Gedung Putih Ingatkan Presiden Belarus Agar Tidak Gunakan Kekerasan Kepada Pengunjuk Rasa

Aksi Unjuk Rasa yang pecah menjadi keributan pasca pengumuman pemilihan/Net

Amerika Serikat merasa prihatin dengan aksi unjuk rasa yang mewarnai pemilihan umum di Belarusia. Gedung Putih pun mengeluarkan seruan agar pemerintah Belarusia dapat menahan diri dan tidak menggunakan kekerasan dalam menangani para demonstran.

"Kami sangat prihatin dengan situasi pasca pemilihan presiden Belarusia," kata sekretaris pers Gedung Putih Kayleigh McEnany saat briefing dengan media, seperti dikutip dari Independent, Selasa (11/8).

Seruan itu dikeluarkan kurang dari sebulan setelah Donald Trump mengerahkan pasukan agen federal ke Portland untuk memukul balik pengunjuk rasa di dekat gedung pengadilan federal.

“Pembatasan yang ketat pada akses surat suara untuk kandidat, larangan pemantau independen lokal dan tempat pemungutan suara, intimidasi terhadap kandidat oposisi dan kemudian penahanan terhadap pengunjuk rasa dan jurnalis. Kami mendesak pemerintah Belarusia untuk menghormati hak untuk berkumpul secara damai dan menahan diri dari penggunaan kekerasan," ujar McEnany.

Komisi Pemilihan Umum mengumumkan kemenangan Alexandr Lukashenko yang meraih lebih dari 80 persen suara, sementara penantang oposisi Sviatlana Tsikhanouskaya mendapat 10 persen. Namun, Tsikhanouskaya menolak hasil resmi itu dengan mengatakannya hasil itu penuh kecurangan dan menuntut penghitungan ulang.

Kerusuhan pecah beberapa jam setelah hasil pemilihan diumumkan. Sedikitnya enam orang terluka dan beberapa ditahan pada Minggu (9/8) ketika polisi  membubarkan aksi yang semakin memanas.

Hal senada juga disampaikan oleh Prancis.

"Kami prihatin dengan apa yang kami saksikan, kekerasan terhadap warga Belarusia yang berdemonstrasi setelah penutupan tempat pemungutan suara," kata Kementerian Luar Negeri Prancis dalam sebuah pernyataan.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

BREAKING NEWS: Pasar Cepogo Boyolali Terbakar

Kamis, 17 September 2020
Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020

Artikel Lainnya

Gelar Upacara Rahasia, Alexander Lukashenko Dilantik Jadi Presiden Belarusia
Dunia

Gelar Upacara Rahasia, Alexa..

23 September 2020 18:49
Muhyiddin: Sebelum Pernyataan Anwar Ibrahim Terbukti, Saya PM Malaysia Yang Sah
Dunia

Muhyiddin: Sebelum Pernyataa..

23 September 2020 18:30
Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X, Pejabat Korsel Terbang Ke Jakarta
Dunia

Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X..

23 September 2020 18:12
Mahathir Mohamad: Dana Pemilu Sabah Lebih Baik Digunakan Untuk Tangani Wabah Covid-19
Dunia

Mahathir Mohamad: Dana Pemil..

23 September 2020 17:44
Anwar Ibrahim Berkoar-koar Bentuk Pemerintahan Baru, Muhyiddin Yassin Masih Adem Ayem
Dunia

Anwar Ibrahim Berkoar-koar B..

23 September 2020 16:52
Mahathir Mohamad: Bukan Kali Pertama Anwar Ibrahim Ingin
Dunia

Mahathir Mohamad: Bukan Kali..

23 September 2020 16:28
Di Sidang PBB Rouhani Kecam AS: Hidup Kami Menjadi Sulit Di Bawah Sanksi, Tapi Lebih Sulit Lagi Jika Tanpa Kemerdekaan
Dunia

Di Sidang PBB Rouhani Kecam ..

23 September 2020 15:28
Wartawan AS Ditemukan Tewas Mencurigakan Dalam Mobil Sewaan Di Turki
Dunia

Wartawan AS Ditemukan Tewas ..

23 September 2020 15:13