Pangeran Charles: Akan Ada Lebih Banyak Pandemik Kecuali Kita Mengubah Hubungan Kita Dengan Planet Ini

Pangeran Charles/Net

Pangeran Charles menyampaikan simpatinya dan dukungannya terhadap masyarakat Inggris yang saat ini dilanda kecemasan karena wabah Covid-19. Ia menyampaikan bahwa pandemik akan semakin meluas dan panjang jika semua orang tidak mengatasi perubahan iklim dan hilangnya keanekaragaman hayati.

Pangeran pun berbagi pengalamannya saat tertular virus dan merasa bersyukur dia beruntung bisa lolos dari penyakit itu, lewat wawancara video call dengan Sky News.

Ia menekankan agar semua orang tidak mengabaikan planet ini demi mengatasi pandemik.

"Semakin kita mengikis dunia alami, semakin kita menghancurkan apa yang disebut keanekaragaman hayati, yang merupakan keanekaragaman kehidupan, kehidupan tanaman, kehidupan pohon, kehidupan laut, dan segala sesuatunya. Kita semua telah mengalami bencana-bencana lainnya seperti sars dan ebola, semua hal ini terkait dengan hilangnya keanekaragaman hayati," ujar Pangeran Charles, seperti dikutip dari Sky News, Rabu (3/6).

"Salah satu alasan mengapa saya mencoba menjelaskan bahwa kita seharusnya memperlakukan planet ini seolah-olah itu adalah seorang pasien lama.”

Biasanya anggota kerajaan dilarang berbicara masalah kesehatan kepada publik, tetapi sang pangeran berbicara secara terbuka, terutama ketika ia tertular virus.

"Saya beruntung lolos dari penyakit itu, sehingga saya bisa mengerti apa yang telah dilalui orang lain yang terkena virus. Khususnya, bagi mereka yang telah kehilangan orang yang mereka cintai karena wabah ini, bagi saya adalah hal yang paling mengerikan. Untuk mencegah hal ini terjadi pada lebih banyak orang, inilah mengapa saya bertekad untuk menemukan jalan keluar dari ini. Untuk membawa dunia dan kita semua kembali ke pusat, kembali untuk memahami apa yang kita harus dilakukan dalam hubungannya dengan dunia alami."

Wawancara ekslusif yang dilakukan terasa menjadi istimewa karena terkait dengan Covid-19, suatu hal yang amat sangat jarang dilakukan keluarga kerajaan.

Pangeran mengatakan ia percaya bahwa 'pemulihan hijau' harus menjadi pusat upaya global untuk membangun kembali ekonomi, sekaligus menjadi bagian integral untuk membuat orang kembali bekerja pasca pandemik.

Pada bulan Januari ia meluncurkan Dewan Pasar Berkelanjutan di Forum Ekonomi Dunia di Davos, sebuah inisiatif yang bertujuan menunjukkan bahwa pertumbuhan ekonomi dan melindungi lingkungan dapat berjalan beriringan.

Minggu ini Pangeran meluncurkan fase baru inisiatif di bawah bendera The Great Reset. Dia mengatakan telah berbicara dengan para pemimpin dunia selama penguncian tentang tantangan yang mereka hadapi.

"Saya tidak membuang-buang waktu selama kuncian ini jika Anda tahu apa yang saya maksud. Saya telah terhubung dengan banyak orang selama pandemik ini, jadi saya telah dapat melakukan banyak hal, menggunakan teknologi.”

"Saya telah berkomunikasi dengan banyak orang di seluruh dunia mengenai masalah ini. Misalnya, saya telah berbicara dengan para pemimpin di Karibia yang terutama negara-negara persemakmuran dan mereka menghadapi tantangan besar.”

Pangeran juga mengatakan ia baru saja berbicara dengan Perdana Menteri St Lucia tentang kekhawatiran yang dihadapi pulau-pulau di mana sektor pariwisata telah hancur sepenuhnya dan saat ini mereka berada di bawah tekanan ekonomi yang paling mengerikan, dan ia sangat prihatin atas itu semua.

Pangeran menyebut ini adalah tragedi manusia dan ekonomi.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Viral Perilaku Pegawai Starbucks Intip Payudara pelanggan dari CCTV

Kamis, 02 Juli 2020
Video

Karpet Merah Perusahaan Relokasi Dari China

Kamis, 02 Juli 2020
Video

Berstatus Tersangka, Jack Boyd Lapian Jalani Pemeriksaan Perdana Di Bareskrim

Jumat, 03 Juli 2020

Artikel Lainnya

Pernah Hadiri Acara Tanpa Masker Pacar Trump Junior Sekaligus Penasehat Kampanye Donald Trump Positif Covid-19
Dunia

Pernah Hadiri Acara Tanpa Ma..

04 Juli 2020 17:34
Antisipasi Infeksi Baru Di Sekitar Pemakaman, Bolivia Membuat Kuburan Massal Untuk Korban Covid-19
Dunia

Antisipasi Infeksi Baru Di S..

04 Juli 2020 17:18
Krisis Lebanon: 75 Persen Rakyat Kelaparan, Dua Warga Memilih Bunuh Diri
Dunia

Krisis Lebanon: 75 Persen Ra..

04 Juli 2020 16:25
Ekstremis ISIS Asal Prancis Hanya Dijatuhi Hukuman 30 Tahun Penjara, Hakim Beralasan Ingin Memberi Secercah Harapan Untuk Berevolusi
Dunia

Ekstremis ISIS Asal Prancis ..

04 Juli 2020 15:52
Aktivis Hong Kong Joshua Wong Bantah Minta Intervensi Jerman
Dunia

Aktivis Hong Kong Joshua Won..

04 Juli 2020 14:55
Marah Banyak Yang Ikut Campur Urusan Hagia Sopia, Erdogan: Kami Melindungi Hak-hak Muslim Negara Ini!
Dunia

Marah Banyak Yang Ikut Campu..

04 Juli 2020 13:53
Peduli Hak Hewan, Tunangan PM Inggris Serukan Boikot Produk Kelapa Yang Eksploitasi Tenaga Monyet
Dunia

Peduli Hak Hewan, Tunangan P..

04 Juli 2020 13:37
iPhone Stop Produksinya Di India, Gara-gara Bentrokan Perbatasan Dan Aksi Boikot
Dunia

iPhone Stop Produksinya Di I..

04 Juli 2020 13:01