Pelaku Serangan Di Mesjid Norwegia Dan Pembunuh Adik Tirinya Yang Keturunan China Divonis 21 tahun Penjara

Penembakan di Masjid Al-Noor Islamic Center di Oslo, Norwegia/Net

Pria asal Norwegia, pelaku penyerangan masjid dan pembunuh adik tirinya yang kelahiran China, divonis bersalah dan dijatuhi hukuman penjara 21 tahun. Lewat proses pengadilan yang telah berjalan sejak Agustus tahun lalu diketahui pelaku adalah penganut paham supremasi kulit putih ekstrem.  Ia anti-Muslim dan anti-imigran.

Vonis 21 tahun penjara dijatuhkan oleh pengadilan kota Sandvika, yang menolak bukti-bukti bahwa pelaku, Philip Manshaus, menderita kelainan jiwa, seperti dikutip Reuters, Kamis (11/6).

Manshaus, yang kini berusia 22 tahun, menembak dan membunuh Johanne Zhangjia Ihle-Hansen di rumah keluarga mereka. Dia beralasan anak perempuan yang diadopsi dari pasangan ayahnya itu akan menimbulkan risiko bagi keluarga tersebut karena berasal dari Asia.

Setelah menembak saudara tirinya,  Manhause pergi ke Islamic Center al-Noor yang berada tak jauh dari kediamannya.

Ketika memasuki gedung, Manshaus meluncurkan beberapa tembakan secara acak, tetapi tidak mengenai siapa pun sebelum akhirnya dilumpuhkan oleh seorang anggota jemaat berusia 65 tahun yang berhasil merebut senjatanya.

"Dia pergi dengan tujuan membunuh sebanyak mungkin Muslim," kata hakim Annika Lindstroem, seperti dikutip dari Reuters.

Saat beraksi Manshaus mengenakan helm yang dilengkapi dengan kamera, merekam syuting masjid, tetapi gagal dalam upayanya menyiarkan serangan secara online.

Manshaus menyatakan kekagumannya atas pembantaian lebih dari 50 orang di dua masjid Selandia Baru tahun lalu oleh seorang supremasi kulit putih dan menyiarkan pembunuhan itu secara langsung.

Serangan itu juga menarik perbandingan dengan pembantaian 77 orang oleh pembunuh massal sayap kanan Anders Behring Breivik pada 2011 dalam kekejaman masa damai terburuk di Norwegia.

Dalam sidang pertamanya Agustus lalu, Manshaus muncul dengan mata hitam dan memar di wajah dan lehernya akibat perkelahian di masjid.

Pengadilan menolak pembelaan yang menyatakan Manshaus mengalami gangguan jiwa, untuk itu pengadilan melakukan evaluasi psikiatris yang menyatakan ia cocok untuk diadili.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

#KamiMasihAda Pemkot Fasilitasi Launching Album 30 Musisi Semarang

Kamis, 24 September 2020
Video

Tanya Jawab Cak Ulung - Ancaman dan Peluang Pilkada

Kamis, 24 September 2020

Artikel Lainnya

Tersinggung, Hongaria Desak Petinggi Uni Eropa Mengundurkan Diri
Dunia

Tersinggung, Hongaria Desak ..

29 September 2020 18:00
CDC: Maret Hingga September Ada 280 Ribu Anak Usia Sekolah Di AS Yang Terinfeksi Virus Corona
Dunia

CDC: Maret Hingga September ..

29 September 2020 17:31
Pilpres AS 2020, Para Dukun Peru Beraksi Untuk Menangkan Pilihan Mereka
Dunia

Pilpres AS 2020, Para Dukun ..

29 September 2020 16:07
Kunjungi Zona Demiliterisasi, Menlu Dominic Raab: Inggris Selalu Dukung Perdamaian Korea
Dunia

Kunjungi Zona Demiliterisasi..

29 September 2020 15:35
Nicolas Maduro: Pandemik Covid-19 Perburuk Kesenjangan Sosial Di Dunia
Dunia

Nicolas Maduro: Pandemik Cov..

29 September 2020 15:23
Jelang Debat Presiden Malam Ini, Gedung Putih Yakin Trump Sudah Sangat Siap Dengan Semua Topik
Dunia

Jelang Debat Presiden Malam ..

29 September 2020 15:21
Memaksimalkan Tenaga Lokal, Kuwait Pecat Semua Karyawan Ekspatriat
Dunia

Memaksimalkan Tenaga Lokal, ..

29 September 2020 15:00
Melesat Menuju 5G, Singapura Kumpulkan Ribuan Tenaga Kerja Profesional
Dunia

Melesat Menuju 5G, Singapura..

29 September 2020 14:55