Presiden Lebanon Tahu Keberadaan Amonium Nitrat Tapi Menolak Bertanggung Jawab

Anggota Pertahanan Sipil Lebanon dibantu seekor anjing untuk pelacakan pencarian korban di antara reruntuhan bangunan di Gemayzeh 6 Agustus 2020/Net

Presiden Lebanon Michel Aoun telah mengetahui keberadaan amonium nitrat di pelabuhan Beirut. Informasi itu disampaikan kepadanya pada 20 Juli, hampir tiga minggu sebelum ledakan besar menewaskan 154 orang dan melukai 5.000 lainnya, serta menghancurkan ribuan bangunan.

Begitu mengetahui informasi itu, ia segera memerintahkan militer dan badan keamanan untuk melakukan apa yang diperlukan, katanya kepada wartawan, Jumat (7/8).

Namun, ia menegaskan bahwa tanggung jawabnya berakhir sampai di situ. Menurutnya, dia tidak memiliki wewenang atas pelabuhan dan bahwa pemerintah sebelumnya telah diberitahu tentang bahan kimia peledak.
"Bisa jadi (ledakan) itu karena kelalaian atau tindakan eksternal, dengan rudal atau bom," ujarnya, seperti dikutip dari Euronews, Sabtu (8/8).

Dokumen yang baru muncul yang dikutip oleh kantor berita AP, bea cukai, militer, badan keamanan, dan Pengadilan Lebanon, setidaknya 10 kali selama enam tahun terakhir telah disinggung mengenai tumpukan besar barang berbahaya yang disimpan dengan hampir tanpa perlindungan di jantung ibu kota Lebanon.

Sebuah laporan pengacara dari tahun 2015 mengulas bahwa muatan kargo tersebut sangat berbahaya. Kargo itu disimpan di pelabuhan 'menunggu lelang dan atau pembuangan yang benar' . Namun, ternyata muatan di dalam kargo itu tetap di sana akhirnya terjadi peristiwa ledakan pada Selasa (4/8).

Sejauh ini, setidaknya 16 pegawai pelabuhan telah ditahan dan lainnya diperiksa.

Banyak yang ingin tahu mengapa bahan semacam itu disimpan begitu lama, dan dengan cara penyimpnanan yang tidak aman serta berada begitu dekat dengan daerah padat penduduk.

Perdana Menteri Lebanon Hassan Diab telah meluncurkan penyelidikan, mengatakan dia akan meminta hukuman maksimum bagi mereka yang bertanggung jawab. Tetapi banyak yang mengarahkan kemarahan mereka bukan kepada pejabat pelabuhan.

"Ini adalah kelalaian dari elit penguasa. Sebuah bom atom ada di sana selama bertahun-tahun, dan tidak seorang pun pemimpin atau penguasa melakukan apa pun," kata seorang penduduk Beirut kepada Euronews.

Puluhan orang masih hilang setelah ledakan, sementara sekitar 300.000 orang, lebih dari 12 persen populasi Beirut kehilangan tempat tinggal mereka.

Sementara itu, Presiden AS Donald Trump mengatakan akan melakukan perteuan virtual yang dijadwalkan pada hari Minggu dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron dan para pemimpin lainnya untuk solusi masalah beirut.

"Semua orang ingin membantu," Trump menulis pada Twitternya, Sabtu (8/8).

Dia menambahkan bahwa tiga pesawat sarat dengan persediaan medis, makanan, air dan dokter sedang dalam perjalanan dari AS menuju Beirut.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Tragedi Nanggala, Lalu Apa?

Kamis, 06 Mei 2021
Video

Farah Zoomtalk Spesial Ramadhan • Bincang Buku Rahasia Kesehatan Rasulullah

Minggu, 09 Mei 2021
Video

RMOL WORLD VIEW • Mengenal Tradisi Ramadhan Di Uzbekistan

Senin, 10 Mei 2021

Artikel Lainnya

Pantau Terus Perkembangan Situasi Yerusalem,  Rusia Lakukan Kontak Dengan Palestina Setiap Hari
Dunia

Pantau Terus Perkembangan Si..

11 Mei 2021 05:58
Tertahan Di Tepi Amu Darya, Ini Cerita Teguh Santosa
Dunia

Tertahan Di Tepi Amu Darya, ..

11 Mei 2021 01:02
Thailand Catat Kasus Pertama Varian B1617, Menginfeksi Seorang Wanita Hamil
Dunia

Thailand Catat Kasus Pertama..

10 Mei 2021 21:57
Aung San Suu Kyi Akan Hadiri Persidangan Secara Langsung Untuk Pertama Kalinya
Dunia

Aung San Suu Kyi Akan Hadiri..

10 Mei 2021 21:03
Malaysia Kembali Berlakukan Perintah Kontrol Gerakan Jelang Lebaran
Dunia

Malaysia Kembali Berlakukan ..

10 Mei 2021 20:46
Bentrokan Di Hari Yerusalem, Ratusan Warga Palestina Terluka
Dunia

Bentrokan Di Hari Yerusalem,..

10 Mei 2021 17:20
Iran Benarkan Adanya Komunikasi Dengan Arab Saudi Demi Perbaiki Hubungan
Dunia

Iran Benarkan Adanya Komunik..

10 Mei 2021 16:43
Terkendala Pembatasan, Kunjungan  Ketua Komite Olimpiade Internasional Thomas Bach Ke Jepang Ditunda
Dunia

Terkendala Pembatasan, Kunju..

10 Mei 2021 16:40