Tiga Pemimpin Populis Yang Mengantarkan Negara Mereka Pada Kasus Covid-19 Tertinggi

Narendra Modi, Donald Trump, dan Jair Bolsonaro/Net

Tiga negara demokratis, Amerika Serikat, Brasil, dan India, menempati posisi teratas dalam kasus Covid-19 tertinggi di dunia. Menimbulkan pertanyaan mengapa tiga negara ini memiliki angka kasus yang melonjak setiap harinya.

Apa yang membedakan tiga negara ini dari negara lainnya yang memiliki angka kasus jauh lebih rendah? Bahkan, China sebagai negara pertama yang terkena wabah ini telah berhasil menurunkan kurvanya dengan sangat baik dan saat ini berada pada urutan ke-32.

Para pemimpin negara-negara ini, yaitu Donald Trump, Jair Bolsonaro, dan Narendra Modi, berasal dari berbagai benua. Cara mereka memimpin, latar belakang politik, ekonomi, dan sosial, serta populasi, telah menghasilkan cara penanganan pandemik yang berbeda, sehingga berbeda pula hasilnya.

Talmiz Ahmad, pengamat kebijakan luar negeri dan juga mantan diplomat ini memandang bahwa ketiga pemimpin tersebut, selain memiliki kepribadian dan latar belakang yang berbeda, mereka juga memiliki ciri-ciri tertentu.

Pertama, ketiganya memproyeksikan diri mereka sebagai orang luar yang telah memaksa diri mereka sendiri ke dalam politik nasional untuk membersihkan sistem "elit" korup.

Dua, ketiga pemimpin itu membentuk basis dukungan mereka dengan kelompok minoritas ‘lainnya’. Seperti kelompok imigran di AS, kelompok Muslim di India, dan komunitas adat di Brasil.

Tiga, keempatnya egois, dan memaksakan kebijaksanaan mereka sendiri..
Keempat, tiga pemimpin itu tidak suka atas kritik terhadap penampilan mereka. Mereka mengintimidasi kritikus media atau, seperti di AS dan India, memilih bagian dari media arus utama sebagai corong untuk pencapaian mereka.

Ketiga pemimpin ini dianggap gagal dalam menangani keadaan darurat Covid-19 yang serius.

Penanganan Trump terhadap pandemik telah mengungkapkan beberapa kekurangan pribadinya sebagai seorang pemimpin. Dia gagal membuat struktur administrasi yang terorganisir dengan baik.

“Lebih serius lagi, dia gagal untuk mencari nasihat dari spesialis medis dan kesehatan dan untuk menunda penilaian mereka,” tulis Talmiz Ahmad dalam artikelnya yang ditayangkan di The Wire.

Jika kita menengok sebentar ke belakang, selama kampanye kepresidenannya pada Juli 2016, Trump menggambarkan Amerika tengah menghadapi ancaman terorisme, kekerasan dan kekacauan, dan 180.000 imigran gelap dengan catatan kriminalnya.

Trump juga berbicara soal pendapatan rumah tangga yang merosot, defisit perdagangan yang tinggi sepanjang masa di bidang manufaktur, dan infrastruktur yang berantakan. Seperti catatan Adam Tooze dalam bukunya, How a Decade of Financial Crises Changed the World. “Bisnis besar, media elit, dan donor besar, semuanya bersekongkol selama puluhan tahun untuk memperkuat sistem."

Lalu bagaimana Trump saat ini jelang pemilihan AS 2020? Peran Trump selama pandemik Covid-19 serta tantangan domestik terbesar kepresidenannya, mendapat sambutan cemohan. Richard Haass, diplomat hubungan internasional dan dewan luar negeri AS mengatakan, respon Amerika saat menghadapi pandemik menambah daftar keraguan kualitas kompetensi AS.

