Turki Tak Kunjung Singkirkan Rudal S-400, AS Siapkan Sanksi Baru

AS meminta rudal S-400 milik Turki untuk segera disingkirkan/Net

Kisruh pembelian sistem pertahanan rudal S-400 oleh Turki masih belum usai. Setelah sempat meredup, kini Amerika Serikat kembali menunjukkan kekecewaannya. Bahkan pihak AS akan memberi sanksi baru kepada Turki jika senjata buatan Rusia tersebut tidak disingkirkan.

"Turki akan merasakan dampak dari sanksi-sanksi itu," ujar Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Robert O'Brien pada Minggu (10/11), dalam wawancara dengan CBS.

O'Brien bahkan mengatakan saat ini sanksi yang akan diberikan kepada Turki tengah digodok dan segera disahkan oleh Kongres.

Sementara itu, dalam cuitannya pekan lalu, Presiden AS Donald Trump dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengungkapkan akan bertemu pada Rabu (13/11) untuk membahas berbagai hal penting. Salah satu di antaranya adalah persoalan S-400.

"Tidak ada tempat di NATO untuk S-400. Tidak ada tempat di NATO untuk pembelian militer Rusia yang signifikan. Itu adalah pesan yang akan diberikan presiden kepadanya (Erdogan) dengan sangat jelas ketika dia di sini," kata O'Brien.

Sebagai salah satu anggota NATO, Turki terkena larangan untuk membeli senjata buatan Rusia. Terlebih, menurut Gedung Putih, S-400  dianggap jadi ancaman jet-jet tempur Lockheed Martin F-35 andalan AS.

Meski demikian, Turki tidak gentar dan tetap menerima pengiriman S-400 pertamanya dari Rusia pada Juli lalu. Alhasil, AS langsung membatalkan kontrak penjualan F-35 dengan Turki.

Saat ini, Turki sendiri belum mengaktifkan baterai S-400. Karena itu AS pun berharap Turki bisa menyingkirkan senjata tersebut.
EDITOR: AGUS DWI

Kolom Komentar


Video

Jasad ABK WNI Ditemukan di Frezeer Kapal China

Jumat, 10 Juli 2020
Video

Waspada!! Gunung Merapi Menggelembung

Sabtu, 11 Juli 2020

Artikel Lainnya

Retorika Erdogan Soal Kebangkitan Hagia Sophia Dan Pembebasan Al-Aqsa Tidak Membantu Palestina
Dunia

Retorika Erdogan Soal Kebang..

16 Juli 2020 18:25
Bulan Depan Indonesia Jadi Presiden DK PBB Lagi, Ini Agenda Yang Akan Dibahas
Dunia

Bulan Depan Indonesia Jadi P..

16 Juli 2020 17:50
Raja Felipe VI Beri Penghormatan Kepada 28 Ribu Lebih Korban Meninggal Karena Covid-19 Dalam Sebuah Upacara
Dunia

Raja Felipe VI Beri Penghorm..

16 Juli 2020 17:14
Puji Kegigihan Menlu Retno Bantu Perjuangan Palestina, Waketum MUI: Iron Lady Dari Indonesia
Dunia

Puji Kegigihan Menlu Retno B..

16 Juli 2020 17:07
Jelang Musim Dingin, Korsel Wajib Tingkatkan Kapasitas Rumah Sakit
Dunia

Jelang Musim Dingin, Korsel ..

16 Juli 2020 16:59
Trump 'Jualan' Di Akun Medsos, Netizen Pun Ramai Teriak Boikot
Dunia

Trump 'Jualan' Di Akun Medso..

16 Juli 2020 16:31
Bertemu Delegasi Hamas, Dubes Kuba: Semua Konspirasi Israel Dan Amerika Di Palestina Ditakdirkan Untuk Gagal
Dunia

Bertemu Delegasi Hamas, Dube..

16 Juli 2020 15:48
NYT: Trump Siapkan Sanksi Baru, Anggota Partai Komunis China Dan Keluarganya Dilarang Masuk AS
Dunia

NYT: Trump Siapkan Sanksi Ba..

16 Juli 2020 15:44