Seluruh Pemimpin Dunia Ucapkan Belasungkawa Untuk Lebanon, Bahkan Israel Siap Kirim Bantuan Kemanusiaan

Ledakkan di Beirut yang terjadi pada Selasa (4/8)/Net

Ledakan besar mematikan yang terjadi di ibukota Lebanon, Beirut, pada Selasa (4/8) telah mengagetkan semua orang termasuk para pemimpin dunia.

Beberapa kepala negara telah mengirimkan ucapan belasungkawa para korban dari dua ledakan mematikan itu dan berjanji akan segera mengirimkan bantuan ke Lebanon, sebuah negara yang sudah terhuyung-huyung dari efek krisis yang tumpang tindih sebelum bencana melanda ibu kotanya.

Menlu Prancis Jean-Yves Le Drian mengatakan dalam tweet-nya bahwa Prancis akan selalu berdiri bersama Lebanon dan siap untuk mengirimkan bantuan ke negara itu.

"Perancis berdiri dan akan selalu berdiri di sisi Libanon dan rakyatnya. Negara kami siap memberikan bantuan sesuai dengan kebutuhan yang diungkapkan oleh pemerintah Lebanon," tulisnya, seperti dikutip dari AFP, Rabu (5/8).

Sementara itu Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan bantuan dan sumber daya Perancis sedang dikirim ke Libanon.

Di Inggris, Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan negaranya siap untuk memberikan dukungan yang dapat membantu.

"Gambar dan video dari Beirut malam ini mengejutkan. Semua pikiran dan doa saya bersama orang-orang yang terperangkap dalam insiden mengerikan ini," tulis Johnson.

"Inggris siap memberikan dukungan dengan cara apa pun yang kami bisa, termasuk kepada warga negara Inggris yang terkena dampak."

Di Amerika Serikat, Departemen Luar Negeri dengan cermat mengikuti laporan tentang ledakan di Beirut dan siap menawarkan 'semua bantuan yang mungkin dibutuhkan Lebanon', kata seorang juru bicara badan tersebut.

Departemen Luar Negeri tidak memiliki informasi tentang penyebab ledakan itu, kata juru bicara itu dan menambahkan bahwa badan tersebut bekerja sama dengan pihak berwenang setempat untuk menentukan apakah ada warga AS yang terkena dampak dalam insiden itu.

"Kami berbagi kepedihan rakyat Lebanon dan dengan tulus menjangkau untuk menawarkan bantuan kami pada saat yang sulit ini," kata Reuven di akun Twitter pribadinya @PresidentRuvi.

Israel juga menawarkan bantuan kemanusiaan ke Libanon, yang masih secara teknis berperang.

"Menyusul ledakan di Beirut, Menteri Pertahanan Benny Gantz dan Menteri Luar Negeri Gabi Ashkenazi, atas nama Negara Israel, telah menawarkan kepada pemerintah Libanon -melalui perantara internasional- bantuan medis dan kemanusiaan, serta bantuan darurat segera," kata pernyataan bersama dari kedua kementerian tersebut.

Sementara itu Menlu Iran Mohammad Javad Zarif menyatakan dukungan Teheran untuk rakyat 'ulet' dari Lebanon.

"Pikiran dan doa kami bersama rakyat Lebanon yang hebat dan tangguh," twit Zarif.

"Seperti biasa, Iran siap sepenuhnya untuk memberikan bantuan dengan cara apa pun yang diperlukan," katanya. "Tetap kuat, Lebanon."

Negara-negara di Teluk juga mengalirkan ucapan belasungkawa kepada para korban, Qatar mengatakan akan mengirim rumah sakit lapangan untuk mendukung respon medis Lebanon.

Kantor berita pemerintah QNA melaporkan penguasa Qatar Emir Sheikh Tamim bin Hamad Al-Thani langsung menghubungi Presiden Lebanon Michel Aoun untuk menyampaikan belasungkawa.

Sheikh Tamim berharap "pemulihan cepat bagi yang terluka". Ia juga  menambahkan bahwa ia menyatakan solidaritas Qatar dengan persaudaraan Libanon, dan kesediaannya untuk menyediakan semua jenis bantuan, lapor QNA.

Di tempat lain di Teluk, Menteri Negara Urusan Luar Negeri Uni Emirat Arab Anwar Gargash dalam twitnya menulist "hati kita bersama Beirut dan rakyatnya".

Dia memposting ucapan belasungkawa di samping gambar Burj Khalifa Dubai, bangunan tertinggi di dunia, diterangi dengan warna bendera Lebanon.

