Lewat Jejak Digital, Polisi Belanda Temukan Tujuh Kontainer Penyiksa Manusia

Kontainer berisi ruang penyiksaan dengan dinding yang ditutup foil/RT

Kepolisian gabungan Perancis dan Belanda berhasil menangkap enam orang pria berkewarganegaraan Belanda awal pekan ini. Mereka ditangkap setelah operasi gabungan untuk memecahkan aplikasi teks yang dienskripsi, yakni EncroChat.

Penangkapan dilakukan setelah polisi mengintai para pelaku atas dugaan rencana mereka untuk menculik dan menyandera sesama penjahat. Pengintaian dilakukan melalui percakapan yang mereka lakukan di aplikasi EncroChat selama beberapa bulan belakangan.

Polisi membutuhkan waktu untuk bisa memecahkan pesan mereka di aplikasi teks yang dienskripsi tersebut. Setelah mengumpulkan cukup bukti, keenam pria itu pun diamankan.

Tidak sampai di situ, penangkapan keenam pria Belanda itu kemudian mengarahkan pada temuan lainnya yang mencegangkan, yakni tujuh kontainer yang disulap menjadi ruangan penyiksaan yang mereka buat sendiri. Kontainer penyiksaan itu diletakkan di sebuah lokasi dekat dengan perbatasan Belgia.

Menurut keterangan pihak berwenang Belanda, seperti dkutip Russia Today (Rabu, 7/8), para pelaku tampaknya cukup teliti dalam perencanaan mereka. Pasalnya, mereka memiliki beberapa "tim" yang bersiap untuk menculik korban mereka dan satu "tim" lain yang bertugas melakukan pengamatan.

Kepolisian Belanda menahan mereka karena dicurigai tengah bersiap untuk melakukan penculikan, penyanderaan, pelecehan dan pemerasan yang serius, serta berpartisipasi dalam upaya kriminal.

Keenam pria Belanda itu sebenarnya ditangkap pada 22 Juni lalu. Namun kabar soal penangkapan dan temuan tujuh ruang penyiksaan itu baru diumumkan awal pekan ini.

Penemuan kontainer penyiksa manusia itu merupakan hasil dari penelusuran jejak digital yang dilakukan polisi. Mereka menemukan kontainer mengerikan itu di wilayah Wouwse Plantage.

Enam di antara kontainer itu disulap sedemikian rupa menjadi sel tahanan. Sementara satu kontainer lainnya dimodifikasi menjadi ruang penyiksaan.

Enam kontainer penahanan dibuat kedap suara dengan borgol menempel pada lantai dan langit-langit. Hal itu dibuat agar tahanan bisa diikat di bagian tangan dan kaki dalam keadaan berdiri. Di dalam sel tahanan juga terdapat alat-alat "penyiksaan" seperti pisau bedah, gergaji, dan gunting pemangkas.

Sementara di satu kontainer yang disulap menjadi ruang penyiksaan, terdapat kursi dokter gigi lengkap dengan alat pengekangan.

Pada dinding dalam kontainer dilapisi foil atau kertas metal tahan panas dengan sejumlah kamera terpasang di sudut kontainer.

Sementara itu, di lokasi yang sama, polisi juga menemukan sejumlah van pengiriman hasil curian dan mobil liburan.

Kolom Komentar


Video

#KamiMasihAda Pemkot Fasilitasi Launching Album 30 Musisi Semarang

Kamis, 24 September 2020
Video

Tanya Jawab Cak Ulung - Ancaman dan Peluang Pilkada

Kamis, 24 September 2020

Artikel Lainnya

Nicolas Maduro: Solidaritas Venezuela Untuk Palestina Tidak Pernah Goyah
Dunia

Nicolas Maduro: Solidaritas ..

30 September 2020 00:56
Nagorno-Karabakh Semakin Membara, Rusia Desak Turki Dukung Gencatan Senjata
Dunia

Nagorno-Karabakh Semakin Mem..

30 September 2020 00:36
Presiden Venezuela Tegaskan Itikad Baik Penyelesaian Damai Sengketa Guayana Esequiba
Dunia

Presiden Venezuela Tegaskan ..

30 September 2020 00:25
Di Tengah Polemik, TikTok Rilis Panduan Untuk Pemilu AS 2020
Dunia

Di Tengah Polemik, TikTok Ri..

30 September 2020 00:09
Menhan Taiwan: Tidak Ada Tanda-tanda China Siapkan Perang
Dunia

Menhan Taiwan: Tidak Ada Tan..

29 September 2020 23:55
Sang Juru Damai, Emir Kuwait Sheikh Sabah Meninggal Dunia Pada Usia 91 Tahun
Dunia

Sang Juru Damai, Emir Kuwait..

29 September 2020 23:11
Tersinggung, Hongaria Desak Petinggi Uni Eropa Mengundurkan Diri
Dunia

Tersinggung, Hongaria Desak ..

29 September 2020 18:00
CDC: Maret Hingga September Ada 280 Ribu Anak Usia Sekolah Di AS Yang Terinfeksi Virus Corona
Dunia

CDC: Maret Hingga September ..

29 September 2020 17:31