Di India, Keluarga Kamala Harris Bersuka Cita

Cawapres Kamala Harris/Net

Langit New Delhi masih nampak gelap pagi itu saat Gopalan Balachandran melihat pesan 'selamat' berkedip di teleponnya dan kemudian membaca berita bahwa keponakannya, Kamala Harris, telah dipilih oleh calon presiden dari Partai Demokrat AS Joe Biden sebagai pasangannya.

Balachandran kemudian bertukar panggilan telepon pagi yang bahagia dengan saudara perempuannya, Sarala Gopalan. Keduanya berharap akan menyaksikan keponakan mereka dilantik sebagai wakil presiden AS.  

Kotak pos dengan nama ‘Sarala Gopalan, bibi Kamala Harris’, terlihat di luar bekas apartemen kakek nenek dari pihak ibu Harris yang sesekali ia kunjungi di Chennai.

"Jika saya mengiriminya pesan sekarang mengatakan Kamala saya membutuhkan Anda, hari berikutnya dia akan ada di sana," kata Sarala Gopalan kepada saluran berita televisi India, menggambarkan dia sebagai orang yang baik dan penuh kasih sayang.

Pamannya, Balachandran  yang  juga seorang akademisi berusia 79 tahun itu percaya bahwa warisan India dan budaya keluarga Harris telah memainkan peran kunci dalam membentuk karakter politikus Asia-Amerika itu.    

“Saya tahu dia cukup ambisius dalam arti bahwa dia selalu ingin mencalonkan diri untuk jabatan publik dan mencapai sesuatu, dan semangat yang dia ambil dari ibunya. Jadi ini tidak bisa dihindari,” kata Balachandran, adik dari ibu Harris, Shyamala Gopalan, seperti dikutip dari VOA, Rabu (12/8).

"Wanita di keluarga kami sangat kuat, pria tidak begitu kuat," dia tertawa.

Dia mengingat nilai-nilai keterbukaan keluarganya di tahun 1940-an dan 1950-an ketika India masih merupakan masyarakat yang sangat tradisional, bahwa budaya progresif memungkinkan ibu Harris pindah ke Amerika Serikat ketika dia berusia 19 tahun untuk melakukan penelitian doktoral di Universitas California, Berkeley.     

“Saat itu jumlah wanita lajang yang pergi dari India ke AS sangat sedikit. Tetapi keluarga kami selalu mengatakan lakukan apa yang Anda inginkan, pelajari dan kemudian buat jalan Anda sendiri," Ini adalah pesan, kata Balachandran, Harris sangat asyik saat dibesarkan oleh ibunya yang berpisah dari ayahnya yang lahir di Jamaika saat dia berusia lima tahun.    

Sejak masa kanak-kanak Harris secara teratur mengunjungi kakek nenek dari pihak ibu di kota selatan Chennai dan paman serta bibinya di India. Dalam wawancara, dia berbicara tentang pengaruh kakeknya, seorang pegawai negeri terhadapnya.   

“Kamala juga mengambil nilai kemanusiaan dari keluarga. Dia dulu selalu memberi tahu saya, saya hanya melakukan apa yang seharusnya dilakukan oleh manusia normal,” kata Balachandran, yang mengunjunginya ketika dia mencalonkan diri sebagai senator dari California.

Dia mengenang bagaimana empat saudara laki-laki dan perempuannya termasuk ibu Harris, menempuh jalan mereka sendiri, di mana dia menikah dengan seorang Meksiko, adik perempuannya memilih tidak menikah, sementara saudara perempuan lainnya yang tinggal di Kanada menikah tetapi tidak memiliki anak.  

Nama depan Harris juga menghubungkannya dengan warisan Indian-nya. Kamala berarti bunga teratai, yang makna simbolisnya dalam budaya India menunjuk pada akarnya yang dalam, bunga dan akarnya tumbuh di bawah air sementara kelopaknya tumbuh di atas permukaan.

Balachandran berharap jika keponakannya terpilih menjadi wakil presiden, dia akan membantu meningkatkan "kesadaran positif global" Amerika Serikat pada saat China juga bersaing untuk kepemimpinan global.   

Bagi banyak orang India, yang telah menyaksikan dengan bangga perjalanan sukses komunitas India-Amerika di AS, pemilihan Harris menandai tonggak lain dalam perjalanan orang-orang dengan warisan India.   

“Ini menunjukkan keragaman AS, bahwa siapa pun dapat naik ke puncak, baik dalam politik atau bidang lain,” kata Varun Mehta, seorang pensiunan profesional, yang kedua putrinya tinggal di New York dan Los Angeles. Sementara orang India telah membuat tanda mereka di bidang teknologi, memimpin perusahaan seperti Google dan Microsoft, politik adalah arena baru untuk ditaklukkan. "Ini momen yang bagus untuk orang India."   

Ekspresi kebanggaan juga muncul di media sosial. Seorang pemimpin terkemuka Partai Bharatiya Janata, Ram Madhav, memberikan tanda jempol di Twitter setelah mencatat bahwa Harris bisa menjadi wanita pertama keturunan India yang resmi dinominasikan sebagai calon wakil presiden AS.

"Kita harus menyadari bahwa Kamala Harris bukan hanya keturunan India. Dia melambangkan bagaimana dunia seharusnya, tanpa batas dan antar-ras," tulis pengusaha terkemuka Anand Mahindra di Twitter.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

BREAKING NEWS: Pasar Cepogo Boyolali Terbakar

Kamis, 17 September 2020
Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020

Artikel Lainnya

Gelar Upacara Rahasia, Alexander Lukashenko Dilantik Jadi Presiden Belarusia
Dunia

Gelar Upacara Rahasia, Alexa..

23 September 2020 18:49
Muhyiddin: Sebelum Pernyataan Anwar Ibrahim Terbukti, Saya PM Malaysia Yang Sah
Dunia

Muhyiddin: Sebelum Pernyataa..

23 September 2020 18:30
Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X, Pejabat Korsel Terbang Ke Jakarta
Dunia

Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X..

23 September 2020 18:12
Mahathir Mohamad: Dana Pemilu Sabah Lebih Baik Digunakan Untuk Tangani Wabah Covid-19
Dunia

Mahathir Mohamad: Dana Pemil..

23 September 2020 17:44
Anwar Ibrahim Berkoar-koar Bentuk Pemerintahan Baru, Muhyiddin Yassin Masih Adem Ayem
Dunia

Anwar Ibrahim Berkoar-koar B..

23 September 2020 16:52
Mahathir Mohamad: Bukan Kali Pertama Anwar Ibrahim Ingin
Dunia

Mahathir Mohamad: Bukan Kali..

23 September 2020 16:28
Di Sidang PBB Rouhani Kecam AS: Hidup Kami Menjadi Sulit Di Bawah Sanksi, Tapi Lebih Sulit Lagi Jika Tanpa Kemerdekaan
Dunia

Di Sidang PBB Rouhani Kecam ..

23 September 2020 15:28
Wartawan AS Ditemukan Tewas Mencurigakan Dalam Mobil Sewaan Di Turki
Dunia

Wartawan AS Ditemukan Tewas ..

23 September 2020 15:13