Penelitian: 80 Tahun Lagi, Populasi Dunia Akan Capai 8,8 Miliar Orang

Sebuah penelitian memproyeksikan, populasi dunia akan mencapai 8,8 miliar orang pada tahun 2100/Net

Sebuah penelitian menunjukkan, proyeksi populasi dunia akan mencapai puncak pada tahun 2064 dengan 9,7 miliar orang dan menurun pada tahun 2100 dengan 8,8 miliar orang.

Penelitian tersebut dilakukan oleh para ilmuan di Institute for Health Metrics and Evaluation (IHME) yang merupakan sekolah kedokteran dari Universitas Washington. Kemudian pada Rabu (15/7) penelitian tersebut dirilis di The Lancet, melansir Stuff.

Dari hasil penelitian, para ilmuan memproyeksikan, setelah terjadi puncak populasi, akan terjadi penurunan yang signifikan. Sehingga, pada 2100, populasi di bumi akan menjadi 8,8 miliar orang.

Pada akhir abad ini, sebanyak 183 dari 195 negara akan mengalami penurunan kesuburan karena meningkatnya akses kontrasepsi dan pendidikan yang lebih baik.

Lebih dari 20 negara, termasuk Jepang, Spanyol, Italia, Thailand, Portugal, Korea Selatan, dan Polandia akan mengalami penurunan populasi hingga setengahnya.

Populasi China yang saat ini sekitar 1,4 miliar orang akan menjadi 730 juta dalam waktu 80 tahun.

Sementara itu, kawasan Afrika Sub-Sahara akan mengalami peningkatkan sekitar tiga kali lipat menjadi 3 miliar orang. Untuk Nigeria diproyeksikan akan mencapai hampir 800 juta orang pada 2100, kedua terbanyak setelah India yang hanya 1,1 miliar.

"Prakiraan ini menunjukkan kabar baik bagi lingkungan, dengan lebih sedikit tekanan pada sistem produksi pangan dan emisi karbon yang lebih rendah, serta peluang ekonomi yang signifikan untuk bagian-bagian Afrika sub-Sahara," ujar Direktur IHME, Christopher Murray.

"Namun, sebagian besar negara di luar Afrika akan melihat menyusutnya tenaga kerja dan membalikkan piramida populasi, yang akan memiliki konsekuensi negatif yang mendalam bagi perekonomian," sambungnya.

Untuk negara-negara berpenghasilan tinggi dalam kategori ini, solusi terbaik untuk mempertahankan tingkat populasi dan pertumbuhan ekonomi adalah kebijakan imigrasi yang fleksibel dan dukungan sosial untuk keluarga yang menginginkan anak.

"Namun, dalam menghadapi penurunan populasi ada bahaya yang sangat nyata bahwa beberapa negara mungkin mempertimbangkan kebijakan yang membatasi akses ke layanan kesehatan reproduksi, dengan konsekuensi yang berpotensi menghancurkan," sambung Murray memperingatkan.

Untuk menghadapi itu, layanan sosial dan sistem perawatan kesehatan perlu dirombak guna mengakomodasi populasi yang jauh lebih tua.

Ketika kesuburan turun dan harapan hidup meningkat di seluruh dunia, jumlah anak balita diperkirakan akan menurun lebih dari 40 persen, dari 681 juta pada 2017 menjadi 401 juta pada 2100.

Sementara itu, lebih dari seperempat populasi global atau 2,37 miliar orang akan diisi oleh lansia berusia lebih dari 65 tahun.

Kolom Komentar


Video

#KamiMasihAda Pemkot Fasilitasi Launching Album 30 Musisi Semarang

Kamis, 24 September 2020
Video

Tanya Jawab Cak Ulung - Ancaman dan Peluang Pilkada

Kamis, 24 September 2020

Artikel Lainnya

Nicolas Maduro: Solidaritas Venezuela Untuk Palestina Tidak Pernah Goyah
Dunia

Nicolas Maduro: Solidaritas ..

30 September 2020 00:56
Nagorno-Karabakh Semakin Membara, Rusia Desak Turki Dukung Gencatan Senjata
Dunia

Nagorno-Karabakh Semakin Mem..

30 September 2020 00:36
Presiden Venezuela Tegaskan Itikad Baik Penyelesaian Damai Sengketa Guayana Esequiba
Dunia

Presiden Venezuela Tegaskan ..

30 September 2020 00:25
Di Tengah Polemik, TikTok Rilis Panduan Untuk Pemilu AS 2020
Dunia

Di Tengah Polemik, TikTok Ri..

30 September 2020 00:09
Menhan Taiwan: Tidak Ada Tanda-tanda China Siapkan Perang
Dunia

Menhan Taiwan: Tidak Ada Tan..

29 September 2020 23:55
Sang Juru Damai, Emir Kuwait Sheikh Sabah Meninggal Dunia Pada Usia 91 Tahun
Dunia

Sang Juru Damai, Emir Kuwait..

29 September 2020 23:11
Tersinggung, Hongaria Desak Petinggi Uni Eropa Mengundurkan Diri
Dunia

Tersinggung, Hongaria Desak ..

29 September 2020 18:00
CDC: Maret Hingga September Ada 280 Ribu Anak Usia Sekolah Di AS Yang Terinfeksi Virus Corona
Dunia

CDC: Maret Hingga September ..

29 September 2020 17:31