"Doa kami selama masa-masa sulit ini adalah agar Tuhan melindungi persaudaraan Lebanon dan Libanon untuk mengurangi penderitaan mereka dan menyembuhkan luka-luka mereka," tulisnya.

Negara-negara Teluk termasuk Qatar dan UEA mempertahankan hubungan dekat dengan Beirut dan telah lama memberikan bantuan keuangan dan bantuan diplomatik untuk menengahi perpecahan politik dan sektarian Lebanon.

Kementerian luar negeri Bahrain mendesak warga negaranya di Lebanon untuk menghubungi pusat operasi kementerian atau perwakilan Manama di Beirut, sementara Kuwait memerintahkan warganya untuk sangat berhati-hati dan tetap tinggal di dalam rumah.

Mereka juga meminta mereka yang membutuhkan bantuan untuk menghubungi kedutaan mereka.

Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi menyampaikan harapan terbaiknya setelah tragedi di Beirut.

"Dengan banyak teman dan rekan Lebanon saya malam ini, dan dengan semua orang Lebanon -dalam solidaritas, berharap mereka memperbarui kekuatan dan banyak keberanian," kata kepala UNHCR Filippo Grandi dalam Twitnya.

Lebanon, sebuah negara berpenduduk sekitar 4,5 juta orang telah secara tidak proporsional terkena dampak perang di negara tetangga Suriah dengan masuknya sekitar 1,5 juta pengungsi.

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia WHO menyatakan dukungannya untuk Lebanon yang terus dilanda berbagai macam krisis yang membuat negara itu semakin terpuruk.

"Pikiran dan hati saya bersama orang-orang di Beirut, Lebanon, yang kehilangan orang yang dicintai atau terluka dalam ledakan sore ini," kata Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus pada Selasa.

Direktur jenderal WHO menambahkan bahwa organisasinya siap untuk mendukung pemerintah dan pekerja kesehatan dalam menyelamatkan nyawa.

Sebelumya, dua ledakan besar di pelabuhan Beirut pada hari Selasa merusak sebuah kapal yang dikerahkan dengan pasukan penjaga perdamaian PBB dan melukai beberapa personelnya, kata pasukan UNIFIL dalam sebuah pernyataan.

"Ledakan besar itu mengguncang Pelabuhan Beirut. Salah satu kapal UNIFIL dari Satuan Tugas Maritim yang berlabuh di pelabuhan, rusak berat. Beberapa penjaga perdamaian angkatan laut UNIFIL juga terluka cukup serius," katanya, seperti dikutip dari AFP, Rabu (4/8).
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

BREAKING NEWS: Pasar Cepogo Boyolali Terbakar

Kamis, 17 September 2020
Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020

Artikel Lainnya

Gelar Upacara Rahasia, Alexander Lukashenko Dilantik Jadi Presiden Belarusia
Dunia

Gelar Upacara Rahasia, Alexa..

23 September 2020 18:49
Muhyiddin: Sebelum Pernyataan Anwar Ibrahim Terbukti, Saya PM Malaysia Yang Sah
Dunia

Muhyiddin: Sebelum Pernyataa..

23 September 2020 18:30
Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X, Pejabat Korsel Terbang Ke Jakarta
Dunia

Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X..

23 September 2020 18:12
Mahathir Mohamad: Dana Pemilu Sabah Lebih Baik Digunakan Untuk Tangani Wabah Covid-19
Dunia

Mahathir Mohamad: Dana Pemil..

23 September 2020 17:44
Anwar Ibrahim Berkoar-koar Bentuk Pemerintahan Baru, Muhyiddin Yassin Masih Adem Ayem
Dunia

Anwar Ibrahim Berkoar-koar B..

23 September 2020 16:52
Mahathir Mohamad: Bukan Kali Pertama Anwar Ibrahim Ingin
Dunia

Mahathir Mohamad: Bukan Kali..

23 September 2020 16:28
Di Sidang PBB Rouhani Kecam AS: Hidup Kami Menjadi Sulit Di Bawah Sanksi, Tapi Lebih Sulit Lagi Jika Tanpa Kemerdekaan
Dunia

Di Sidang PBB Rouhani Kecam ..

23 September 2020 15:28
Wartawan AS Ditemukan Tewas Mencurigakan Dalam Mobil Sewaan Di Turki
Dunia

Wartawan AS Ditemukan Tewas ..

23 September 2020 15:13