Diundang Gabung Oleh Aliansi Five Eyes, Jepang Langsung Mengangkat Alisnya Di Hadapan China

Ilustrasi/Net

Jepang nampaknya mulai dilirik oleh aliansi intelijen Five Eyes (FVEY) setelah beredar kabar bahwa negara itu akan diajak bergabung dengan aliansi  gabungan lima negara itu.

Ada spekulasi yang mengatakan bahwa hubungan bilateral antara China dan Jepang akan semakin memburuk setelah media Inggris melaporkan pekan lalu bahwa aliansi Five Eyes yang terdiri dari AS, Inggris, Kanada, Australia, dan Selandia Baru sedang mempertimbangkan untuk memperluas keanggotaannya dengan memasukkan Jepang.

Jepang, melalui Menteri Pertahanan Taro Kono, mengumumkan undang itu.
"Tokyo akan menyambut undangan untuk bergabung dengan aliansi intelijen Five Eyes (FVEY)," kata Kono, sambil mengangkat alis dari tetangganya, China.
Liu Junhong, seorang ahli dari Institut Hubungan Internasional Kontemporer China yang mengkhususkan diri dalam masalah-masalah Jepang, mengatakan bahwa kesediaan Jepang untuk bergabung dengan blok tersebut didasarkan pada ketidakpercayaannya terhadap China, meskipun hubungan bilateral umumnya positif dalam dua tahun terakhir.

“Jepang memiliki hubungan dekat dengan AS dalam hal keamanan, karena memiliki ketidakpercayaan yang melekat pada keamanan dengan China,” kata Liu, seperti dikutip dari GT, Senin (3/8).

“Tekanan domestik dari kasus-kasus pandemi dan masalah maritim di laut China Selatan dan Timur telah membuat pemerintah Jepang gelisah, yang menyebabkannya mencari dukungan dan intervensi asing,” katanya.

Di tengah persaingan China-AS yang sedang berlangsung, banyak yang khawatir bahwa Jepang akan lebih lanjut memberikan informasi kepada AS, tetapi para ahli percaya bahwa partisipasi Jepang dalam aliansi tidak akan membuat banyak perbedaan bagi AS, karena kedua negara telah mengadakan pertukaran intelijen yang erat.

Meskipun suara-suara di Jepang tampaknya mendukung proposal tersebut, sebuah laporan Japan Times mencatat bahwa kerja sama antara Jepang dan Five Eyes hanya terkait dengan intelijen, sementara Jepang masih perlu mempertahankan kerja sama yang masuk akal dalam perdagangan, investasi, penelitian ilmiah, dan terutama sekarang kesehatan dan masalah lingkungan.

“Satu hal penting adalah Inggris dan Australia dapat berbagi kue [jika Jepang termasuk dalam aliansi],” kata Liu.  “Jepang secara aktif mencari bantuan dari Barat untuk mengurangi tekanan domestiknya.”

Dengan kebangkitan pandemik virus corona di Tokyo, Jepang mungkin membutuhkan China untuk memudahkan prospek ekonominya yang memburuk.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan pekan lalu bahwa meskipun ada tantangan berat yang dibawa oleh pandemik, nilai perdagangan bilateral antara Cina dan Jepang pada paruh pertama tahun ini mencapai hampir 150 miliar dolar AS, dan investasi Jepang di China mencapai sekitar 2 miliar dolar AS, pada dasarnya volume yang sama dengan periode yang sama pada 2019.

Kerja sama ekonomi dan perdagangan China-Jepang masih membuahkan hasil yang baik berkat upaya bersama dari kedua belah pihak, katanya.

“Hasil penting ini menunjukkan fondasi yang dalam, ketahanan yang kuat, dan potensi besar dalam hubungan China-Jepang,” kata Wang.

Tetapi Tokyo sudah mulai mensubsidi beberapa perusahaan untuk berinvestasi di pabrik-pabrik di Jepang dan Asia Tenggara, suatu langkah yang diyakini bertujuan untuk mengurangi ketergantungan pada manufaktur di China, setelah Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe mengatakan pada bulan Maret lalu bahwa Jepang perlu membawa produksi kembali ke rumah.

China berkomitmen untuk bekerja sama dengan Jepang, juga bersama dengan Korea Selatan, untuk memfasilitasi kemajuan awal dan substantif dalam negosiasi perdagangan bebas trilateral untuk mengurangi kerugian ekonomi dan mempercepat dimulainya kembali pekerjaan dan produksi untuk perusahaan-perusahaan Cina dan Jepang di tengah pandemik.

Suara-suara dari beberapa media domestik Jepang telah menyerukan agar Olimpiade Tokyo yang ditunda dibatalkan, tetapi China telah menyuarakan dukungannya bagi Jepang dalam menyelenggarakan Pertandingan yang telah dijadwalkan sebelumnya.

Hubungan China-Jepang telah mengalami krisis setelah keterlibatan Jepang dalam Kelompok Tujuh atas hukum keamanan nasional untuk Hong Kong.

Ketegangan dengan China semakin meningkat dengan menuduhnya mendorong klaim teritorialnya di bawah kedok pandemic virus corona dalam sebuah buku putih pertahanan yang dikeluarkan sebelumnya pada Juli.

Gagasan zona perdagangan bebas di bawah aliansi Five Eyes juga sedang dipertimbangkan, beberapa pihak percaya bahwa hal itu akan menurunkan volume perdagangan Jepang dengan China, mitra dagang terbesarnya.

“Zona Perdagangan Bebas Five Eyes yang diusulkan tidak akan banyak mempengaruhi China, tetapi itu akan berdampak pada Jepang. Jika Jepang bersikeras merusak pembangunan berkelanjutan hubungan China-Jepang, pasti akan ada konsekuensinya,” kata Liu.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

#KamiMasihAda Pemkot Fasilitasi Launching Album 30 Musisi Semarang

Kamis, 24 September 2020
Video

Tanya Jawab Cak Ulung - Ancaman dan Peluang Pilkada

Kamis, 24 September 2020

Artikel Lainnya

Tersinggung, Hongaria Desak Petinggi Uni Eropa Mengundurkan Diri
Dunia

Tersinggung, Hongaria Desak ..

29 September 2020 18:00
CDC: Maret Hingga September Ada 280 Ribu Anak Usia Sekolah Di AS Yang Terinfeksi Virus Corona
Dunia

CDC: Maret Hingga September ..

29 September 2020 17:31
Pilpres AS 2020, Para Dukun Peru Beraksi Untuk Menangkan Pilihan Mereka
Dunia

Pilpres AS 2020, Para Dukun ..

29 September 2020 16:07
Kunjungi Zona Demiliterisasi, Menlu Dominic Raab: Inggris Selalu Dukung Perdamaian Korea
Dunia

Kunjungi Zona Demiliterisasi..

29 September 2020 15:35
Nicolas Maduro: Pandemik Covid-19 Perburuk Kesenjangan Sosial Di Dunia
Dunia

Nicolas Maduro: Pandemik Cov..

29 September 2020 15:23
Jelang Debat Presiden Malam Ini, Gedung Putih Yakin Trump Sudah Sangat Siap Dengan Semua Topik
Dunia

Jelang Debat Presiden Malam ..

29 September 2020 15:21
Memaksimalkan Tenaga Lokal, Kuwait Pecat Semua Karyawan Ekspatriat
Dunia

Memaksimalkan Tenaga Lokal, ..

29 September 2020 15:00
Melesat Menuju 5G, Singapura Kumpulkan Ribuan Tenaga Kerja Profesional
Dunia

Melesat Menuju 5G, Singapura..

29 September 2020 14:55