Analis: Bentrokan Terbaru Armenia-Azerbaijan Bukan Suatu Kebetulan

Tentara berjaga di perbatasan/Net

Selama 26 tahun genjatan senjata, ternyata tidak menjamin Armenia-Ajerbaijan diam tenang dan damai. Bentrokan dengan menggunakan senjata berulang terjadi selama kurun waktu itu. Kali ini malah lebih rumit, karena terjadi di perbatasan negara Azerbaijan-Armenia, bukan di wilayah Azerbaijan yang diduduki atau dikenal sebagai wilayah Nagorno-Karabakh, dan distrik sekitarnya.

Kepala Departemen Pusat Analisis Hubungan Internasional, Cavid Veliyev, menyoroti bentrokan yang baru-baru saja terjadi berbeda dengan yang terjadi pada April 2016 di jalur kontak di wilayah-wilayah pendudukan Azerbaijan.

"Kita melihat jenis konflik yang berbeda, telah terjadi di perbatasan negara yang diakui, yang memiliki potensi menjadi konflik yang lebih luas," katanya dalam sebuah artikel di TRT.

"Dalam beberapa tahun terakhir, bahkan jika tidak ada konflik bersenjata antara kedua pihak, selalu ada konflik diplomatik," tekannya.

Alasan utama ketegangan ini, menurut Veliyev, adalah kegagalan negosiasi diplomatik dalam kerangka Ketua Bersama OSCE Minsk Group.

"Ada kemajuan yang signifikan dalam negosiasi antara kedua belah pihak pada tahun 2019 yang mencakup; kunjungan timbal balik wartawan, pembentukan jalur komunikasi langsung antara kedua negara, dan inisiatif orang ke orang.

Namun, penolakan Armenia untuk menarik pasukan militernya dari wilayah Azerbaijan yang diakui secara internasional dan upayanya untuk mengubah format negosiasi diplomatik, menyebabkan ketidakpercayaan yang mendalam dalam proses negosiasi. Armenia sendiri terlihat puas dengan negosiasi yang macet dalam kerangka kerja Grup Minsk karena hal ini memungkinkan Armenia untuk melanjutkan status-quo," ujar Veliyev.

Konferensi video terakhir yang diadakan antara Menteri Luar Negeri Azerbaijan Elmar Mammadyarov dan Menteri Luar Negeri Amenia Zohrab Mnatsakanyan masing-masing adalah untuk membahas situasi kesehatan masyarakat di wilayah tersebut, dinamika terkini dalam konflik Armenia-Azerbaijan dan langkah-langkah selanjutnya untuk resolusi.

Setelah pertemuan tersebut, ketua bersama Minsk Group membuat pernyataan di atas kertas, tentang prinsip-prinsip umum proses negosiasi. Namun, Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev menyatakan bahwa negosiasi tidak ada artinya dan bahwa Kelompok Minsk OSCE harus menekan Armenia untuk mengakhiri pendudukannya di wilayah Azerbaijan.

Di sisi lain, tentara Azerbaijan telah menurunkan tekanannya terhadap tentara Armenia melalui keuntungan militernya. Beberapa langkah strategis yang signifikan telah diambil kembali oleh Angkatan Darat Azerbaijan.

Perdana Menteri Armenia saat ini Niko Pashinyan berjanji untuk menciptakan suasana baru di militer maupun di arena politik. Tampaknya, untuk mencapai ini, serangan baru diperlukan.

Menteri Pertahanan baru Armenia Davit Tonoyan, yang sebelumnya mengatakan 'wilayah baru dalam hal perang baru' selama bentrokan sebelumnya, mengancam Azerbaijan dengan invasi 'posisi baru yang menguntungkan baru' dalam sebuah pernyataannya.

"Armenia berpikir bahwa kali ini mereka akan menerima dukungan dari sekutunya tidak seperti pada perang April 2016. Ini juga akan meningkatkan reputasi pemerintah baru di kalangan masyarakat. Dengan bentrokan saat ini Armenia berusaha menarik Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO) ke wilayah Kaukasus Selatan," ujar Veliyev.

Pernyataan-pernyataan yang disuarakan dari Administrasi Presidensial Azerbaijan dan Kementerian Luar Negeri juga memainkan poin ini. Tepat setelah insiden itu, Menteri Luar Negeri Armenia melakukan panggilan telepon ke Sekretaris Jenderal CSTO, setelah itu aliansi memutuskan untuk mengadakan pertemuan luar biasa pada 13 Juli, tetapi kemudian menundanya ke tanggal yang tidak ditentukan.

