Pesawat Dan Kapal Perang AS Kepung China, Perang?

Pesawat patroli maritim Angkatan Laut AS, P-8A Poseidon/Net

Amerika Serikat (AS) melakukkan manuver udara dan laut di dekat perbatasan China daratan dan Taiwan pada Minggu (26/7). Sebuah lembaga think tank Universitas Peking, South China Probing Initiative (SCPI) menyebutnya sebagai bagian dari operasi bersama.

Dari laporan SCPI yang dikutip Sputnik pada Selasa (28/7), pesawat mata-mata AS, EP-3E Aries tampak terbang dari perairan pantai Provinsi Fujian di China, memasuki Selat Taiwan sebelum akhirnya berbalik kembali.

Sementara itu, di Laut China Timur, sebuah pesawat patroli maritim Angkatan Laut AS, P-8A Poseidon tampak terbang di dekat kapal perusak USS Rafael Peralta. Poseidon sendiri terbang sangat dekat dengan Shanghai, yaitu hanya 41 mil dari Pantai Zhejiang.

Sehari setelahnya, Senin pagi (27/7), sebuah pesawat mata-mata RC-135W Rivet Joint yang dilengkapi sinyal peralatan intelijen tampak terbang di ujung selatan Taiwan sebanyak dua kali dalam perjalanannya ke Laut China Selatan dari Laut Filipina, dan kembali lagi. Seakan pesawat tersebut melanggar ruang udara Taiwan.

Terbang di dekat perairan China adalah sebuah aksi provokatif. Namun terbang di atas langit Taiwan tentu akan dianggap Beijing sebagai bagian dari pelanggaran wilayah udaranya sendiri.

Jika laporan SCSPI akurat, maka itu akan menjadi kedua kalinya dalam beberapa bulan terakhir AS melanggar wilayah udara Taiwan. Sebelumnya, pada 8 Juni, pesawat kargo Clipper C-40A milik Angkatan Laut AS juga melintasi pulau tersebut.

Meski begitu Taiwan News melaporkan, Angkatan Udara Taiwan mengatakan, jalur penerbangan RC-135W yang disampaikan oleh SCSPI tidak benar. Pesawat mata-mata AS tersebut tidak terbang di atas Taiwan.

Dari laporan Sputnik, pesawat militer AS ternyata sudah terbang dekat wilayah udara China selama 12 hari berturut-turut. Sebagai bagian dari peningkatan patroli di laut lepas pantai timur dan selatan China sejak April.

Aksi AS tersebut diduga sebagai balasan atas aksi yang sama yang dilakukan oleh China terhadap Taiwan dan Laut China Timur. Pesawat militer Cina kerap terbang di dekat wilayah udara Taiwan dan sempat memasuki Laut China Timur.

Ketika ditanya mengenai potensi perang besar dari berbagai provokasi keduanya, Direktur SCSPI, Hu Bo mengatakan peluang tersebut cukup kecil.

"Meskipun AS telah berusaha untuk memisahkan diri dengan China, mereka masih berhubungan erat. Jadi peluang terjadinya konflik skala besar itu kecil. Tetapi konflik skala menengah atau kecil mungkin terjadi, seperti dua kapal perang saling menabrak atau sesekali terjadi baku tembak, karena kapal perang dan pesawat kedua negara saling bertemu setiap hari," jelasnya kepada SCMP.

Kolom Komentar


Video

#KamiMasihAda Pemkot Fasilitasi Launching Album 30 Musisi Semarang

Kamis, 24 September 2020
Video

Tanya Jawab Cak Ulung - Ancaman dan Peluang Pilkada

Kamis, 24 September 2020

Artikel Lainnya

Nicolas Maduro: Solidaritas Venezuela Untuk Palestina Tidak Pernah Goyah
Dunia

Nicolas Maduro: Solidaritas ..

30 September 2020 00:56
Nagorno-Karabakh Semakin Membara, Rusia Desak Turki Dukung Gencatan Senjata
Dunia

Nagorno-Karabakh Semakin Mem..

30 September 2020 00:36
Presiden Venezuela Tegaskan Itikad Baik Penyelesaian Damai Sengketa Guayana Esequiba
Dunia

Presiden Venezuela Tegaskan ..

30 September 2020 00:25
Di Tengah Polemik, TikTok Rilis Panduan Untuk Pemilu AS 2020
Dunia

Di Tengah Polemik, TikTok Ri..

30 September 2020 00:09
Menhan Taiwan: Tidak Ada Tanda-tanda China Siapkan Perang
Dunia

Menhan Taiwan: Tidak Ada Tan..

29 September 2020 23:55
Sang Juru Damai, Emir Kuwait Sheikh Sabah Meninggal Dunia Pada Usia 91 Tahun
Dunia

Sang Juru Damai, Emir Kuwait..

29 September 2020 23:11
Tersinggung, Hongaria Desak Petinggi Uni Eropa Mengundurkan Diri
Dunia

Tersinggung, Hongaria Desak ..

29 September 2020 18:00
CDC: Maret Hingga September Ada 280 Ribu Anak Usia Sekolah Di AS Yang Terinfeksi Virus Corona
Dunia

CDC: Maret Hingga September ..

29 September 2020 17:31