Di Balik Peluncuran Bersejarah NASA-SpaceX Masih Ada Polemik Boeing Yang Belum Terpecahkan

Boeing/Net

Bulan lalu, Amerika Serikat (AS) mencatatkan sejarah. Untuk pertama kalinya dalam sekitar satu dekade terakhir, AS berhasil mengirim dua astronotnya ke ruang angkasa dengan roket buatannya sendiri. Itu adalah hasil kerja sama NASA dan SpaceX.

Namun sebelum peluncuran bersejarah tersebut dilakukan, muncul persoalan yang masih belum terpecahkan yang melibatkan produsen pesawat raksasa, Boeing.

Sebelum menawarkan kerja sama misi pengiriman manusia ke ruang angkasa dengan SpaceX, NASA memang sudah terlebih dulu menawarkan Boeing. Sayangnya, SpaceX berhasil membangun roket Falcon9 yang baru-baru ini sudah meluncur ke ruang angkasa.

Menurut laporan Wall Street Journal (WSJ), seorang mantan pejabat tinggi NASA sedang diselidiki karena diduga memberikan panduan yang salah kepada Boeing terkait dengan tender agen untuk salah satu kontrak pendaratan di bulan NASA pada 2024.

Mantan pejabat tinggi tersebut diduga adalah mantan Associate Administrator Direktorat Misi Operasi dan Eksplorasi Manusia NASA, Doug Loverro.

Dikabarkan oleh Sputnik, Loverro mengundurkan diri pada 18 Mei, hanya beberapa hari sebelum peluncuran NASA-SpaceX. Pengunduran diri Loverro juga merupakan permintaan dari kepala NASA.

"Saya mengambil risiko seperti itu pada awal tahun karena saya menilai perlu untuk memenuhi misi kami. Jelas bahwa saya membuat kesalahan dalam pilihan itu," tulis Loverro dalam pesannya kepada staf NASA usai mengundurkan diri.  

WSJ menjelaskan, saat ini, Inspektur Jenderal NASA sedang mencari komunikasi antara pejabat Boeing dan Loverro. Investigasi akan melihat pada komunikasi antara kedua belah pihak dan penawar kedua di luar jam kontrak. Di mana Loverro diduga melanggar pedoman dan prosedur khas.

Para penyelidik juga sedang mencari informasi apa yang dipertukarkan dan apa motivasinya. Investigasi saat ini sedang menyelidiki apakah Boeing dapat menerima keuntungan yang tidak seharusnya karena komunikasi ini.

Pada awal tahun ini, Boeing diketahui kalah saing dengan SpaceX milik Elon Musk dan Blu Origin Federation LLC milik Jeff Bezos untuk mendapatkan kontrak pembangunan pendaratan yang diperlukan bagi astronot ke perukaan bulan.

Pada akhir April, NASA memilih tiga perusahaan untuk membangun pendarat untuk membawa astronot ke bulan pada 2024. Tiga perusahaan itu adalah SpaceX, Blue Origin Federation LLC, dan Leidos Holdings Inc.

Nerdasarkan kontrak, SpaceX menerima sebesar 135 juta dolar AS, Blue Origin Federation LLC mendapat 579 dolar AS, dan Leidos Holdings Inc. sebanyak 253 juta dolar AS.

Kolom Komentar


Video

#KamiMasihAda Pemkot Fasilitasi Launching Album 30 Musisi Semarang

Kamis, 24 September 2020
Video

Tanya Jawab Cak Ulung - Ancaman dan Peluang Pilkada

Kamis, 24 September 2020

Artikel Lainnya

Nicolas Maduro: Solidaritas Venezuela Untuk Palestina Tidak Pernah Goyah
Dunia

Nicolas Maduro: Solidaritas ..

30 September 2020 00:56
Nagorno-Karabakh Semakin Membara, Rusia Desak Turki Dukung Gencatan Senjata
Dunia

Nagorno-Karabakh Semakin Mem..

30 September 2020 00:36
Presiden Venezuela Tegaskan Itikad Baik Penyelesaian Damai Sengketa Guayana Esequiba
Dunia

Presiden Venezuela Tegaskan ..

30 September 2020 00:25
Di Tengah Polemik, TikTok Rilis Panduan Untuk Pemilu AS 2020
Dunia

Di Tengah Polemik, TikTok Ri..

30 September 2020 00:09
Menhan Taiwan: Tidak Ada Tanda-tanda China Siapkan Perang
Dunia

Menhan Taiwan: Tidak Ada Tan..

29 September 2020 23:55
Sang Juru Damai, Emir Kuwait Sheikh Sabah Meninggal Dunia Pada Usia 91 Tahun
Dunia

Sang Juru Damai, Emir Kuwait..

29 September 2020 23:11
Tersinggung, Hongaria Desak Petinggi Uni Eropa Mengundurkan Diri
Dunia

Tersinggung, Hongaria Desak ..

29 September 2020 18:00
CDC: Maret Hingga September Ada 280 Ribu Anak Usia Sekolah Di AS Yang Terinfeksi Virus Corona
Dunia

CDC: Maret Hingga September ..

29 September 2020 17:31