Dr. Li Meng Yan Bongkar Habis Asal Usul Virus Corona, Ternyata Dari Laboratorium Militer China

Wawancara Dr. Li Meng Yan dengan Fox News/Net

Seorang ilmuwan virologi di Sekolah Kesehatan Masyarakat Hong Kong, Dr. Li Meng Yan membongkar habis asal usul virus corona baru atau SARS-CoV-2 yang saat ini menginfeksi seluruh penjuru dunia.

Sebelumnya, Li sudah mengungkap klaimnya bahwa China dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menyembunyikan soal virus corona jauh sebelum konfirmasi pada 31 Desember 2019.

Klaimnya tersebut diangkat secara eksklusif oleh media Fox News pada Juli. Namun, dalam sebuah wawancara lain dengan media yang sama, ia mengumumkan penemuannya mengenai asal usul virus tersebut.

Kepada Bill Hemmer yang menjadi pembawa acara Fox News, Li mengatakan virus corona berasal dari laboratorium milik Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) China.

Video wawancaranya dengan Hemmer tersebut diunggah oleh New Zealand Herald dan beberapa media lainnya pada Senin (3/8).

Di sana, Yan yang sudah melarikan diri ke Amerika Serikat (AS) sejak April mengaku khawatir akan "menghilang" ditangkap oleh pasukan China karena penemuannya tersebut. Namun, sang whisleblower mengatakan, temuannya itu mungkin bisa menyelamatkan nyawa manusia di seluruh dunia.

"Ini adalah pandemik besar yang kita lihat di dunia. Ini lebih dari apapun yang kita ketahui dalam sejarah umat manusia. Jadi, waktunya sangat, sangat penting. Jika kita bisa menghentikannya lebih awal, kita bisa menyelamatkan nyawa," ujar perempuan berkacamata tersebut.

Setelah itu, ia menceritakan bagaimana akhirnya ia menyimpulkan bahwa virus corona berasal dari laboratorium militer.

Li menjelaskan, ia bekerja di laboratorium tingkat keamanan patogen-3 atau disebut juga P3 lab di Hong Kong. Di sana, ia memiliki dua atasan, yaitu Professor Malik Peiris dan Profesor Leo Poon.

Sejak akhir Desember 2019, Prof. Leo Poon menugaskannya untuk melakukan penyelidikan rahasia mengenai pneumonia baru yang terjadi di Wuhan. Pada saat itu belum ada berita resmi dari China daratan mengenai penyakit tersebut.

Setelahnya, ia mendapatkan informasi, pemerintah China sudah mengetahui ada 40 kasus pneumonia baru di Wuhan dan sudah terjadi transmisi antarmanusia. Tetapi tidak ada informasi publik terkait penyakit tersebut.

Selain itu, ia juga meyakini bahwa pasar makanan basah Wuhan hanya dijadikan sebagai umpan dan bukan sumber virus.

"Pada saat itu, saya dengan jelas menilai bahwa virus tersebut berasal dari laboratorium militer Partai Komunis China," ungkap Li.

"Pasar basah Wuhan hanya digunakan sebagai umpan," sambungnya.

Sementara itu, sebuah dokumen intelijen yang disusun oleh badan intelijen Five Eyes yang bocor pada Mei menyatakan, pihak berwenang China menyangkal virus corona menyebar antara manusia-ke-manusia sampai 20 Januari.

Bahkan pada 14 Januari, WHO menyebut, tidak ada bukti virus corona dapat menyebar antarmanusia.

Kolom Komentar


Video

#KamiMasihAda Pemkot Fasilitasi Launching Album 30 Musisi Semarang

Kamis, 24 September 2020
Video

Tanya Jawab Cak Ulung - Ancaman dan Peluang Pilkada

Kamis, 24 September 2020

Artikel Lainnya

Nicolas Maduro: Solidaritas Venezuela Untuk Palestina Tidak Pernah Goyah
Dunia

Nicolas Maduro: Solidaritas ..

30 September 2020 00:56
Nagorno-Karabakh Semakin Membara, Rusia Desak Turki Dukung Gencatan Senjata
Dunia

Nagorno-Karabakh Semakin Mem..

30 September 2020 00:36
Presiden Venezuela Tegaskan Itikad Baik Penyelesaian Damai Sengketa Guayana Esequiba
Dunia

Presiden Venezuela Tegaskan ..

30 September 2020 00:25
Di Tengah Polemik, TikTok Rilis Panduan Untuk Pemilu AS 2020
Dunia

Di Tengah Polemik, TikTok Ri..

30 September 2020 00:09
Menhan Taiwan: Tidak Ada Tanda-tanda China Siapkan Perang
Dunia

Menhan Taiwan: Tidak Ada Tan..

29 September 2020 23:55
Sang Juru Damai, Emir Kuwait Sheikh Sabah Meninggal Dunia Pada Usia 91 Tahun
Dunia

Sang Juru Damai, Emir Kuwait..

29 September 2020 23:11
Tersinggung, Hongaria Desak Petinggi Uni Eropa Mengundurkan Diri
Dunia

Tersinggung, Hongaria Desak ..

29 September 2020 18:00
CDC: Maret Hingga September Ada 280 Ribu Anak Usia Sekolah Di AS Yang Terinfeksi Virus Corona
Dunia

CDC: Maret Hingga September ..

29 September 2020 17:31