Gagal Manfaatkan Peluang, Diplomasi Virus Corona China Telah Hancur

Presiden China, Xi Jinping mengenakan masker/Net

China telah menghancurkan kesempatan untuk bisa tampil sebagai pemimpin di tengah krisis pandemik Covid-19. Bahkan sebaliknya, China justru meruntuhkan hubungan yang telah dibangun dengan susah payah.

Begitu kiranya yang disampaikan oleh Rosalind Mathieson dalam sebuah artikel bertajuk "China Blew a Chance at Global Leadership Responding to Covid-19".

Dirilis oleh Bloomberg pada Kamis (21/5), Mathieson menjabarkan bagaimana China gagal untuk menampilkan sosok seorang pemimpin yang gagah perkasa nan peduli.

Misalnya pada pertengahan April, ketika China dan Prancis terlibat dalam perselisihan.

China yang simpati dengan lonjakan kematian Covid-19 di Prancis berusaha untuk menawarkan dukungan. Namun, pejabat Prancis kemudian menyalahkan China yang tidak mampu menangani wabah sehingga akhirnya virus mematikan yang berasal dari Wuhan tersebut menyebar ke seluruh dunia.

Geram, Kedutaan Besar China kemudian memantik api permusuhan dengan mengkritisi Prancis terkait dnegan banyaknya korban di panti jompo.

Prancis kemudian memanggil Dutabesar China dan meminta ganti rugi. Beijing menolak mundur. Alih-alih berusaha memahami kondisi Prancis, China mempertaruhkan hubungan kedua negara. Perselisihan keduanya pun membawa nama Taiwan, di mana Prancis diketahui menyediakan peralatan fregat ke pulau tersebut.

Insiden tersebut bukan hanya terjadi dengan Prancis, namun juga antara China dengan negara-negara lain. Terutama dan paling pasti adalah Amerika Serikat.

Ketika virus corona baru menjalar ke seluruh penjuru dunia, China sebenarnya memiliki kesempatan untuk tampil sebagai "penolong". Para tenaga medis China memiliki pengalaman dan keahlian untuk menangani Covid-19. China juga memiliki peralatan penunjang yang ia produksi selama wabah.

Peluang untuk China juga diperbesar dengan AS yang tampaknya tidak mampu berdiri sebagai pemimpin dunia. AS terlalu disibukkan dengan wabah di dalam negeri.

"Namun sebaliknya, negara itu (China) tertatih-tatih dan melakukan kesalahan tanpa daya," tulis Mathieson.

"Alih-alih, kedua negara (China dan AS) telah jatuh ke dalam dinamika aneh terlibat dalam diplomasi rapuh yang bertujuan tidak begitu banyak pada satu sama lain tetapi pada audiensi domestik yang gelisah," tambahnya.

"Di China, Presiden Xi Jinping dan Partai Komunis membutuhkannya untuk tetap memegang kendali di rumah. Di AS, (Presiden Donald) Trump perlu memenangkan pemilihan pada bulan November," imbuh Mathieson.

Muncul tanda-tanda positif dari China ketika virus menyebar keluar. Pada saat itu, Beijing mengumumkan akan mengirim peralatan medis dan tim kesehatan ke negara lain, seperti Italia, Spanyol, Serbia, Estonia, Yunani, Bulgaria, Slovenia, hingga Prancis.

Namun sangat disayangkan, peralatan medis yang dikirim tersebut pun terbukti cacat. Alhasil, kritikan terhadap China kembali menyeruak.

Xi berusaha untuk "berdamai". Dalam Majelis Kesehatan Dunia (WHA), ia mengatakan vaksin Covid-19 akan tersedia untuk seluruh dunia dan pihaknya akan memberikan 2 miliar dolar AS untuk melawan pandemik, khususnya di negara-negara berkembang.

Meski begitu, Mathieson mengatakan, narasi tersebut mungkin sudah terlambat bagi China yang telah terlebih dulu memantik api perselisihan dengan banyak negara.

Dekan Hubungan Internasional di Universitas Nanjing, Zhu Feng, mengatakan, beberapa diplomat China bahkan telah membuat pertengkatan terkait pandemik semakin buruk, alih-alih berusaha untuk mendapat penghargaan dari pemerintah pusat. Terbukti dengan apa yang terjadi di Australia, Prancis, hingga AS.

"Kegagalan diplomasi virus corona ini sebagian besar disebabkan oleh sistem politik China di mana berbagai cabang ingin menyedot pemimpin puncak alih-alih melaporkan situasi faktual," kata Zhu.

“Karena semua negara menghadapi krisis, China harusnya lebih sederhana. Daripada memiliki pola pikir bahwa 'Anda harus berterima kasih kepada China' dan melihatnya sebagai peluang untuk memperluas pengaruh global. Singkatnya, diplomasi virus corona China telah dilakukan dengan buruk," pungkasnya.

Kolom Komentar


Video

Tamu Al Fateh | Teguh Timur | CEO RMOL | Owner Malik Arslan | Jakarta | Indonesia | Al fateh carpets

Rabu, 23 September 2020
Video

#KamiMasihAda Pemkot Fasilitasi Launching Album 30 Musisi Semarang

Kamis, 24 September 2020

Artikel Lainnya

Pilpres AS 2020, Hasil Jajak Pendapat Perolehan Joe Biden - Donald Trump Hanya Terpaut Tipis
Dunia

Pilpres AS 2020, Hasil Jajak..

25 September 2020 06:51
Nancy Pelosi: Omong-omong Anda Tidak Berada Di Korea Utara Atau Arab Saudi. Ini Amerika, Tuan Trump!
Dunia

Nancy Pelosi: Omong-omong An..

25 September 2020 06:33
Hamas Dan Fatah Mulai Akur, Sepakat Gelar Pemilu Pertama Palestina Sejak 15 Tahun
Dunia

Hamas Dan Fatah Mulai Akur, ..

25 September 2020 06:14
Ditangkap Polisi Hong Kong, Aktivis Joshua Wong Tegaskan Dia Akan Tetap Melawan
Dunia

Ditangkap Polisi Hong Kong, ..

25 September 2020 05:58
Kantong Plastik Berisi Uang Tunai 18 Juta Dolar AS Ditemukan Di Dinding Rumah Pablo Escobar
Dunia

Kantong Plastik Berisi Uang ..

24 September 2020 23:48
Hasil Banding, Pengadilan Di Jerman Izinkan Azan Berkumandang Lagi
Dunia

Hasil Banding, Pengadilan Di..

24 September 2020 19:26
Tak Mau Kalah Dari Trump, Vladimir Putin Ikut Masuk Nominasi Penerima Nobel
Dunia

Tak Mau Kalah Dari Trump, Vl..

24 September 2020 17:47
Kapal Rusia Masuk Perairan Teritorialnya, Swedia Marah: Itu Kejahatan!
Dunia

Kapal Rusia Masuk Perairan T..

24 September 2020 17:14