Derita Pria AS Yang Hadapi Tuduhan Narkoba Di Rusia, Pandemik Membuatnya Bisa Kembali Ke Negaranya

Gaylen Grandstaff ditahan lebih dari dua tahun dalam tuduhan yang tidak berdasar di Rusia/Net

Dengan alasan pandemik Covid-19, kedutaan AS mengevakuasi warga negaranya, Gaylen Grandstaff, yang selama ini ditahan karena dicurigai terlibat dalam perdagangan zat-zat psikotropika di Rusia, kembali ke negara.

"Ketika pandemik virus corona, kedutaan AS mengevakuasi warganya Gaylen Grandstaff ke tanah kelahirannya dengan salah satu penerbangan terakhir dari Moskow. Sejak itu dia tinggal di Texas," kata sumber itu, seperti dikutip dari kantor berita Tass, Selasa (30/6).

Pengacara Grandstaff, Anton Omelchenko, telah mengkonfirmasi berita itu dengan mengatakan bahwa kliennya meninggalkan wilayah Rusia secara legal.

"Pihak berwenang Rusia telah mengeluarkan visa keluar untuknya," terang Omelchenko. "Jika proses pidana terhadapnya di Rusia dihentikan, dan tidak ada pertanyaan lagi yang ditujukan kepadanya, dia mungkin dapat kembali ke istrinya, yang sejauh ini tidak dapat bersatu kembali dengannya karena pandemik."

Menurut pengacara, sejauh ini belum ada rencana untuk memberhentikan kasus pidana terhadap Grandstaff.

"Dia [Grandstaff] sekarang menunggu karantina selesai dan akan melihat bagaimana situasi terungkap," katanya.

Gaylen Grandstaff, seorang guru bahasa Inggris berusia 54 tahun dari Texas, ditangkap pada tahun 2017 dan menghabiskan 608 hari penahanan pra-persidangan di Moskow. Pihak bea cukai mendapati produk pembersih yang dipesan pria itu mengandung gamma-Butyrolactone. Zat ini dilarang di Rusia, tetapi dijual bebas di Tiongkok, di mana zat itu banyak digunakan sebagai komponen produk rumah tangga.  

Kemudian pada Maret 2019 Pengadilan Solntsevsky Moskwa menunda persidangan kasusnya. Seorang hakim tiba-tiba mengakui ada masalah serius dengan kasus ini. Dalam putusannya, hakim mendapati bahwa penuntut telah gagal mengumpulkan bukti dasar dan mengirim kembali kasus tersebut untuk penyelidikan lebih lanjut. Grandstaff dilepaskan di ruang sidang dan diizinkan kembali ke apartemen tempat ia dan Anna tinggal di Moskow.

Grandstaff merupakan salah satu dari sedikit orang Amerika yang menghabiskan begitu banyak waktu di penjara Rusia. Ia ditahan dalam kondisi suram, dilecehkan oleh penjaga, dipukuli oleh narapidana lain, dan tidak diberikan bantuan medis.

Kasus ini sempat meramaikan pemberitaan di Moskow dan AS.

Di Rusia, kurang dari 1 persen  pengadilan pidana berakhir dengan pembebasan , membuat pembebasan Grandstaff luar biasa. Diwarisi dari Uni Soviet, sistem peradilan Rusia paling sering menjadi ban berjalan hukuman, di mana bukti dibuat secara rutin dan para terdakwa pada dasarnya diperlakukan sebagai orang yang dianggap bersalah.

Grandstaff menikah dengan warga negara Rusia. Tuduhan terhadapnya memerlukan hukuman maksimal 20 tahun penjara. Menurut pengacara Grandstaff, Anton Omelchenko, kasus tersebut berada dalam tanggung jawab petugas polisi narkoba dari Distrik Administratif Barat Moskow, yang dipecat sehubungan dengan kasus besar wartawan Ivan Golunov.

Grandstaff memiliki kewarganegaraan AS. Selama dalam penjara, visa  Grandstaff telah berakhir dan tidak pernah diperbarui, yang berarti dia telah berada di zona abu-abu imigrasi di mana secara bersamaan ilegal baginya untuk bekerja di Rusia tetapi juga tidak mungkin baginya untuk pergi.

Namun, pandemik menyelamatkannya. Dia bisa dievakuasi dari Rusia kembali ke negaranya.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Viral Perilaku Pegawai Starbucks Intip Payudara pelanggan dari CCTV

Kamis, 02 Juli 2020
Video

Karpet Merah Perusahaan Relokasi Dari China

Kamis, 02 Juli 2020
Video

Berstatus Tersangka, Jack Boyd Lapian Jalani Pemeriksaan Perdana Di Bareskrim

Jumat, 03 Juli 2020

Artikel Lainnya

Pernah Hadiri Acara Tanpa Masker Pacar Trump Junior Sekaligus Penasehat Kampanye Donald Trump Positif Covid-19
Dunia

Pernah Hadiri Acara Tanpa Ma..

04 Juli 2020 17:34
Antisipasi Infeksi Baru Di Sekitar Pemakaman, Bolivia Membuat Kuburan Massal Untuk Korban Covid-19
Dunia

Antisipasi Infeksi Baru Di S..

04 Juli 2020 17:18
Krisis Lebanon: 75 Persen Rakyat Kelaparan, Dua Warga Memilih Bunuh Diri
Dunia

Krisis Lebanon: 75 Persen Ra..

04 Juli 2020 16:25
Ekstremis ISIS Asal Prancis Hanya Dijatuhi Hukuman 30 Tahun Penjara, Hakim Beralasan Ingin Memberi Secercah Harapan Untuk Berevolusi
Dunia

Ekstremis ISIS Asal Prancis ..

04 Juli 2020 15:52
Aktivis Hong Kong Joshua Wong Bantah Minta Intervensi Jerman
Dunia

Aktivis Hong Kong Joshua Won..

04 Juli 2020 14:55
Marah Banyak Yang Ikut Campur Urusan Hagia Sopia, Erdogan: Kami Melindungi Hak-hak Muslim Negara Ini!
Dunia

Marah Banyak Yang Ikut Campu..

04 Juli 2020 13:53
Peduli Hak Hewan, Tunangan PM Inggris Serukan Boikot Produk Kelapa Yang Eksploitasi Tenaga Monyet
Dunia

Peduli Hak Hewan, Tunangan P..

04 Juli 2020 13:37
iPhone Stop Produksinya Di India, Gara-gara Bentrokan Perbatasan Dan Aksi Boikot
Dunia

iPhone Stop Produksinya Di I..

04 Juli 2020 13:01