“Bahwa virus corona akan mencapai pantai Amerika, tidak bisa dihindari. Apa yang tidak terhindarkan adalah bahwa penyakit itu akan memakan korban. Kurangnya peralatan pelindung terutama untuk staf rumah sakit, ketidakmampuan untuk memproduksi pada skala yang akurat, tes cepat virus corona, protokoler yang tidak berjalan baik terutama soal aturan menggunakan masker dan jaga jarak... kegagalan ini adalah milik negara. Hasilnya adalah lebih dari 100.000 kematian, jutaan infeksi, dan program Amerika yang mematikan,” kata Haass.

Lalu bagaimana dengan Jair Bolsonaro?

Penanganannya terhadap pandemik tidak meningkatkan kepercayaan pada kepemimpinannya. Hal ini tercermin dari fakta bahwa pada akhir Mei, Brasil telah menjadi hotspot global Covid-19 nomor dua setelah AS.

Brasil menghadapi tantangan kembar pandemik dan kelumpuhan politik, dengan presiden yang menghadapi setidaknya 35 petisi untuk pemakzulannya, yang sebagian besar diajukan dalam dua bulan terakhir. Ketika peringkat persetujuannya merosot, tampaknya keprihatinan politiknya pada prinsipnya memenuhi perhatiannya, sementara negaranya bergerak menuju pusat pandemik berikutnya.

Bolsonaro, sering disebut sebagai ‘Trump of The Tropics’, sebut Talmiz Ahmad. Ia menggambarkan dirinya seperti mitranya dari AS, Trump. Ia juga mengecilkan keseriusan pandemik sejak awal dengan menyebutnya sebagai ‘flu ringan’.

Dia sengaja melanggar aturan jarak sosial, mengorganisir pertemuan politik besar-besaran dari pendukung sayap kanannya dan bergerak bebas di antara mereka. Dia nampak ‘main-main’ tentang kekuatan fisik orang Brasil, yang akan memungkinkan mereka selamat dari pandemik. Sama persis dengan Trump, dia juga menyalahkan media karena menyebarkan histeria.

Yang menarik, ia memiliki teori bahwa China telah menciptakan histeria untuk menyakiti dirinya dan Trump. Bahkan, untuk menunjukkan solidaritasnya dengan AS dan bahwa dia tidak takut dengan virus corona, dia melakukan kunjungan resmi ke negara itu pada awal Maret di saat virus sedang sangat ganas-ganasnya. Pasca kunjungan itu, disebutkan belasan anggota delegasinya dinyatakan positif virus corona.

Sistem kesehatan di Brasil, yang sudah dalam kondisi buruk karena kekurangan dana selama beberapa tahun, sekarang berada di bawah tekanan yang parah. Di Rio, 90 persen tempat tidur ICU sudah ditempati. Sekitar 13 juta orang Brasil hidup dalam kemiskinan ekstrem.

Sementara di India, pemerintah Modi telah menggunakan pandemik ini untuk mengasah agenda komunal anti-Muslimnya, menurut Talmiz Ahmad.
Pemerintahannya menyoroti pertemuan para jamaah Muslim dalam acara tablik akbar di Delhi tepat sebelum penutupan pada awal Juni lalu,  kemudian meminta para peserta bertanggung jawab atas penyebaran infeksi di seluruh negeri, dan mendorong juru bicara resmi untuk menyoroti hal ini di berita nasional.

Umat Muslim ini kemudian dikutuk di media sosial karena pelanggaran berat, bahkan sengaja menyebarkan infeksi sebagai bagian dari "Corona-jihad". Pelecehan itu kemudian berakhir ketika kaum intelektual di negara-negara Teluk mengancam akan merusak hubungan India dengan wilayah tersebut.

Pemerintahan Modi juga acuh tak acuh, bahkan tidak berperasaan terhadap para pekerja migran di tengah pandemik, yang dikatakan berjumlah sekitar 100 juta.

Pandemik juga telah mengungkapkan beberapa kekurangan Modi dalam memimpin negara. Kepercayaan dirinya membuatnya menolak menerima nasihat ahli atau mengoreksi kesalahan yang jelas dan tidak adanya minat dalam konsultasi, perencanaan dan perhatian terhadap detail.

