelombang unjuk rasa ini pada akhirnya menjadi sebuah tantangan terbesar bagi Pemerintah Hong Kong setelah berpisah dari Inggris pada 1997. Juga tantangan bagi pemerintah China yang dipimpin Xi Jinping sejak 2012.

Akibat adanya gelombang unjuk rasa ini, jumlah wisatawan Hong Kong langsung menurun drastis. Sehingga unjuk rasa ini tidak hanya menimbulkan tekanan politik, namun juga tekanan ekonomi bagi Pemerintah Hong Kong.
EDITOR: AGUS DWI

Kolom Komentar


Video

Bincang Sehat • Vaksin Covid-19 Pada Lansia

Jumat, 22 Januari 2021
Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • JK, Buat Kejutan Apa di 2024?

Selasa, 26 Januari 2021
Video

Klarifikasi Ambroncius Nababan

Selasa, 26 Januari 2021

Artikel Lainnya

Gelar Pesta Saat Keadaan Darurat, 89 WNA Ditangkap Polisi Thailand
Dunia

Gelar Pesta Saat Keadaan Dar..

28 Januari 2021 17:52
Sindir AS, Dubes Cui Tiankai: Menganggap China Sebagai Saingan Strategis Adalah Sebuah Kesalahan
Dunia

Sindir AS, Dubes Cui Tiankai..

28 Januari 2021 17:10
Armenia Peringati Hari Tentara, PM Pashinyan Letakkan Bunga Di Makam Pahlawan
Dunia

Armenia Peringati Hari Tenta..

28 Januari 2021 17:06
Angela Merkel Dukung Seruan Xi Jinping Untuk Hindari Perang Dingin Baru, Tapi Tetap Tekan China Soal HAM
Dunia

Angela Merkel Dukung Seruan ..

28 Januari 2021 16:04
Karantina Selesai, Tim Ilmuwan WHO Lancarkan Misi Selidiki Asal-usul Virus Corona
Dunia

Karantina Selesai, Tim Ilmuw..

28 Januari 2021 15:35
Boneka Rajut Meme Bernie Sanders Laku Terjual Ratusan Juta Rupiah
Dunia

Boneka Rajut Meme Bernie San..

28 Januari 2021 14:44
53 Orang Hangus Terbakar Dalam Tabrakan Maut Bus VS Pengangkut Bahan Bakar Di Kamerun
Dunia

53 Orang Hangus Terbakar Dal..

28 Januari 2021 14:34
Pendeta Di Rumania Di-Bully Netizen Gara-gara Sosialisasikan Vaksinasi Di Medsos
Dunia

Pendeta Di Rumania Di-Bully ..

28 Januari 2021 14:25