UEA Bersama Dengan UNESCO Bangun Kembali Gereja Di Irak Yang Pernah Diruntuhkan ISIS

Sebuah gambar yang diambil pada tanggal 14 Maret 2018 menunjukkan pemandangan kehancuran di sekitar Gereja Katolik Roma Our Lady of the Hour di kota tua Mosul/Net

Sebuah gereja yang pernah dihancurkan oleh kelompok teroris ISIS “Our Lady of the Hour”, yang juga dikenal sebagai Gereja Al Saa'a, kembali dibangun melalui kemitraan antara UNESCO, Uni Emirat Arab, dan ordo Dominikan Katolik Roma.

Umat ​​Kristen dan Muslim telah bergabung untuk inisiatif ini, bagian dari proyek “Revive the Spirit of Mosul” UNESCO.

Didirikan pada abad ke-19, gereja Our Lady of the Hour adalah basis bagi paroki Katolik Roma di Irak Utara dan Kurdistan, sampai ISIS, yang memerintah kota Mosul Irak dari tahun 2014 hingga 2016, merusak strukturnya, menjarah dan mengobrak-abrik biara, dan mengusir para penyembahnya keluar dari daerah itu.

Sekitar 50 keluarga Kristen masih berada di Mosul, menurut Pastor Olivier Poquillon, seorang imam Katolik Dominika yang mengawasi pembangunan gereja. Umat Kristen ragu-ragu untuk kembali ke kota karena lingkungan pasca perang, seperti dikutip dari Al Arabiya, Minggu (17/5).

"Banyak orang Kristen di Irak sekarang adalah orang-orang terlantar di dalam negeri dan mengawasi dengan cermat apa yang sedang berkembang di Mosul dan apakah mungkin bagi mereka untuk pulang,” kata Pastor Poquillon dalam sebuah wawancara dengan Al Arabiya English.

UEA telah berkomitmen membantu lebih dari 50 juta dolar untuk membangun kembali warisan budaya Mosul, termasuk gereja Our Lady of the Hour dan Gereja Al Tahera dari Katolik Syria. UEA adalah negara pertama di dunia yang menjadi ujung tombak rekonstruksi gereja-gereja Kristen di Irak.

Poquillon mengatakan pembangunan kembali gereja-gereja tidak akan mungkin terjadi tanpa kontribusi murah hati dari UEA.

Menteri Pengembangan Kebudayaan dan Pengetahuan UEA Noura Al Kaabi telah menyatakan harapannya bahwa umat Kristiani akan kembali ke Mosul dan bahwa situs-situs yang diperbaiki kota akan menjadi simbol untuk masa depan negara itu.

"Dengan membangun kembali sebagian kecil dari masa lalu, Irak dapat membentuk masa depannya sebagai masyarakat yang inklusif, toleran, dan terbuka, yang selalu menemukan manifestasi nyata dalam situs-situs bersejarah Mosul yang kaya," kata Al Kaabi dalam sambutannya pada pertemuan UNESCO pada beberapa waktu lalu.

UEA juga membangun kembali masjid Al Nuri abad ke-12 Mosul, yang diledakkan ISIS pada tahun 2017.

Dalam membangun kembali dua gereja dan satu masjid, proyek ini adalah contoh persatuan dalam keberagaman untuk saling menguntungkan di masyarakat, kata Poquillon.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Viral Perilaku Pegawai Starbucks Intip Payudara pelanggan dari CCTV

Kamis, 02 Juli 2020
Video

Karpet Merah Perusahaan Relokasi Dari China

Kamis, 02 Juli 2020
Video

Berstatus Tersangka, Jack Boyd Lapian Jalani Pemeriksaan Perdana Di Bareskrim

Jumat, 03 Juli 2020

Artikel Lainnya

Pernah Hadiri Acara Tanpa Masker Pacar Trump Junior Sekaligus Penasehat Kampanye Donald Trump Positif Covid-19
Dunia

Pernah Hadiri Acara Tanpa Ma..

04 Juli 2020 17:34
Antisipasi Infeksi Baru Di Sekitar Pemakaman, Bolivia Membuat Kuburan Massal Untuk Korban Covid-19
Dunia

Antisipasi Infeksi Baru Di S..

04 Juli 2020 17:18
Krisis Lebanon: 75 Persen Rakyat Kelaparan, Dua Warga Memilih Bunuh Diri
Dunia

Krisis Lebanon: 75 Persen Ra..

04 Juli 2020 16:25
Ekstremis ISIS Asal Prancis Hanya Dijatuhi Hukuman 30 Tahun Penjara, Hakim Beralasan Ingin Memberi Secercah Harapan Untuk Berevolusi
Dunia

Ekstremis ISIS Asal Prancis ..

04 Juli 2020 15:52
Aktivis Hong Kong Joshua Wong Bantah Minta Intervensi Jerman
Dunia

Aktivis Hong Kong Joshua Won..

04 Juli 2020 14:55
Marah Banyak Yang Ikut Campur Urusan Hagia Sopia, Erdogan: Kami Melindungi Hak-hak Muslim Negara Ini!
Dunia

Marah Banyak Yang Ikut Campu..

04 Juli 2020 13:53
Peduli Hak Hewan, Tunangan PM Inggris Serukan Boikot Produk Kelapa Yang Eksploitasi Tenaga Monyet
Dunia

Peduli Hak Hewan, Tunangan P..

04 Juli 2020 13:37
iPhone Stop Produksinya Di India, Gara-gara Bentrokan Perbatasan Dan Aksi Boikot
Dunia

iPhone Stop Produksinya Di I..

04 Juli 2020 13:01