Kini, AS, Brasil, dan India telah membayar harga yang mahal untuk pemahaman para pemimpin mereka dalam merespon pandemik. Tiga negara ini menyumbang lebih dari 45 persen infeksi global dan kematian global.

Tiga pemimpin ini mementingkan diri sendiri. Karakteristik mereka menunjukkan merekalah penentu, yang terkadang membuat mereka lupa akan empati terhadap orang-orang yang mereka wakili, yaitu rakyat biasa.

Contoh kecil saja, Modi meminta orang India untuk pergi ke balkon mereka untuk memberi tepuk tangan pada iring-iringan petugas kesehatan, ia lupa bahwa sebagian besar rumah orang India tidak memiliki balkon. Lalu, pemerintah Modi tidak mengantisipasi dampak penguncian terhadap pekerja upah harian dan pekerja migran dan, ketika itu menjadi skandal nasional, sama sekali gagal menghasilkan langkah-langkah efektif.

Sementara Trump, ketika menghadapi protes "Black Lives Matter" (BLM) selama sebulan terakhir, kadang-kadang menunjukkan antipati bawaannya mereka kepada para pemrotes. Namun, di kesempatan lain, karena didorong oleh pertimbangan politik, ia pun menunjukkan empatinya -yang palsu.

Sedangkan Bolsonaro, menurut Talmiz Ahmad, telah melanjutkan politik konfrontatifnya melalui pandemik. Telah menyatakan perang terhadap Kongres, pengadilan, pers, dan sekarang para walikota dan gubernur yang memberlakukan kebijakan jarak sosial. Dia secara terbuka membual militerisasi pemerintahannya dengan menunjuk personel militer ke posisi senior dan menyatakan secara terbuka: "Kami memiliki rakyat di pihak kami, dan kami memiliki angkatan bersenjata di pihak rakyat". Saat Brasil menyaksikan sendiri protes BLM, presiden mengancam mereka dengan tindakan polisi yang kejam.

Tiga pemimpin populis ini telah diuji dengan parah dan menganggap mereka sangat dibutuhkan. Namun, terlepas dari ketidakmampuan mereka, nyatanya basis dukungan inti mereka tetap utuh.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

BREAKING NEWS: Pasar Cepogo Boyolali Terbakar

Kamis, 17 September 2020
Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020

Artikel Lainnya

Gelar Upacara Rahasia, Alexander Lukashenko Dilantik Jadi Presiden Belarusia
Dunia

Gelar Upacara Rahasia, Alexa..

23 September 2020 18:49
Muhyiddin: Sebelum Pernyataan Anwar Ibrahim Terbukti, Saya PM Malaysia Yang Sah
Dunia

Muhyiddin: Sebelum Pernyataa..

23 September 2020 18:30
Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X, Pejabat Korsel Terbang Ke Jakarta
Dunia

Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X..

23 September 2020 18:12
Mahathir Mohamad: Dana Pemilu Sabah Lebih Baik Digunakan Untuk Tangani Wabah Covid-19
Dunia

Mahathir Mohamad: Dana Pemil..

23 September 2020 17:44
Anwar Ibrahim Berkoar-koar Bentuk Pemerintahan Baru, Muhyiddin Yassin Masih Adem Ayem
Dunia

Anwar Ibrahim Berkoar-koar B..

23 September 2020 16:52
Mahathir Mohamad: Bukan Kali Pertama Anwar Ibrahim Ingin
Dunia

Mahathir Mohamad: Bukan Kali..

23 September 2020 16:28
Di Sidang PBB Rouhani Kecam AS: Hidup Kami Menjadi Sulit Di Bawah Sanksi, Tapi Lebih Sulit Lagi Jika Tanpa Kemerdekaan
Dunia

Di Sidang PBB Rouhani Kecam ..

23 September 2020 15:28
Wartawan AS Ditemukan Tewas Mencurigakan Dalam Mobil Sewaan Di Turki
Dunia

Wartawan AS Ditemukan Tewas ..

23 September 2020 15:13