Keluarga Tentara India Yang Tewas Desak PM Modi Tuntut China Atas Bentrokan Di Perbatasan Ladakh

Upacara kremasi seorang serdadu India yang tewas dalam bentrokan dengan militer China berlangsung pada Kamis/Net

Para keluarga mendesak Perdana Menteri Narendra Modi agar melakukan upaya menghukum China atas bentrokan berdarah di lembah Galwan, perbatasan Ladakh, yang menghilangkan nyawa anggota keluarga mereka.

Salah satu yang tidak bisa menerima peristiwa memilukan itu adalah Neha Ojha, istri dari Kundan, salah satu dari 20 tentara yang tewas di lembah Galwan, seperti dikutip dari Reuters, Kamis (18/6). Ojha sangat terpukul atas kepergian suaminya. Anak mereka baru saja lahir dan mereka sedang menyiapkan namanya dalam senda gurau beberapa malam sebelum peristiwa itu terjadi.

"Saya menanti dia untuk menamani anak kami. Namun, sekarang, saya malah menyiapkan pemakamannya," ujar Ojha.

Meskipun suaminya adalah tentara yang menjaga perbatasan, Ojha mengungkapkan ia tidak pernah merasa khawatir terhadap bentrokan-bentrokan di lembah Galwan. Suaminya pernah menyampaikan bentrokan di sana lebih seperti perkelahian anak sekolah yang tidak perlu dicemaskan. Tidak menyangka bahwa bentrokan itu sangat serius bahkan sampai menewaskan puluhan orang.

"Saya salah menilai dan mempercayai China. Mereka harus dihukum," ujarnya.

Salah seorang ayah dari korban tewas, Kishore Singh, sangat marah atas apa yang menimpa anaknya. Ia menyerukan India harus berani melawan China.

"Perkelahian ini harus dihentikan. China mungkin punya tentara yang lebih kuat, namun India bisa bersatu untuk melawan jika mereka terus menyerang kami," ujar Singh.

Pada Senin (15/6), tentara India dan China terlibat bentrokan serius di  lembah Galwan. Galwan adalah daerah perbatasan yang memisahkan Ladakh (India) dan Xinjiang (China). Itu adalah bentrokan terparah dari yang sudah-sudah, dalam empat dekade terakhir.

Walau pihak tentara India dan China saling menyalahkan, kedua pasukan mengupayakan de-eskalasi untuk meredam perpecahan yang lebih buruk lagi.

Informasi dari kantor berita setempat yang didapat dari tentara yang selamat, dalam bentrokan itu pihak China lebih banyak menggunakan bambu runcing ketika bertarung di lembah Galwan. Sementara tentara India mengandalkan tongkat dan batu.

Berdasarkan perjanjian damai 'Line of Actual Control' (LAC) pada 1996, tercantum bahwa kedua pihak sepakat tidak akan menggunakan kekuatan miiliter dalam konflik perbatasan, seperti dikutip dari ABC.

Maka, sesuai dengan kesepakatan tersebut, menurut analisis para pakar, tentara dari kedua negara setiap kali bertikai tidak menggunakan senjata api. Mereka pun akhirnya lebih banyak menggunakan senjata lain seperti batu, atau kayu yang dipasang paku atau kawat berduri.

Di utara Kota Kanpur, warga mengadakan pemakaman tiruan Xi dan membakar potretnya, meneriakkan slogan-slogan anti-China.

Hal yang sama terjadi di Cuttack di India timur, warga membakar patung Xi dan bendera Tiongkok, seperti dikutip dari Reuters, Kamis (18/6)

Kelompok-kelompok nasionalis garis keras yang memiliki hubungan dengan Partai Bharatiya Janata, telah menyerukan untuk memboikot barang-barang Tiongkok dan pembatalan kontrak dengan perusahaan-perusahaan China.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

DIALOG JALAN SUTERA - Buka Bukaan Hubungan Indonesia China

Selasa, 13 Oktober 2020
Video

RMOL WORLD VIEW - 40 Tahun Yang Hangat, Bela Sawit Saling Menguat

Selasa, 13 Oktober 2020
Video

BINCANG SEHAT - Siap Hadapi Musim Hujan Di Tengah Pandemi Covid

Rabu, 14 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Pekan Industri Kreatif, Tempat Anak Muda Indonesia Dan Taiwan Berbagi Budaya Dan Kreativitas
Dunia

Pekan Industri Kreatif, Temp..

19 Oktober 2020 20:41
Partai Evo Morales Hampir Pasti Menang Pemilu, Nicolas Maduro: Kemenangan Besar Untuk Bolivia
Dunia

Partai Evo Morales Hampir Pa..

19 Oktober 2020 20:39
Militer India Tangkap Seorang Tentara Pembebasan Rakyat China Di Perbatasan Ladakh
Dunia

Militer India Tangkap Seoran..

19 Oktober 2020 19:43
Pengamat Internasional: NU Berperan Penting Untuk Perdamaian Afghanistan
Dunia

Pengamat Internasional: NU B..

19 Oktober 2020 19:11
Muncul Klaster Covid-19 Di Antara Para Lansia, Korea Selatan Buru-buru Tes Massal
Dunia

Muncul Klaster Covid-19 Di A..

19 Oktober 2020 19:08
Dua Kemungkinan Resolusi Konflik Untuk Afghanistan
Dunia

Dua Kemungkinan Resolusi Kon..

19 Oktober 2020 18:20
Di Vietnam, PM Jepang Bahas Laut China Selatan Hingga Kerja Sama Anti-Teror
Dunia

Di Vietnam, PM Jepang Bahas ..

19 Oktober 2020 17:08
Second Track Diplomacy, Menyorot Peran Strategis NU Dalam Proses Perdamaian Di Afghanistan
Dunia

Second Track Diplomacy, Meny..

19 Oktober 2020 16:36