Bencana Topan Di Teluk Benggala, Bagaimana Tim Bantuan Bisa Mengevakuasi Ratusan Ribu Korban Tanpa Berisiko Terpapar Virus Corona?

Warga India menyelamatkan diri dari Topan Amphan/Net

Topan terbesar yang melanda Asia Selatan dalam dua dekade di Teluk Benggala, memunculkan masalah yang lebih rumit, bagaimana tim bantuan mengevakuasi lebih dari 5 juta orang ke tempat yang aman tanpa berisiko terpapar virus corona?

Terjangan Topan Amphan pada Rabu (20/5) membuat Najmul Alam, seorang pejabat pemerintah di Bangladesh, memiliki tugas berat untuk mengevakuasi ratusan orang ke tempat perlindungan sementara pada saat yang sama berusaha untuk menjaga aturan jarak sosial, agar aman dari penularan virus.

Alam adalah salah satu dari tim bantuan yang menghadapi permasalahan yang rumit. Bagaimana ia bisa tetap terlindung, atau bagaimana para kran yang dievakuasi tidak saling menular atau ditularkan?

Ketika peringatan dini tentang datangnya terjangan topan, Alam telah  memerintahkan timnya untuk mengevakuasi penduduk ke tempat yang aman, tetapi banyak dari mereka yang memutuskan tetap berada di rumah karena dipikirnya badai akan hilang. Ketika hujan dan angin semakin kencang, ribuan orang bergegas keluar untuk mencari bantuan, dan membanjiri fasilitas penampungan.

Topan Amphan menyebabkan kerusakan luas di India dan Bangladesh. Korban meninggal diperkirakan sekitar 100 orang. Kini, ratusan ribu orang memenuhi penampungan di pusat-pusat bantuan, yang berarti resiko penularan virus amat besar.

“Saya berjuang dengan apa yang harus saya lakukan. Terlalu banyak orang datang dalam waktu yang begitu singkat,” kata Alam, seperti dikutip dari Bloomberg, Jumat (22/5).

Menurutnya, sulit untuk mempertahankan jarak sosial di daerah yang telah melaporkan delapan kasus positif virus corona itu. "Tantangan terbesar adalah untuk mencegah mereka berbaur dengan orang banyak."

Pandemik telah menyebar di India dan menginfeksi lebih dari 100.000 orang. Sementara Bangladesh telah mencatat angka kasus sekitar 30.000 positif Covid-19.

“Bencana mendatangkan malapetaka untuk memerangi pandemik,” kata Bhuputra Panda, seorang professor dari Public Health Foundation India. Ia memprediksi tingkat kasus akan bertambah karena di tempat penampungan begitu sulit menjaga jarak, menjaga kebersihan pribadi, sulitnya masker, bahkan lokasi yang semula diperuntukkan untuk karantina telah diubah menjadi tempat penampungan korban bencana topan.

Dalam akun Twitternya, Perdana Menteri India Narendra Modi mengatakan negaranya tengah menghadapi dua hal sekaligus.

“Di satu sisi kami sedang memerangi pandemik, di sisi lain ada bencana Topan yang dahsyat,” tulisnya pada Jumat (22/5).

Modi melakukan survei lewat udara di daerah yang terkena dampak di Bengal Barat pada hari Jumat dan mengumumkan bantuan keuangan 10 miliar rupee (132 juta dolar AS) untuk bantuan darurat di negara bagian itu.

Di Bangladesh, Perdana Menteri Sheikh Hasina memerintahkan pemerintah setempat untuk memberikan bantuan kepada para pengungsi dan membangun kembali rumah-rumah yang rusak.

Badai kini telah reda, tetapi kerusakan parah terjadi di mana-mana.  Bandara hancur, beberapa daerah dataran rendah porak poranda, pasokan listrik ke jutaan rumah hancur, dan pohon-pohon banyak yang tumbang, dan bangunan yang tidak berbentuk. Operasi bantuan dan upaya untuk memulihkan pasokan listrik terus berlanjut di daerah yang terkena dampak.

Walau disebut-sebut resiko penularan di penampungan begitu tinggi, Walikota Kolkata berusaha meyakinkan pihaknya akan berusaha tetap menjaga jarak aman.

"Di pusat bantuan, kami menyediakan masker dan makanan untuk orang-orang," kata Walikota Kolkata Firhad Hakim. “Kami telah mengatur tempat tidur untuk mereka. Ada banyak orang yang susah diberitahu,  tetapi kami berusaha menjaga jarak sosial sebanyak yang kami bisa. Kami akan memastikan bahwa tidak ada penularan virus corona di pusat bantuan.”
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Viral Tenaga Medis Keluar Dengan APD Lengkap Sambil Teriak "Kami Capek, Kami Capek"

Jumat, 22 Mei 2020
Video

Habib Umar Assegaf dan Satpol PP Asmadi Saling Memaafkan

Sabtu, 23 Mei 2020
Video

Rekaman CCTV Kecelakaan Pesawat Pakistan di Pemukiman Padat Penduduk

Sabtu, 23 Mei 2020

Artikel Lainnya

Trump Tanggapi Kritikan Soal Main Golf Di Tengah Wabah: Ini Membuatnya Terdengar Seperti Dosa Besar
Dunia

Trump Tanggapi Kritikan Soal..

26 Mei 2020 06:33
Lebih Dari 100 Teroris Kembali Ke Jerman
Dunia

Lebih Dari 100 Teroris Kemba..

25 Mei 2020 17:08
Kim Jong Un Memimpin Pertemuan Komisi Militer Pusat Partai Pekerja
Dunia

Kim Jong Un Memimpin Pertemu..

25 Mei 2020 15:17
Jepang Cabut Status Darurat, Menteri Ekonomi: Tetap Waspada, Kami Tidak Bisa Hilangkan Virus Menjadi Nol
Dunia

Jepang Cabut Status Darurat,..

25 Mei 2020 13:44
Menlu China: UU Baru Terkait Hong Kong Tidak Pengaruhi Hak Dan Kebebasan Penduduk, Juga Kepentingan Investor Asing Yang Sah
Dunia

Menlu China: UU Baru Terkait..

25 Mei 2020 13:03
Terjadi Lonjakan Kasus Covid-19, Penerbangan Dari Brasil Ke AS Dibatasi
Dunia

Terjadi Lonjakan Kasus Covid..

25 Mei 2020 12:25
Gempa Magnitudo 5,8 Guncang Selandia Baru, PM Ardern: Kami Baik-baik Saja
Dunia

Gempa Magnitudo 5,8 Guncang ..

25 Mei 2020 11:36
Karena Pujiannya Kepada Gadis India, Postingan Ivanka Dibanjiri Kecaman
Dunia

Karena Pujiannya Kepada Gadi..

25 Mei 2020 10:05