Asean Korea Coopertion Onwards
ASEAN-KOREA Cooperation Upgrade
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Dubes Mehmet Yılmaz Sebut Sepertiga Pasukan Somalia Dilatih Oleh Pasukan Miiter Turki

LAPORAN: RENI ERINA
  • Rabu, 05 Agustus 2020, 14:30 WIB
Dubes Mehmet Yılmaz Sebut Sepertiga Pasukan Somalia Dilatih Oleh Pasukan Miiter Turki
Duta Besar Turki untuk Mogadishu, Somalia, Mehmet Yılmaz/Net
Perjalanan panjang kerja sama antara Turki dan Somalia terus terjaga hingga saat ini, terutama di bidang militer. Sebagai bagian dari strategi kerja sama kedua negara, sejauh ini Turki telah melatih sepertiga dari pasukan militer Somalia.

Duta Besar Turki untuk Mogadishu Somalia, Mehmet Yılmaz, mengatakan hal itu saat diwawancarai oleh media Turki Anadolu Agency mengenai hubungan bilateral kedua negara.

“Ketika kita melihat jumlah totalnya, Turki akan melatih sepertiga pasukan militer Somalia, diperkirakan sekitar 15-16 ribu personel,” seperti dikutip dari Daily Sabah, Selasa (4/8).

Selain kerjasama militer, Yılmaz juga menyentuh bidang lain dari kemitraan Turki-Somalia, termasuk kesehatan dan pendidikan.

Yilmaz menggarisbawahi bahwa hubungan historis antara Turki dan Somalia telah terjadi bertahun-tahun yang lalu tetapi mulai berkembang lebih lanjut setelah kunjungan resmi Presiden Recep Tayyip Erdogan ke Mogadishu pada 2011, ketika negara itu tengah berjuang melawan bencana kekeringan.

“Kunjungan presiden kita pada 2011 ke Somalia mengubah nasib negara ini dan membawa hubungan bilateral ke tingkat yang baru,” kata Yılmaz. Dia mengatakan Somalia ‘mendapat sorotan’ setelah kunjungan Presiden Erdogan, mencatat bahwa simpati Somalia terhadap Turki dan rakyatnya terus berlanjut hingga kini.

Pada saat itu, Erdogan menjadi pemimpin non-Afrika pertama yang mengunjungi Somalia dalam dua dekade, duta besar itu mengatakan pesan solidaritas Erdogan diterima dengan bahagia oleh rakyat Somalia kala itu.

Duta Besar menambahkan bahwa Turki telah melanjutkan dukungannya ke Somalia dengan bantuan kemanusiaan sesuai dengan kebutuhan negara saat ini, di bidang kesehatan, pendidikan dan keamanan.

Mengenai kerja sama militer antara kedua negara, Yılmaz mengatakan keterlibatan Turki di Somalia adalah "sangat penting."

“Kerja sama militer Turki dengan Somalia sangat penting bagi negara ini. Ini berkontribusi pada keamanan Somalia dan perjuangannya melawan teror, ”katanya.

Yilmaz menyatakan bahwa harapan terbesar komunitas internasional dari Somalia adalah pelatihan unit-unit yang akan menjamin keamanan di negara itu, ia mencatat perdebatan mengenai kemungkinan penarikan pasukan Misi Uni Afrika di Somalia (AMISOM) dari negara itu.

“Penarikan pasukan AMISOM sedang diperdebatkan saat ini. Bahkan, Rencana Transisi Somalia, yang diberlakukan untuk mengarahkan upaya rekonstruksi oleh negara, juga membayangkan hal ini. Dalam lingkup ini, tahun lalu dan tahun ini jumlah pasukan AMISOM telah berkurang 2.000. Tetapi realisasi dari rencana itu tergantung pada pembentukan pasukan keamanan lokal Somalia sendiri,” kata Yılmaz.

“Saya dapat mengatakan dengan jelas bahwa negara yang memberikan kontribusi kualitas tertinggi adalah Turki,” katanya.

Yilmaz menambahkan bahwa para perwira yang telah lulus dari pusat pelatihan Ankara akan menjadi tulang punggung tentara Somalia.

 “Mereka pertama kali menerima pendidikan awal di Somalia. Setelah itu, mereka dikirim ke provinsi Isparta (di Turki) untuk pelatihan komando. Setelah itu berakhir, mereka dipindahkan ke militer Somalia, ”kata Yılmaz.

Yılmaz menambahkan bahwa Turki berhasil mengatasi dan mencegah wabah virus corona di pangkalan militer, sambil terus memberikan pelatihan. Ia mengatakan setidaknya ada 1.000 petugas polisi khusus akan dilatih oleh Turki.

Yilmaz menyimpulkan bahwa Somalia adalah negara pertama yang menghentikan kegiatan Organisasi Teroris Fetullah (FETO) - kelompok teror yang bertanggung jawab atas upaya kudeta yang dikalahkan di Turki pada 2016 - dan Yayasan Maarif Turki mengambil alih sekolah yang pernah dijalankan oleh kelompok teroris itu.

 “Maarif melakukan pekerjaan yang sangat baik di Somalia. Yayasan ini berupaya mengembangkan dua sekolah yang diambilnya di sini. Sekolah-sekolah ini sangat diminati. Ada sekolah lain yang Maarif telah ambil alih di Somaliland juga. Guru kami sukses,”

Yılmaz juga menolak tuduhan bahwa Turki menuntut tentara dari Somalia atas upayanya untuk membantu Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) Libya yang diakui PBB dalam perjuangannya melawan pasukan Jenderal Putr Khalifa Haftar.

“Media sosial sangat kuat di Somalia. Kami mengamati upaya beberapa negara untuk memanipulasi area ini untuk kepentingan mereka. Kami melihat ini sebagai upaya yang ditargetkan. Dugaan itu tidak benar. Tidak ada kebenaran untuk klaim ini,” ungkapnya.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA