Miris, Wanita Uighur Harus Berbagi Ranjang Dengan Petugas Pemerintah Setelah Suami Mereka Ditahan

Ilustrasi/Net

Penderitaan tampaknya belum lepas menerpa warga muslim Uighur di wilayah Xinjiang China. Setelah kebebasan beragama mereka dirampas dan banyak warga muslim Uighur yang ditahan di kamp-kamp interniran, kini, berhembus kabar bahwa wanita muslim Uigur yang suaminya ditahan di kamp-kamp tersebut dipaksa berbagi ranjang dengan petugas pemerintah pria yang ditugaskan untuk mengawasi mereka di rumah mereka.

Menurut sumber-sumber partai yang mengatakan kepada Radio Free Asia (RFA), petugas dari Partai Komunis secara teratur tidur bersama anggota keluarga minoritas Uighur yang dianiaya selama kunjungan pengawasan yang berlangsung hingga seminggu.

Hal itu merupakan bagian dari program yang dijalankan sejak awal tahun lalu, di mana pemerintah China sendiri telah mengerahkan lebih dari satu juta mata-mata, kebanyakan dari mereka adalah laki-laki dan bagian dari mayoritas etnis Han di negara itu, untuk tinggal di rumah tangga Uighur setiap dua bulan sebagai bagian dari apa yang disebutnya sebagai program "Berpasangan dan Menjadi Keluarga".

Keluarga Uighur harus menjelaskan kepada petugas tersebut informasi tentang kehidupan dan pandangan politik mereka.

Seorang pejabat partai Komunis anonim membocorkan kepada RFA bahwa selama kunjungan mereka, para petugas, melakukan aktivitas bersama seperti bekerja, makan, dan bahkan sering berbagi tempat tidur dengan "tuan rumah" mereka.

"Mereka tinggal bersama kerabat berpasangan mereka siang dan malam," kata petugas itu yang juga bertugas mengawasi 70 hingga 80 keluarga di wilayah Yengisar.

"Biasanya satu atau dua orang tidur di satu tempat tidur, dan jika cuaca dingin, tiga orang tidur bersama," tambahnya.

Dia meggambarkan bahwa petugas tersebut bertugas membantu keluarga Uighur dengan ideologi mereka dan membawa ide-ide baru.

"Petugas berbicara kepada mereka tentang kehidupan, di mana selama itu mereka mengembangkan perasaan satu sama lain," tambahnya, seperti dikabarkan The Independent.

Dia mengklaim bahwa dia tidak pernah mendengar pejabat yang mencoba mengambil keuntungan atau melakukan pelecehan seksual terhadap seseorang yang tinggal bersama mereka. Dia mengatakan bahwa itu adalah hal yang dianggap normal bagi perempuan untuk tidur di kasur yang sama dengan saudara laki-laki mereka yang berpasangan.

Pejabat itu pun mengatakan bahwa pemerintah China menggambarkan program itu sebagai program sukarela.

Kepala komite lingkungan di Yengisar mengkonfirmasi kepada RFA soal kabar tersebut Dia mengatakan bahwa para pejabat pria secara teratur tidur bersama wanita Uighur selama masa tinggal mereka.

Meski begitu, dia menyebut bahwa para petugas menjaga jarak satu meter dari "tuan rumah" mereka di malam hari, dan mengklaim tidak ada yang mengeluh tentang pengaturan tersebut.

Sementara itu, pernyataan berbeda datang dari kelompok hak asasi manusia, Human Rights Watch (HRW). Kelompok tersebut mengatakan bahwa keluarga Uighur tidak diberi pilihan untuk menolak kunjungan tersebut. Karena penolakan akan berarti cap sebagai ekstrimis potensial.

HRW menyebut bahwa itu adalah praktik asimilasi paksa yang tidak hanya melanggar hak-hak dasar, tetapi juga cenderung mendorong dan memperdalam kebencian di wilayah tersebut.

"Keluarga Muslim di seluruh Xinjiang sekarang benar-benar makan dan tidur di bawah pengawasan ketat negara di rumah mereka sendiri," kata seorang peneliti senior China di HRW, Maya Wang.

Sedangkan juru bicara kelompok pengasingan Kongres Uighur Dunia, Peter Irwin, mengatakan kepada The Independent bahwa program itu menandai langkah maju yang salah dalam penindasan Muslim di China.

"Apa yang diwakilinya adalah penghancuran total garis antara kehidupan pribadi dan publik," tambahnya.
"Mempunyai pria China atau pejabat kepolisian China pada dasarnya tinggal di rumah mereka bukanlah hal yang baru, tetapi ini tentang mengawasi orang-orang sedekat mungkin," tegasnya.
Tag:

Kolom Komentar


Video

Jasad ABK WNI Ditemukan di Frezeer Kapal China

Jumat, 10 Juli 2020
Video

Waspada!! Gunung Merapi Menggelembung

Sabtu, 11 Juli 2020

Artikel Lainnya

Retorika Erdogan Soal Kebangkitan Hagia Sophia Dan Pembebasan Al-Aqsa Tidak Membantu Palestina
Dunia

Retorika Erdogan Soal Kebang..

16 Juli 2020 18:25
Bulan Depan Indonesia Jadi Presiden DK PBB Lagi, Ini Agenda Yang Akan Dibahas
Dunia

Bulan Depan Indonesia Jadi P..

16 Juli 2020 17:50
Raja Felipe VI Beri Penghormatan Kepada 28 Ribu Lebih Korban Meninggal Karena Covid-19 Dalam Sebuah Upacara
Dunia

Raja Felipe VI Beri Penghorm..

16 Juli 2020 17:14
Puji Kegigihan Menlu Retno Bantu Perjuangan Palestina, Waketum MUI: Iron Lady Dari Indonesia
Dunia

Puji Kegigihan Menlu Retno B..

16 Juli 2020 17:07
Jelang Musim Dingin, Korsel Wajib Tingkatkan Kapasitas Rumah Sakit
Dunia

Jelang Musim Dingin, Korsel ..

16 Juli 2020 16:59
Trump 'Jualan' Di Akun Medsos, Netizen Pun Ramai Teriak Boikot
Dunia

Trump 'Jualan' Di Akun Medso..

16 Juli 2020 16:31
Bertemu Delegasi Hamas, Dubes Kuba: Semua Konspirasi Israel Dan Amerika Di Palestina Ditakdirkan Untuk Gagal
Dunia

Bertemu Delegasi Hamas, Dube..

16 Juli 2020 15:48
NYT: Trump Siapkan Sanksi Baru, Anggota Partai Komunis China Dan Keluarganya Dilarang Masuk AS
Dunia

NYT: Trump Siapkan Sanksi Ba..

16 Juli 2020 15:44