PM Thailand: Krisis Bisa Menjadi Peluang, Kita Harus Bersatu

Perdana Menteri Prayut Chan-o-Cha/Net

Perdana Menteri Thailand mengatakan kunci utama untuk mendorong kebangkitan ekonomi Thailand adalah stabilitas dan kerja sama semua pihak. Persatuan juga dibutuhkan untuk menghidupkan kembali negara tersebut dalam menghadapi penurunan ekonomi yang disebabkan oleh krisis Covid-19.

Hal tersebut disampaikan PM Jenderal Prayut Chan-o-Cha saat menjadi pembicara ‘Thailand Rebounds, Policy in the New Normal’ di ‘Bangkok Post Forum 2020’. Dalam kesempatan itu Jenderal Prayut berkata mengatakan Thailand telah menangani Covid-19 dengan baik dan akan lebih baik lagi jika perdamaian dan stabilitas tetap terjaga.

“Jika ada perdamaian dan stabilitas, ini akan menjadi kesempatan yang baik untuk negara. Kami sekarang melakukan pekerjaan dengan baik dalam menangani Covid-19,” katanya seperti dikutip dari Bangkok Post, Jumat (7/8).

“Kesempatan ada di depan. Wisatawan akan kembali. Oleh karena itu, kita tidak boleh kehilangan kesempatan ini,” katanya.

Prayut mengatakan bahwa dia akan memimpin dari depan namun dirinya menekankan bahwa untuk mengatasi masalah yang terjadi saat ini membutuhkan kerja sama dari semua sektor masyarakat. Dia menunjukkan bahwa resesi ekonomi global telah mempengaruhi banyak negara di dunia, termasuk Thailand, dan dia mendesak warga Thailand untuk tidak berkecil hati. Jika mereka melakukannya, mereka bisa melewati masa-masa sulit.

“Jangan berkecil hati. Kita harus melaluinya. Diharapkan dalam dua atau tiga tahun ke depan keadaan akan lebih baik,” ujarnya.

Dia juga mengatakan pentingnya kolaborasi dan kesepahaman. Hal lain yang tak kalah penting menurutnya adalah mengurangi konflik di beberapa isu dan membangun stabilitas untuk merebut kembali kepercayaan masyarakat di dalam dan luar negeri.

“Apakah kita ingin kembali ke titik awal? Saya rasa tidak... Tapi itu semua tergantung pada Anda semua karena kalianlah yang akan menentukan masa depan Thailand. Saya hanya melakukan pekerjaan administratif saya dengan kemampuan terbaik saya” kata Jenderal Prayut.

Perdana menteri mengatakan bahwa saat ini  pemerintah akan bekerja penuh untuk menerapkan langkah-langkah perbaikan dalam rangka merevitalisasi ekonomi domestik, membantu pengusaha kecil dan menengah, mempromosikan ekspor dan pariwisata untuk memastikan agar pertumbuhan negatif tidak akan turun di bawah minus 10.

“Saya pikir kita harus mengubah krisis ini menjadi kesempatan untuk mengubah negara. Negara tidak hanya akan kembali dengan baik, tetapi juga harus lebih baik, '' katanya

Kamar Dagang Universitas Thailand mengatakan pada hari Senin bahwa ekonomi Thailand kemungkinan akan mengalami kontraksi sebanyak 11,4 persen tahun ini, menunjukkan kinerja terburuk yang pernah ada, sebagian besar disebabkan oleh pandemik, devisa yang tidak stabil, kekeringan yang meluas serta pengaruh perselisihan perdagangan antara AS dan China.

Dia berjanji untuk meningkatkan efisiensi layanan lembaga negara melalui sistem digital untuk lebih menanggapi kebutuhan publik, menambahkan bahwa pemerintah juga mengadopsi pendekatan yang lebih proaktif untuk memulihkan ekonomi sejalan dengan cara hidup normal baru.

"Sejak saya menjabat sebagai perdana menteri pada 24 Agustus 2014, saya telah melihat ekonomi Thailand membaik secara bertahap. Pertumbuhan ekonomi pada 2014 berada di 1,0 persen, dan meningkat menjadi 3,1 persen pada 2015, dan 3,4 persen pada 2016, terus tumbuh hingga tahun ini ketika dunia dan Thailand kini tengah bergelut dengan krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya akibat pandemik Covid-19,” kata Jenderal Prayut.

Menyinggung soal sektor pertanian yang menjadi andalan negara itu, ia mengatakan itu sudah bagus namun masih perlu ditingkatkan dan tak hanya memakai cara-cara tradisional.

“Sektor pertanian adalah kekuatan kami tetapi masih perlu ditingkatkan dengan bantuan teknologi. Kami juga perlu menyesuaikan struktur sektor ekspor untuk menanggapi kebutuhan pasar global,” ungkapnya.

Dia juga mengatakan posisi keuangan Thailand tetap solid, dengan neraca berjalan yang surplus, cadangan devisa yang tinggi dan aliran masuk dolar yang terus berlanjut yang menyebabkan penguatan baht.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

#KamiMasihAda Pemkot Fasilitasi Launching Album 30 Musisi Semarang

Kamis, 24 September 2020
Video

Tanya Jawab Cak Ulung - Ancaman dan Peluang Pilkada

Kamis, 24 September 2020

Artikel Lainnya

Tersinggung, Hongaria Desak Petinggi Uni Eropa Mengundurkan Diri
Dunia

Tersinggung, Hongaria Desak ..

29 September 2020 18:00
CDC: Maret Hingga September Ada 280 Ribu Anak Usia Sekolah Di AS Yang Terinfeksi Virus Corona
Dunia

CDC: Maret Hingga September ..

29 September 2020 17:31
Pilpres AS 2020, Para Dukun Peru Beraksi Untuk Menangkan Pilihan Mereka
Dunia

Pilpres AS 2020, Para Dukun ..

29 September 2020 16:07
Kunjungi Zona Demiliterisasi, Menlu Dominic Raab: Inggris Selalu Dukung Perdamaian Korea
Dunia

Kunjungi Zona Demiliterisasi..

29 September 2020 15:35
Nicolas Maduro: Pandemik Covid-19 Perburuk Kesenjangan Sosial Di Dunia
Dunia

Nicolas Maduro: Pandemik Cov..

29 September 2020 15:23
Jelang Debat Presiden Malam Ini, Gedung Putih Yakin Trump Sudah Sangat Siap Dengan Semua Topik
Dunia

Jelang Debat Presiden Malam ..

29 September 2020 15:21
Memaksimalkan Tenaga Lokal, Kuwait Pecat Semua Karyawan Ekspatriat
Dunia

Memaksimalkan Tenaga Lokal, ..

29 September 2020 15:00
Melesat Menuju 5G, Singapura Kumpulkan Ribuan Tenaga Kerja Profesional
Dunia

Melesat Menuju 5G, Singapura..

29 September 2020 14:55