Kebijakan Baru Korea Utara Cegah Penyebaran Virus Corona

Petugas kesehatan di rumah sakit di Pyongyang, Korea Utara mengenakan masker untuk mencegah penularan virus Corona/Net

Gunung Ryongak untuk sementara ditutup. Warga Korea Utara dilarang mengunjungi atau piknik ke lokasi tersebut, menyusul status darurat maksimum yang ditetapkan oleh Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un pada rapat darurat politbiro pekan lalu, setelah ditemukannya kasus pertama Covid-19 di negara itu.

Pemerintah juga mengumumkan bahwa saat ini seluruh museum dan tempat rekreasi tidak beroperasi.

Sebagai langkah pencegahan penyebaran virus corona, Pemerintah Korea Utara telah melakukan sejumlah langkah pencegahan dengan menutup perbatasan Korea Utara, baik bagi personel maupun barang.

Pada pekan ini, pemerintah Korea Utara mengeluarkan kebijakan baru sebagai upaya pencegahan penyebaran virus corona, di antaranya adalah:

Warga di minta menunda perjalanan keluar wilayah Pyongyang. Juga tidak penyelenggaraan acara, friendly gathering, dan kegiatan lainnya yang mengundang massa dalam jumlah besar, seperti yang tercantum dalam rilis resmi yang diterima Kantor Berita Politik RMOL, Sabtu (1/7).

Warga diimbau tidak mengunjungi tempat-tempat umum yang dikunjungi banyak orang. Jika ingin melakukan piknik di dalam kota, agar dihadiri oleh kurang dari 4-5 orang.

Setiap warga di minta untuk menggunakan masker setiap saat jika berada di luar ruangan, termasuk saat berkendara.

Bersedia secara sukarela menjalani pemeriksaan kesehatan yang terkait dengan kebijakan anti-epidemik oleh pihak yang berwenang, seperti institusi kesehatan.

Warga diminta menginformasikan kepada Pyongyang Friendship Hospital jika terdapat gejala Covid-19, seperti demam dan batuk dan senantiasa melakukan disinfeksi mandiri baik untuk personel maupun lingkungan kerja agar memenuhi ketentuan kebijakan anti-epidemik.

Sebelumnya, Korea Utara telah melaporkan pengujian 1.211 orang untuk virus tersebut pada 16 Juli dengan semua hasil negatifnya kembali, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke Reuters. Laporan itu juga disebutkan bahwa 696 warga negara Korea Utara berada di bawah karantina.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Artikel Lainnya

Inggris Amankan 60 Juta Dosis Kandidat Vaksin Covid-19 Buatan Novavax
Dunia

Inggris Amankan 60 Juta Dosi..

14 Agustus 2020 12:42
Sambut Normalisasi Hubungan Dengan UEA, Presiden Israel Undang Putra Mahkota MBZ Ke Yerusalem
Dunia

Sambut Normalisasi Hubungan ..

14 Agustus 2020 12:15
Presiden Afghanistan Ashraf Ghani Sebut Pembebasan Ratusan Narapidana Taliban Ancaman Bagi Dunia
Dunia

Presiden Afghanistan Ashraf ..

14 Agustus 2020 12:08
Diprotes Pengusaha, Malaysia Cabut Pembatasan Rekrutmen TKA
Dunia

Diprotes Pengusaha, Malaysia..

14 Agustus 2020 11:58
Orangtua Kamala Harris Bukan WN AS, Donald Trump Pertanyakan Kelayakan Sang Pendamping Joe Biden
Dunia

Orangtua Kamala Harris Bukan..

14 Agustus 2020 11:38
Akhirnya Pemerintah Lebanon Libatkan Penyelidik Internasional Selidiki Ledakan Beirut Termasuk FBI
Dunia

Akhirnya Pemerintah Lebanon ..

14 Agustus 2020 11:31
Siapa Yang Paling Diinginkan Oleh Negara-negara Monarki Teluk, Trump Atau Biden?
Dunia

Siapa Yang Paling Diinginkan..

14 Agustus 2020 11:20
Turki: Normalisasi Hubungan Israel-UEA Khianati Rakyat Palestina
Dunia

Turki: Normalisasi Hubungan ..

14 Agustus 2020 10:41