Tunduk Kepada AS Dan Memilih Melukai China, Memangnya Inggris Siap Terima Resikonya?

Device Laboratory milik Huawei di Beijing, Tiongkok/Net

Inggris telah mengambil sikap mengikuti titah Amerika Serikat dengan menghapus Huawei. Ketika keputusan tersebut diambil, artinya Inggris telah siap dengan segala resiko yang bakal dihadapinya. Namun, benarkah Inggris telah benar-benar siap, termasuk kehilangan kepentingan bisnisnya dengan China?

Inggris pun ikut-ikutan menuding Huawei sebagai ancaman keamanan nasional. Padahal hal ini telah berulang kali disangkal oleh Huawei.

AS telah melarang Inggris membeli peralatan telekomunikasi 5G dari Huawei setelah 31 Desember. Selanjutnya, operator juga harus mencopot seluruh peralatan telekomunikasi 5G Huawei dari jaringannya, maksimal per 2027.

Peneliti di Institut Studi Eropa Akademi Ilmu Sosial Tiongkok,  Zhao Junjie, dalam artikelnya menguraikan, bahwa saat ini China sedang mengevaluasi perkembangan dari keputusan Inggris tersebut. China juga akan menyiapkan beberapa langkah balasan untuk melindungi hak-hak dan kepentingan sah perusahaan-perusahaan China.

“Beberapa opsi telah disiapkan China. Di antaranya, China dapat meminta perusahaan untuk merevisi investasi mereka di Inggris. Dengan tindakan diskriminatif yang dilakukan Inggris, tentu akan menimbulkan berbagai pertanyaan dari negara-negara lain: apakah negara tersebut dapat menyediakan lingkungan bisnis yang terbuka, adil, dan tidak diskriminatif bagi perusahaan dari negara lain?” tulis artikel yang tayang pada GT, Jumat (17/7) itu.  

Inggris adalah tujuan investasi terbesar China di Eropa. Jika beberapa perusahaan China, terutama perusahaan milik negara, menarik kembali investasi dan menjual asetnya di Inggris, ini dapat diikuti oleh perusahan lainnya. Maka, akan lebih banyak perusahaan China, juga bisnis negara-negara Asia lainnya untuk mempertimbangkan kembali rencana mereka berinvestasi di Inggris.

Sebaliknya, bagi perusahaan-perusahaan Inggris di China, terutama yang sebagian besar mendapat manfaat dari kerja sama bilateral, semakin sulit situasi mereka karena langkah mempolitisasi masalah-masalah komersial dan teknologi.

“Campur tangan Inggris dalam masalah Hong Kong telah membuat perusahaan seperti HSBC menderita. Dukungan HSBC terhadap undang-undang keamanan nasional dan rencana investasi lebih lanjut di China jelas menunjukkan keberatannya terhadap praktik Inggris mengekang Tiongkok,” tulis Zhao.
 
Perdagangan China-Inggris tetap dalam kondisi stabil meskipun adanya pandemik. Tetapi karena Inggris telah mulai melanggar prinsip-prinsip pasar bebas, China dapat mengambil tindakan yang sesuai.

“Bahkan, China dapat mempertimbangkan untuk membatalkan perlakuan paling disukai di Inggris,” tandas Zhao.

Secara keseluruhan, perdagangan bilateral mungkin mengalami penurunan, tetapi China dapat mengatasi dampaknya dengan memperluas permintaan domestik.

China adalah pasar yang luas untuk layanan keuangan Inggris. Jika China mulai mentransfer bagian dari kerja sama keuangannya dengan perusahaan-perusahaan Inggris kepada pesaing mereka di Eropa, itu akan berdampak parah.

“China juga dapat memperluas pengaruh yuan di Eropa dan kita dapat bergabung dengan euro. Mengikuti Brexit, sangat sulit bagi Inggris untuk mempertahankan dominasi pound di Eropa. Karena Uni Eropa juga enggan melihat penguatan pound, itu berarti bahwa yuan dan euro secara bertahap dapat berkembang di pasar Eropa dan akhirnya menekan pound. Dan ini layak,” tegas Zhao.

Inggris tidak boleh lupa bahwa ekonomi China telah memperoleh kekuatan yang signifikan. Meskipun China mungkin melawan, itu tidak akan secara membabi buta meningkatkan situasi. Kemungkinan tindakan balasan dari China akan akurat, timbal balik, dan dapat dibenarkan.

Pemerintah Inggris telah memberikan periode penyangga dalam larangan Huawei-nya, yang menunjukkan bahwa sebenarnya melarang Huawei adalah tindakan yang sulit untuk dilakukan.

China percaya untuk memberi waktu kepada Inggris, karena semakin banyak perusahaan Inggris yang merasakan rasa sakit dan mulai tidak puas dengan keputusan yang diambil pemerintahannya itu. Kelak akan terlihat, bahwa larangan Huawei adalah keputusan yang sangat tidak bijaksana dan Inggris harus mengubah sikapnya, sebelum sudah terlambat.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

#KamiMasihAda Pemkot Fasilitasi Launching Album 30 Musisi Semarang

Kamis, 24 September 2020
Video

Tanya Jawab Cak Ulung - Ancaman dan Peluang Pilkada

Kamis, 24 September 2020

Artikel Lainnya

Tersinggung, Hongaria Desak Petinggi Uni Eropa Mengundurkan Diri
Dunia

Tersinggung, Hongaria Desak ..

29 September 2020 18:00
CDC: Maret Hingga September Ada 280 Ribu Anak Usia Sekolah Di AS Yang Terinfeksi Virus Corona
Dunia

CDC: Maret Hingga September ..

29 September 2020 17:31
Pilpres AS 2020, Para Dukun Peru Beraksi Untuk Menangkan Pilihan Mereka
Dunia

Pilpres AS 2020, Para Dukun ..

29 September 2020 16:07
Kunjungi Zona Demiliterisasi, Menlu Dominic Raab: Inggris Selalu Dukung Perdamaian Korea
Dunia

Kunjungi Zona Demiliterisasi..

29 September 2020 15:35
Nicolas Maduro: Pandemik Covid-19 Perburuk Kesenjangan Sosial Di Dunia
Dunia

Nicolas Maduro: Pandemik Cov..

29 September 2020 15:23
Jelang Debat Presiden Malam Ini, Gedung Putih Yakin Trump Sudah Sangat Siap Dengan Semua Topik
Dunia

Jelang Debat Presiden Malam ..

29 September 2020 15:21
Memaksimalkan Tenaga Lokal, Kuwait Pecat Semua Karyawan Ekspatriat
Dunia

Memaksimalkan Tenaga Lokal, ..

29 September 2020 15:00
Melesat Menuju 5G, Singapura Kumpulkan Ribuan Tenaga Kerja Profesional
Dunia

Melesat Menuju 5G, Singapura..

29 September 2020 14:55