Kebijakan Baru Korea Utara Cegah Penyebaran Virus Corona

Petugas kesehatan di rumah sakit di Pyongyang, Korea Utara mengenakan masker untuk mencegah penularan virus Corona/Net

Gunung Ryongak untuk sementara ditutup. Warga Korea Utara dilarang mengunjungi atau piknik ke lokasi tersebut, menyusul status darurat maksimum yang ditetapkan oleh Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un pada rapat darurat politbiro pekan lalu, setelah ditemukannya kasus pertama Covid-19 di negara itu.

Pemerintah juga mengumumkan bahwa saat ini seluruh museum dan tempat rekreasi tidak beroperasi.

Sebagai langkah pencegahan penyebaran virus corona, Pemerintah Korea Utara telah melakukan sejumlah langkah pencegahan dengan menutup perbatasan Korea Utara, baik bagi personel maupun barang.

Pada pekan ini, pemerintah Korea Utara mengeluarkan kebijakan baru sebagai upaya pencegahan penyebaran virus corona, di antaranya adalah:

Warga di minta menunda perjalanan keluar wilayah Pyongyang. Juga tidak penyelenggaraan acara, friendly gathering, dan kegiatan lainnya yang mengundang massa dalam jumlah besar, seperti yang tercantum dalam rilis resmi yang diterima Kantor Berita Politik RMOL, Sabtu (1/7).

Warga diimbau tidak mengunjungi tempat-tempat umum yang dikunjungi banyak orang. Jika ingin melakukan piknik di dalam kota, agar dihadiri oleh kurang dari 4-5 orang.

Setiap warga di minta untuk menggunakan masker setiap saat jika berada di luar ruangan, termasuk saat berkendara.

Bersedia secara sukarela menjalani pemeriksaan kesehatan yang terkait dengan kebijakan anti-epidemik oleh pihak yang berwenang, seperti institusi kesehatan.

Warga diminta menginformasikan kepada Pyongyang Friendship Hospital jika terdapat gejala Covid-19, seperti demam dan batuk dan senantiasa melakukan disinfeksi mandiri baik untuk personel maupun lingkungan kerja agar memenuhi ketentuan kebijakan anti-epidemik.

Sebelumnya, Korea Utara telah melaporkan pengujian 1.211 orang untuk virus tersebut pada 16 Juli dengan semua hasil negatifnya kembali, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke Reuters. Laporan itu juga disebutkan bahwa 696 warga negara Korea Utara berada di bawah karantina.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Bincang Sehat • Vaksin Covid-19 Pada Lansia

Jumat, 22 Januari 2021
Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • JK, Buat Kejutan Apa di 2024?

Selasa, 26 Januari 2021
Video

Klarifikasi Ambroncius Nababan

Selasa, 26 Januari 2021

Artikel Lainnya

Ancaman Kekerasan Sayap Kanan Membayangi AS Di Bawah Pemerintahan Biden
Dunia

Ancaman Kekerasan Sayap Kana..

28 Januari 2021 08:01
Aparat Keamanan Turki Ringkus 126 Tersangka Terkait Kelompok Militan ISIS Dari 58 Provinsi
Dunia

Aparat Keamanan Turki Ringku..

28 Januari 2021 07:24
Blinken Tinjau Ulang Keputusan Pemerintahan Trump Yang Masukkan Houti Sebagai Organisasi Teroris
Dunia

Blinken Tinjau Ulang Keputus..

28 Januari 2021 07:08
Antony Blinken: Dunia Memperhatikan Amerika Serikat, Menanti Apa Yang Akan Terjadi Selanjutnya
Dunia

Antony Blinken: Dunia Memper..

28 Januari 2021 06:35
YouTube Blokir Tujuh Akun Propaganda Pemberontak Houthi
Dunia

YouTube Blokir Tujuh Akun Pr..

28 Januari 2021 06:22
Ekspor Indonesia Ke China Melonjak Di Tahun 2020, Ini Rinciannya
Dunia

Ekspor Indonesia Ke China Me..

28 Januari 2021 00:09
China Dalami Laporan Penangkapan Awak Kapal Di Indonesia
Dunia

China Dalami Laporan Penangk..

27 Januari 2021 22:42
Lebih Efektif Deteksi Covid-19, China Mulai Gunakan Tes Swab Anal
Dunia

Lebih Efektif Deteksi Covid-..

27 Januari 2021 17:46