Pengamat: Pilihan Biden Tentang Kamala Harris Sebagai Cawapres Tidak Mengurangi Retorika anti-China

Cawapres pilihan Joe Biden, Kamala Harris/Net

Calon Presiden Amerika Serikat Joe Biden pada akhirnya memilih Kamala Harris sebagai pendampingnya sebagai langkah nyata Biden untuk memenangkan pemilih sayap kiri dan kulit hitam. Namun bagi hubungan AS-China nampaknya ini tidak akan mengubah banyak hal.

Pengamat China memandang penunjukan senator Kamala Harris oleh calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden sebagai langkah untuk menggunakan latar belakang calon wakil presiden wanita kulit hitam pertama untuk membantunya menggulingkan Presiden Donald Trump yang saat ini sedang berkuasa. Tetapi berdasarkan sikap keras Harris sebelumnya pada masalah terkait China, pencalonannya tidak akan membantu mengakhiri permainan kartu China oleh kedua pihak.

Biden mengumumkan berita itu pada hari Selasa (11/8) mengakhiri spekulasi berminggu-minggu tentang siapa pasangannya dalam pemilihan AS November.

Senator California berusia 55 tahun itu adalah wanita kulit hitam pertama yang mendapat tiket utama presiden dalam sejarah AS. Pengamat China mencatat bahwa pencalonannya merupakan langkah nyata Biden untuk memenangkan pemilih sayap kiri dan kulit hitam, karena kerusuhan sosial atas ketidakadilan rasial terhadap orang kulit hitam Amerika telah mengguncang negara itu selama berbulan-bulan.

Harris pernah menjuluki dirinya dengan nama China, He Jinli, yang diterjemahkan menjadi "rumit dan indah," sedangkan nama belakangnya berarti "merayakan". Tetapi ini tidak boleh disalahartikan sebagai niat baik terhadap China. Ia dikenal sebagai senator yang vocal mengkritik China pada berbagai masalah, termasuk Xinjiang dan Hong Kong.

Dia mengkritik China pada tahun 2019 tentang  apa yang disebutnya "kamp pendidikan ulang" di Xinjiang, dan mengatakan China gagal untuk "menghormati hak dan otonomi rakyat Hong Kong" dan bahwa pemerintah Hong Kong menggunakan kekerasan yang berlebihan terhadap pemrotes damai, mengacu pada kerusuhan yang telah melanda kota itu selama berbulan-bulan pada 2019 lalu.

Serangan terbarunya terhadap China termasuk menulis surat kepada Senator AS Kirsten Gillibrand mendesak pemerintahan Trump untuk menanggapi penyelidikan AP yang "mengkhawatirkan" yang mengklaim bahwa pemerintah China mengambil tindakan untuk memangkas kelahiran tarif di antara orang Uygur dan minoritas lainnya.

Harris bersama-sama meluncurkan Undang-Undang Kebijakan Hak Asasi Manusia Uyghur pada 2019, dan mendesak beberapa badan investigasi AS untuk menyelidiki dugaan penindasan China terhadap Uygur.

Pada Oktober 2019, dia mengumumkan dukungannya untuk Undang-Undang Hak Asasi Manusia dan Demokrasi Hong Kong.

"Pencalonan Harris hanya akan menambah bahan bakar permainan kompetitif kedua partai atas kartu China, dan untuk bertindak keras terhadap China selama kampanye pemilihan mereka," kata Zhang Tengjun, asisten peneliti di Institut Studi Internasional China, seperti dikutip dari GT, Rabu (12/8).

Pengamat tersebut mengatakan bahwa berdasarkan tanggapan positif terhadap keputusan Biden, tim Trump dapat meningkatkan antagonisme "irasional" terhadap China selama beberapa bulan ke depan, hanya untuk mendapatkan lebih banyak perhatian dan upaya untuk menyelamatkan kampanyenya yang menurun.

Trump sendiri mengatakan dia "sedikit terkejut" bahwa Biden memilih Harris sebagai cawapresnya, dengan mengatakan dia "jahat"

"Saya pikir dia yang paling kejam, paling mengerikan, paling tidak hormat dari siapa pun di Senat AS," kata Trump.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

#KamiMasihAda Pemkot Fasilitasi Launching Album 30 Musisi Semarang

Kamis, 24 September 2020
Video

Tanya Jawab Cak Ulung - Ancaman dan Peluang Pilkada

Kamis, 24 September 2020

Artikel Lainnya

Tersinggung, Hongaria Desak Petinggi Uni Eropa Mengundurkan Diri
Dunia

Tersinggung, Hongaria Desak ..

29 September 2020 18:00
CDC: Maret Hingga September Ada 280 Ribu Anak Usia Sekolah Di AS Yang Terinfeksi Virus Corona
Dunia

CDC: Maret Hingga September ..

29 September 2020 17:31
Pilpres AS 2020, Para Dukun Peru Beraksi Untuk Menangkan Pilihan Mereka
Dunia

Pilpres AS 2020, Para Dukun ..

29 September 2020 16:07
Kunjungi Zona Demiliterisasi, Menlu Dominic Raab: Inggris Selalu Dukung Perdamaian Korea
Dunia

Kunjungi Zona Demiliterisasi..

29 September 2020 15:35
Nicolas Maduro: Pandemik Covid-19 Perburuk Kesenjangan Sosial Di Dunia
Dunia

Nicolas Maduro: Pandemik Cov..

29 September 2020 15:23
Jelang Debat Presiden Malam Ini, Gedung Putih Yakin Trump Sudah Sangat Siap Dengan Semua Topik
Dunia

Jelang Debat Presiden Malam ..

29 September 2020 15:21
Memaksimalkan Tenaga Lokal, Kuwait Pecat Semua Karyawan Ekspatriat
Dunia

Memaksimalkan Tenaga Lokal, ..

29 September 2020 15:00
Melesat Menuju 5G, Singapura Kumpulkan Ribuan Tenaga Kerja Profesional
Dunia

Melesat Menuju 5G, Singapura..

29 September 2020 14:55