Bantah Pernah Lakukan Kejahatan Perang, Presiden Kosovo: Jika Terbukti, Saya Mengundurkan Diri

Presiden Kosovo, Hashim Thaci/Net

Presiden Kosovo, Hashim Thaci membantah telah melakukan kejahatan perang dalam konflik bersenjata pada 1998 hingga 1999. Namun jika tudingan tersebut terbukti benar, maka ia akan mengundurkan diri dari jabatannya.

Seperti dikutip dari Associated Press, pekan lalu, seorang jaksa penuntut di pengadilan Kosovo yang bermarkas di Den Haag mengaku telah mengajukan tuntutan terhadap Hachi, karena dianggap telah melakukan kejahatan perang dan kemanusiaan.

Dalam tuntutannya, jaksa tersebut menuding Hachi bertanggung jawab secara pidana atas hampir 100 pembunuhan separatis etnis Serbia dan Roma, serta lawan politikny yang merupakan etnis Albania Kosovo. Ia juga diduga telah melakukan penghilangan paksa, penganiyaan, dan penyiksaan.

Daftar dakwaan diumumkan pekan lalu, tetapi hakim praperadilan di Kosovo Specialist Chambers belum membuat keputusan apakah akan melanjutkan kasus tersebut. Thaci sendiri yakin kasus tersebut tidak akan berlanjut.

"Jika tuduhan itu terbukti saya akan segera mengundurkan diri sebagai presiden dan menghadapi tuduhan itu," tegas Thaci dalam pidato yang disiarkan di televisi.

Thaci adalah seorang komandan tentara Pembebasan Kosovo (KLA) yang berjuang untuk kemerdekaan dari Serbia. Pertempuran tersebut menyebabkan lebih dari 10.000 orang tewas, kebanyakan dari mereka adalah etnik Albania dan 1.641 di antaranya masih belum ditemukan.

Pertarungan berakhir setelah NATO melakukan kampanye udara 78 hari pada 1999 untuk memaksa pasukan Serbia menghentikan tindakan brutalnya terhadap etnis Albania dan meninggalkan Kosovo.

Kosovo kemudian mendeklarasikan kemerdekaan dari Serbia pada 2008.

Kolom Komentar


Video

Sosok Mayat Mengapung di Sungai Gegerkan Warga Grobogan

Minggu, 22 November 2020
Video

Laporkan Rektor ke KPK, Frans Josua Napitu Dirumahkan oleh UNNES

Senin, 23 November 2020
Video

Copot Baliho Habib Rizieq Tak Berizin oleh Satpol PP Kota Semarang

Senin, 23 November 2020

Artikel Lainnya

Kebanjiran Pengungsi Ethiopia, Sudan Butuh Uluran Tangan 150 Juta Dolar AS
Dunia

Kebanjiran Pengungsi Ethiopi..

29 November 2020 16:43
Sempat Dijadikan Armenia Kandang Babi, Presiden Ilham Aliyev Kembalikan Kesucian Masjid Agdam
Dunia

Sempat Dijadikan Armenia Kan..

29 November 2020 16:41
Bom Bunuh Diri Meledak Di Pangkalan Militer Afganistan, 26 Personel Keamanan Tewas
Dunia

Bom Bunuh Diri Meledak Di Pa..

29 November 2020 16:01
Hari Ketiga Protes, Ribuan Petani India Blokir Jalan Untuk Tolak UU Baru
Dunia

Hari Ketiga Protes, Ribuan P..

29 November 2020 15:20
Enam Ledakan Terjadi Di Asmara, AS Minta Warganya Di Eritrea Ikuti Perkembangan Konflik Tigray
Dunia

Enam Ledakan Terjadi Di Asma..

29 November 2020 14:42
Satu Pekerja Positif Covid-19, Raksasa Pembuat Chip Korea Di China Hentikan Operasi Pabriknya
Dunia

Satu Pekerja Positif Covid-1..

29 November 2020 13:59
Pelabuhan Abu Dhabi Jadi Pusat Penyimpanan Dan Distribusi 70 Juta Vaksin Covid-19
Dunia

Pelabuhan Abu Dhabi Jadi Pus..

29 November 2020 13:37
Peneliti: Ada Dua Motif Di Balik Pembunuhan Ilmuwan Nuklir Iran Mohsen Fakhrizadeh
Dunia

Peneliti: Ada Dua Motif Di B..

29 November 2020 13:10