Kemenangan Venezuela Dan Iran Atas Sanksi AS

Ilustrasi/Net

Kedatangan Fortune dan Forrest, dua dari lima kapal-kapal Iran yang membawa minyak dan bahan untuk memproduksi bensin ke Venezuela adalah kemenangan dua negara atas sanksi pidana yang dijatuhkan Amerika Serikat.

"Pemerintahan Bush memahami bahwa untuk memiliki kekuasaan di dunia yang terglobalisasi, ia harus mencapai hegemoni keuangan karena semua negara di dunia membutuhkan uang untuk bertahan hidup dan beroperasi di abad ke-21. Ia pun menciptakan jejak keuangan yang sulit disembunyikan, siapa pun yang memiliki informasi itu akan memiliki kekuatan," tulis Valeria Rodriguez, dalam artikelnya 'Venezuela And Iran's Victory Over Sanctions'.

Perang ekonomi sendiri telah terjadi sejak zaman dulu kala, Valeria merujuk pada perang finansial tertua dan paling terkenal berasal dari zaman Athena dan Sparta yang masing-masing memimpin koalisi sekutu yang saling bersaing.

Athena adalah kekuatan ekonomi dengan sistem perdagangan yang dikembangkan dan angkatan laut yang maju, sementara Sparta mempertahankan pasukan yang besar dan terlatih.

Konflik pecah antara keduanya atas kota Megara, yang pada saat itu selaras dengan Sparta.

"Pericles menyetujui 'Dekrit Megara' yang mengecualikan para pedagang kota itu untuk berdagang dengan Liga Delian, yang bersekutu dengan Sparta. Beberapa sejarawan berpendapat bahwa dekrit ini mempercepat perang Peloponnesia,' tulisnya.

Jenis tindakan ini berlanjut selama berabad-abad, tetapi baru setelah Perang Dunia Pertama kekuatan-kekuatan besar menciptakan Liga Bangsa-Bangsa untuk mengatur urusan internasional.

Pakta Liga Bangsa-Bangsa secara khusus meresmikan penggunaan sanksi ekonomi sebagai alat untuk menghindari konflik, menandakan persetujuan komunitas internasional tentang metode ini untuk mengubah perilaku negara-negara tertentu.

Dalam Piagam PBB, Bab VII, dasar hukum untuk pengenaan sanksi ditemukan, yang bisa bersifat ekonomi, budaya atau politik. Menurut Pasal 39,  'Dewan Keamanan dapat menentukan adanya ancaman terhadap perdamaian, pelanggaran atau tindakan agresi dan akan membuat rekomendasi atau memutuskan tindakan apa yang akan diambil sesuai dengan Pasal 41 dan 42 untuk mempertahankan atau memulihkan perdamaian dan keamanan internasional'.

Lalu, siapa yang menentukan apa yang adil atau tidak adil, legal atau ilegal di arena internasional?

Justru ini bukan nilai yang mudah diidentifikasi karena sumber wewenang harus dicari untuk menentukan maknanya, dalam hal ini anggota Dewan Keamanan PBB memiliki keunggulan dibandingkan negara lain.

Perlu juga dicatat bahwa doktrin Hukum Internasional memiliki sedikit kejelasan tentang skala norma, aturan, prinsip atau nilai-nilai yang harus diterapkan.

Di sisi lain, apa yang dilakukan Amerika Serikat dengan pengenaan sanksi sepihak adalah secara langsung melanggar hukum internasional karena mereka digunakan sebagai alat untuk menindas negara-negara yang menolak kebijakan imperialis mereka.

"Meskipun sebagian besar waktu dinyatakan bahwa sanksi dan terutama "sanksi selektif" ditujukan pada kepemimpinan politik negara-negara yang terkena sanksi, sayangnya sanksi adalah instrumen yang kuat yang secara langsung merusak rakyat," tulis Valeria.

Sanksi adalah semacam hukuman kolektif yang menyebabkan masalah ekonomi serius bagi orang-orang yang terkena sanksi karena mereka menghancurkan infrastruktur ekonomi negara-negara di berbagai bagian dan terutama di sektor kesehatan.

Dampak sanksi terhadap kesehatan tidak terbatas pada kesulitan dengan pasokan obat-obatan, tetapi lebih jauh karena melanggar hak-hak dasar, seperti hidup bermartabat, akses ke kesehatan atau makanan yang memadai. Ini bertentangan dengan Piagam PBB yang mengusulkan pembelaan Hak Asasi Manusia dari penduduk sipil.

Sementara pada peristiwa Iran dan Venezuela, kedua negara ini tidak hanya memiliki kesamaan bahwa mereka memiliki sanksi sepihak dari Amerika Serikat, tetapi juga karena kurangnya 'kepatuhan'.

Di sisi lain, kedua negara ini memiliki sumber daya energi yang menarik bagi Trump.

Sikap Iran terhadap Venezuela adalah salah satu solidaritas dan kerja sama, terlepas dari kenyataan bahwa mantan penasihat Trump Michael Bolton mendesak agar mengambil tindakan tegas yang menurutnya bisa membahayakan.

Amerika Serikat harus menyelesaikan masalahnya sebelum menjalankan kebijakan internasional yang agresif.

Fortune dan Forrest adalah dua dari lima kapal tanker yang telah tiba dengan bahan bakar ke Venezuela. Tiga lainnya adalah Petunia, Clavel, Flaxon dan akan tiba dalam beberapa hari mendatang, membuka tahap baru dalam hubungan antara Amerika Latin dan Asia Barat.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Tolak Kehadiran Militer China, Warga Kamboja Gelar Aksi Protes Dekat Kedutaan
Dunia

Tolak Kehadiran Militer Chin..

23 Oktober 2020 16:40
Hasil Pemilu Berujung Kerusuhan Berdarah, Sekjen PBB Minta Semua Pihak Di Guinea Tetap Tenang
Dunia

Hasil Pemilu Berujung Kerusu..

23 Oktober 2020 16:04
Kremlin: Presiden Putin Sudah Melakukan Segala Hal Untuk Mendamaikan Armenia Dan Azerbaijan
Dunia

Kremlin: Presiden Putin Suda..

23 Oktober 2020 15:14
Balas Serangan Roket Hamas, Israel Bombardir Situs Pembuatan Senjata Di Jalur Gaza
Dunia

Balas Serangan Roket Hamas, ..

23 Oktober 2020 14:45
Upaya Rahasia Richard Grenell Gulingkan Maduro Gagal
Dunia

Upaya Rahasia Richard Grenel..

23 Oktober 2020 14:38
Soal Bangun Aliansi Militer Dengan China, Vladimir Putin: Sangat Mungkin
Dunia

Soal Bangun Aliansi Militer ..

23 Oktober 2020 14:33
Terbukti Kacaukan Pilpres Amerika, Intelijen AS Jatuhkan Sanksi Kepada Lima Entitas Iran
Dunia

Terbukti Kacaukan Pilpres Am..

23 Oktober 2020 14:24
Khawatir Debu Kuning Musiman Dari China Bawa Virus Corona, Korut Perintahkan Warga Tetap Tinggal Di Dalam Rumah
Dunia

Khawatir Debu Kuning Musiman..

23 Oktober 2020 13:55