Pasca Lockdown, Angka Bunuh Diri Siswa Di China Meningkat

Ilustrasi siswa di China/Net

Meski China sudah mulai kembali ke kehidupan normalnya, namun dampak kuncian atau lockdown yang diberlakukan pemerintah selama berbulan-bulan masih terasa.

Guru dan pihak sekolah di China mengaku, banyak siswa yang kembali ke sekolah dengan tumpukan masalah kesehatan mental. Beberapa siswa juga harus bergulat dengan konflik keluarga yang semakin intens selama kuncian.

Kondisi tersebut memicu kecemasan pasca-kuncian yang mempengaruhi kinerja akademik para siswa. Media lokal bahkan melaporkan meningkatnya kasus bunuh diri di antara remaja.

Majalah Caixin pada Mei mengungkap, di distrik Pudong,  Shanghai telah terjadi 14 kasus bunuh diri yang melibatkan siswa sekolah dasar dan menengah untuk tahun ini.

Wakil Walikota Pudong New Area Shanghai, Li Guohua mengaku, angka tersebut lebih tinggi dari kumulatif angka bunuh diri selama tiga tahun terakhir.

"Ini puncak gunung es," tekan Li seperti dikutip CNA.

Selain itu, Health Times pada Minggu (7/6) melaporkan, sebanyak 18 siswa telah melakukan aksi melompat dari bangunan hanya dalam kurun waktu tiga bulan terakhir. Meski begitu, saat ini, artikel tersebut sudah dihapus.

Saat ini, fokus sekolah bukan hanya mengacu pada nilai akademik. Sekolah dan pemerintah daerah di negeri tirai bambu dituntut untuk fokus pada kesehatan mental siswa. Bunuh diri yang menjadi topik tabu dalam masyarakat China mulai dipelajari.

"Ada beberapa insiden yang memilukan ketika sekolah dibuka kembali. Ini menyoroti pentingnya mempromosikan pengembangan kesehatan mental pada siswa," ujar Walikota Zhuhai selatan, Yan Wu, pada pertemuan parlemen tahunan China bulan lalu.

Dalam pertemuan tersebut, setidaknya ada empat delegasi yang mengajukan proposal yang sama, kebutuhan akan kesehatan mental siswa.

Berdasarkan sebuah survei online yang dilakukan terhadap 1,22 juta siswa sekolah dasar dan menengah pada Maret, disimpulkan, sebanyak 10,5 persen siswa berpotensi memiliki masalah kesehatan mental.

Namun, survei yang dilakukan oleh komisi kesehatan provinsi selatan Guangdong dan sebuah universitas tersebut tidak mempublikasikan rincian mengenai kesehatan mental yang dialami para siswa.

Untuk menangani isu sosial tersebut, pemerintah daerah di Kota Wuhan, Provinsi Hainan, dan Shanghai mulai menyediakan kelas "pendidikan kehidupan" yang bertujuan untuk membantu siswa mengatasi stres dan kesedihan.

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Izzat al-Douri Si Manusia Es Tangan Kanan Mendiang Saddam Hussein Dan Buronan AS, Meninggal Dunia
Dunia

Izzat al-Douri Si Manusia Es..

27 Oktober 2020 06:59
Dewan Muslim: Islam Tidak Sedang Dianiaya Di Prancis, Mereka Bebas Jalankan Ibadah
Dunia

Dewan Muslim: Islam Tidak Se..

27 Oktober 2020 06:49
Kim Jong Un: Kemenangan Besar Yang Diraih DPRK dan China Adalah Takdir Mereka Sebagai Satu Kesatuan Suka Dan Duka
Dunia

Kim Jong Un: Kemenangan Besa..

27 Oktober 2020 06:39
Serukan Boikot Produk Prancis, Presiden Erdogan Dikeroyok Pemimpin Senior Uni Eropa
Dunia

Serukan Boikot Produk Pranci..

27 Oktober 2020 06:15
Dukung Aksi Pembunuhan Samuel Paty Sebagai Konsekuensi Hina Nabi, Anggota Parlemen Tunisia Dituntut Mundur
Dunia

Dukung Aksi Pembunuhan Samue..

27 Oktober 2020 05:49
Raja Malaysia Tolak Usulan Keadaan Darurat, PM Muhyiddin Gagal Dapat 'Angin Segar' Untuk Anggaran Yang Akan Datang
Dunia

Raja Malaysia Tolak Usulan K..

26 Oktober 2020 22:19
BKSAP DPR: Pemerintah Harus Panggil Duta Besar Prancis Untuk Kecam Sikap Presiden Marcon
Dunia

BKSAP DPR: Pemerintah Harus ..

26 Oktober 2020 22:11
Kremlin Risih Joe Biden Jadikan Rusia Sebagai Ancaman Nomor Satu AS
Dunia

Kremlin Risih Joe Biden Jadi..

26 Oktober 2020 19:02