Sekretaris Jenderal CSTO membuat pernyataan dan mengundang para pihak untuk tetap tenang. "Artinya, Armenia tidak dapat menerima dukungan yang diharapkan dari sekutunya, lagi. Ini sebagian karena fakta bahwa Azerbaijan telah meningkatkan hubungan dengan negara-negara anggota CSTO - Rusia, Belarus, Kazakhstan, dan Kirgistan, urai Veliyev.  

Khususnya, Belarus menjual sistem rudal Polonez ke Azerbaijan untuk melawan sistem rudal Iskander Armenia yang dijual oleh Rusia. Selain itu, Kazakhstan dan Kirgistan adalah anggota Dewan Turki bersama dengan Azerbaijan, dan Dewan Turki mengambil keputusan dalam ketujuh puncak bahwa konflik Armenia-Azerbaijan harus diselesaikan dalam kerangka integritas teritorial Azerbaijan.

Turki yang merupakan sekutu utama Azerbaijan, bersama dengan Pakistan dan Ukraina, membuat pernyataan yang mendukung integritas teritorial Azerbaijan.
Pernyataan dari Kementerian Luar Negeri Turki mengecam keras serangan Armenia. Turki mengatakan bahwa Armenia menggunakan acara tersebut sebagai upaya untuk mengalihkan perhatian masyarakat internasional dari pendudukan ilegal Armenia yang terus menerus atas wilayah Azerbaijan.

Beberapa ahli Turki percaya bahwa ada hubungan antara operasi Libya, keputusan Aya Sofya baru-baru ini, dan konflik di perbatasan Armenia-Azerbaijan.

"Selain itu, Tavush adalah titik koneksi geografis di segitiga Azerbaijan-Georgia-Turki. Wilayah ini tidak jauh dari pipa minyak Baku-Tbilisi-Jeyhan, kereta api Baku-Tbilisi-Kars dan Koridor Gas Selatan," tutur Veliyev.  

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mendukung Azerbaijan dan mengatakan bahwa serangan itu di luar kemampuan Armenia. "Yang berarti seseorang harus mendorong Armenia untuk menyerang Azerbaijan," tutup Veliyev.

Azerbaijan dan Armenia, dua republik bekas Uni Soviet, kerap bersitegang di daerah Nagorno-Karabakh, wilayah di Azerbaijan yang banyak dihuni penduduk keturunan Armenia.

Sebelum perang senjata terjadi, mereka terlibat pada kritik dan  propaganda melalui akun media sosial sehingga menimbulkan provokasi.

Beberapa waktu lalu, anggota majelis Armenia, Armen Ashotyan, mengatakan pihak berwenang kehilangan kesempatan untuk menanggapi propaganda Azerbaijan.

"Anda tidak akan percaya ini, tetapi pemalsuan pengguna di Facebook pemerintah, propagandis kelas bawah, bahkan dalam situasi ini, tidak difokuskan pada perang informasi dengan Azerbaijan, tetapi pada agenda domestik mereka," katanya dikuip dari Eurasia.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

#KamiMasihAda Pemkot Fasilitasi Launching Album 30 Musisi Semarang

Kamis, 24 September 2020
Video

Tanya Jawab Cak Ulung - Ancaman dan Peluang Pilkada

Kamis, 24 September 2020

Artikel Lainnya

Nicolas Maduro: Solidaritas Venezuela Untuk Palestina Tidak Pernah Goyah
Dunia

Nicolas Maduro: Solidaritas ..

30 September 2020 00:56
Nagorno-Karabakh Semakin Membara, Rusia Desak Turki Dukung Gencatan Senjata
Dunia

Nagorno-Karabakh Semakin Mem..

30 September 2020 00:36
Presiden Venezuela Tegaskan Itikad Baik Penyelesaian Damai Sengketa Guayana Esequiba
Dunia

Presiden Venezuela Tegaskan ..

30 September 2020 00:25
Di Tengah Polemik, TikTok Rilis Panduan Untuk Pemilu AS 2020
Dunia

Di Tengah Polemik, TikTok Ri..

30 September 2020 00:09
Menhan Taiwan: Tidak Ada Tanda-tanda China Siapkan Perang
Dunia

Menhan Taiwan: Tidak Ada Tan..

29 September 2020 23:55
Sang Juru Damai, Emir Kuwait Sheikh Sabah Meninggal Dunia Pada Usia 91 Tahun
Dunia

Sang Juru Damai, Emir Kuwait..

29 September 2020 23:11
Tersinggung, Hongaria Desak Petinggi Uni Eropa Mengundurkan Diri
Dunia

Tersinggung, Hongaria Desak ..

29 September 2020 18:00
CDC: Maret Hingga September Ada 280 Ribu Anak Usia Sekolah Di AS Yang Terinfeksi Virus Corona
Dunia

CDC: Maret Hingga September ..

29 September 2020 17:31