Ledakan Beirut Ciptakan Protes Keras Aktivis Anti Pemerintah, Di Atas Duka Mereka Berunjuk Rasa

Demonstran digambarkan di dekat api unggun selama protes di dekat parlemen, setelah ledakan Selasa di daerah pelabuhan Beirut, Lebanon 7 Agustus 2020/Net

Awan hitam yang membumbung tinggi pada Selasa akibat dua ledakan besar baru saja menghilang. Luka-luka dan air mata para korban masih begitu terasa, sama sekali belum pergi apalagi sembuh. Lebanon masih menangis. Namun, puluhan aktivis anti pemerintah telah menggaungkan kemarahannya.

Mereka melakukan aksi unjuk rasa terkait ledakan dahsyat di Ibukota Beirut. Aksi  itu berujung bentrokan dengan aparat keamanan pada Kamis malam (7/8) waktu setempat. Para pengunjuk rasa telah menyulut api. Mereka merusak toko-toko dan melemparkan batu ke pasukan keamanan, yang kemudian menanggapinya dengan gas air mata.

Pasukan keamanan Lebanon tidak mampu membubarkan pendemo. Mereka pun akhirnya menembakkan gas air mata untuk membubarkan puluhan demonstran anti-pemerintah yang marah oleh ledakan dahsyat yang secara luas dilihat sebagai ekspresi paling mengejutkan dari ketidakmampuan pemerintah mereka.

Bentrokan di pusat kota Beirut terjadi di jalan yang rusak menuju gedung parlemen, puing-puing dari ledakan hari Selasa masih mengotori seluruh area unjuk rasa, seperti dikutip dari AFP, Jumat (7/8).

Para pengunjuk rasa itu telah memicu kebakaran, merusak toko-toko dan melemparkan batu ke pasukan keamanan, seperti yang dilaporkan Kantor Berita Nasional Lebanon NNA.

Polisi kemudian menanggapi dengan menembakkan gas air mata untuk membubarkan kerumunan kecil yang sedang emosi, melukai beberapa demonstran, kata NNA.

Ledakan hari Selasa di dekat Pelabuhan Beirut telah menewaskan hampir 150 orang, melukai sedikitnya 5.000 orang, dan menghancurkan seluruh distrik ibu kota.

Pihak berwenang Lebanon mengatakan itu dipicu oleh api yang menyulut 2.750 ton amonium nitrat yang disimpan sembarangan di gudang di pelabuhan Beirut sejak 2013.

Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana kargo yang sangat besar dari bahan yang sangat eksplosif bisa dibiarkan begitu lama tanpa jaminan.

Ledakan itu terjadi ketika Lebanon sedang tercekik  krisis ekonomi terburuknya sejak perang saudara 1975-1990.

Ini menambah keluhan gerakan protes yang muncul pada Oktober untuk menuntut penghapusan kelas politik yang dianggap tidak kompeten dan korup.

Aktivis telah menyerukan demonstrasi anti-pemerintah besar-besaran pada hari Sabtu - sebuah acara yang mereka beri judul "gantung mereka di tiang gantungan."

Bentrokan Kamis meletus saat duta besar Lebanon untuk Yordania mengundurkan diri, mengatakan 'kelalaian total' oleh otoritas negara itu menandakan perlunya perubahan kepemimpinan.

Ini adalah pengunduran diri kedua atas ledakan Selasa, setelah anggota parlemen Marwan Hamadeh juga mengundurkan diri pada Rabu (5/8).
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

BREAKING NEWS: Pasar Cepogo Boyolali Terbakar

Kamis, 17 September 2020
Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020

Artikel Lainnya

Gelar Upacara Rahasia, Alexander Lukashenko Dilantik Jadi Presiden Belarusia
Dunia

Gelar Upacara Rahasia, Alexa..

23 September 2020 18:49
Muhyiddin: Sebelum Pernyataan Anwar Ibrahim Terbukti, Saya PM Malaysia Yang Sah
Dunia

Muhyiddin: Sebelum Pernyataa..

23 September 2020 18:30
Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X, Pejabat Korsel Terbang Ke Jakarta
Dunia

Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X..

23 September 2020 18:12
Mahathir Mohamad: Dana Pemilu Sabah Lebih Baik Digunakan Untuk Tangani Wabah Covid-19
Dunia

Mahathir Mohamad: Dana Pemil..

23 September 2020 17:44
Anwar Ibrahim Berkoar-koar Bentuk Pemerintahan Baru, Muhyiddin Yassin Masih Adem Ayem
Dunia

Anwar Ibrahim Berkoar-koar B..

23 September 2020 16:52
Mahathir Mohamad: Bukan Kali Pertama Anwar Ibrahim Ingin
Dunia

Mahathir Mohamad: Bukan Kali..

23 September 2020 16:28
Di Sidang PBB Rouhani Kecam AS: Hidup Kami Menjadi Sulit Di Bawah Sanksi, Tapi Lebih Sulit Lagi Jika Tanpa Kemerdekaan
Dunia

Di Sidang PBB Rouhani Kecam ..

23 September 2020 15:28
Wartawan AS Ditemukan Tewas Mencurigakan Dalam Mobil Sewaan Di Turki
Dunia

Wartawan AS Ditemukan Tewas ..

23 September 2020 15:13