Tim Medis Filipina Kelelahan, Duterte Kerahkan 3000 Cadangan Tenaga Kesehatan Militer

Presiden Rodrigo Duterte/Net

Meningkatnya jumlah infeksi virus corona yang terjadi di Filipina telah membuat  banyak tenaga medis kelelahan, dan menempatkan negara itu di bawah bayang-bayang rusaknya sistem kesehatan.

Mencegah hal itu terjadi pemerintah Duterte kini tengah mempertimbangkan untuk memanggil lebih dari 3.000 cadangan medis militer untuk membantu para petugas yang kini tengah berjuang di garis depan.

Menteri Pertahanan Filipina Delfin Lorenzana mengatakan bahwa mereka telah menyusun 380 dokter dan perawat, serta 3.000 pasukan militer yang telah mendapat pelatihan medis yang dapat dimobilisasi untuk membantu pasien Covid-19.

Dalam sebuah wawancara yang disiarkan televisi, Lorenzana mengatakan pembicaraan tentang rencana untuk melibatkan cadangan medis militer terjadi pada pertemuannya dengan Presiden Rodrigo Duterte pekan lalu setelah memperingatkan adanya kekurangan tenaga medis di Manila.

Dia mengatakan pesan dari kelompok medis bahwa staf telah kewalahan dan kelelahan, dan itu menjadi sinyal marabahaya bagi bangsa.

“Kami memiliki cadangan medis. Yang harus kita lakukan adalah mencari tahu di mana mereka sekarang,” kata Lorenzana. Hingga pekan lalu kami sudah bisa mendapatkan sekitar 380 dokter dan perawat, ditambah sekitar 3.000 tenaga medis lainnya, termasuk tenaga medis dan teknisi medis,” katanya, seperti dikutip dari Arab News, Selasa (11/8).

Jika rencana untuk memobilisasi cadangan medis didorong, departemen pertahanan akan mengerahkan mereka untuk membantu Manila dan daerah lain yang memiliki tingkat infeksi Covid-19 yang tinggi. Menteri pertahanan meyakini bahwa banyak pasukan medis cadangan akan merespon begitu mereka dipanggil untuk bertugas.

Ditanya apakah departemen pertahanan memiliki jadwal untuk penempatan mereka, Lorenzana mengatakan: “Kami harus memprosesnya, tetapi pertama-tama kami harus mendapatkan sinyal dari Departemen Anggaran dan Manajemen karena kami membutuhkan uang untuk memobilisasi orang-orang ini. Kami harus membayar gaji dan tunjangan mereka.”

"Saya telah mengarahkan angkatan bersenjata Filipina untuk memperkirakan berapa banyak uang yang kami butuhkan," katanya.

Pekan lalu Duterte memerintahkan agar memberlakukan kembali karantina ketat di ibu kota dan provinsi sekitarnya hingga 18 Agustus. Dia mengatakan ini akan memberi waktu kepada pemerintah untuk memperbaiki strategi dalam menghadapi pandemik dan menawarkan istirahat bagi para pekerja di lini depan yang kelelahan.

Di bawah jam malam orang akan dibatasi untuk perjalanan penting dan transportasi massal akan ditutup.

Hingga Senin, Filipina telah mencatat 129.913 kasus Covid-19, dengan 67.673 pemulihan dan 2.270 kematian.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Bincang Sehat • Vaksin Covid-19 Pada Lansia

Jumat, 22 Januari 2021
Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • JK, Buat Kejutan Apa di 2024?

Selasa, 26 Januari 2021
Video

Klarifikasi Ambroncius Nababan

Selasa, 26 Januari 2021

Artikel Lainnya

Ancaman Kekerasan Sayap Kanan Membayangi AS Di Bawah Pemerintahan Biden
Dunia

Ancaman Kekerasan Sayap Kana..

28 Januari 2021 08:01
Aparat Keamanan Turki Ringkus 126 Tersangka Terkait Kelompok Militan ISIS Dari 58 Provinsi
Dunia

Aparat Keamanan Turki Ringku..

28 Januari 2021 07:24
Blinken Tinjau Ulang Keputusan Pemerintahan Trump Yang Masukkan Houti Sebagai Organisasi Teroris
Dunia

Blinken Tinjau Ulang Keputus..

28 Januari 2021 07:08
Antony Blinken: Dunia Memperhatikan Amerika Serikat, Menanti Apa Yang Akan Terjadi Selanjutnya
Dunia

Antony Blinken: Dunia Memper..

28 Januari 2021 06:35
YouTube Blokir Tujuh Akun Propaganda Pemberontak Houthi
Dunia

YouTube Blokir Tujuh Akun Pr..

28 Januari 2021 06:22
Ekspor Indonesia Ke China Melonjak Di Tahun 2020, Ini Rinciannya
Dunia

Ekspor Indonesia Ke China Me..

28 Januari 2021 00:09
China Dalami Laporan Penangkapan Awak Kapal Di Indonesia
Dunia

China Dalami Laporan Penangk..

27 Januari 2021 22:42
Lebih Efektif Deteksi Covid-19, China Mulai Gunakan Tes Swab Anal
Dunia

Lebih Efektif Deteksi Covid-..

27 Januari 2021 17:46