Siapa Yang Paling Diinginkan Oleh Negara-negara Monarki Teluk, Trump Atau Biden?

Joe Biden dan Donald Trump kandidat capres Amerika 2020/Net

Hasil pemilihan presiden Amerika Serikat pada November 2020 mendatang akan membawa banyak dampak terhadap Timur Tengah. Namun, belum ada yang mengetahui siapakah yang akan memenangkan pemilihan, petahana atau penantangnya.

Monarki Teluk sedang mempersiapkan skenario, jika kemungkinan Donald Trump yang akan terpilih lagi atau jika ternyata dia dikalahkan oleh penantangnya, Joe Biden, yang belakangan unggul dalam beberapa jajak pendapat.

Beberapa anggota Dewan Kerjasama Teluk (GCC) masih terus mencermati sisi positif dan negatif jika salah satu kandidat menang.

Pengamat Geopolitik, Giorgio Cafiero, mengatakan, beberapa pejabat Teluk sebagian besar senang dengan kebijakan luar negeri Trump yang hawkish atau agresif. Trump dan orang-orang di pemerintahannya bertemu langsung dengan kepemimpinan negara-negara GCC anti-Iran mengenai Teheran, seperti dikutip dari TRT, Jumat (14/8). Bisa dibilang, tidak pernah ada Menteri Luar Negeri yang sangat menentang Republik Islam seperti Mike Pompeo, yang retorikanya tentang Iran terdengar seperti pelobi di DC yang berada dalam daftar gaji pemerintah Saudi.


Saudi menyadari bahwa Trump berusaha sekuat tenaga untuk memberi Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS) 'kenyamanan' setelah pembunuhan Jamal Khashoggi. Perlakuan yang sama tidak dapat diharapkan dari Biden, yang mengecam kerajaan Saudi sebagai negara 'paria' tahun lalu dan berjanji akan membuat Riyadh membayar untuk pembunuhan kolumnis Washington Post di tangan agen Saudi yang konon menerima perintah dari MBS.

Meskipun demikian, Trump telah dikenal sebagai presiden yang keputusan kebijakan luar negerinya tidak memiliki koherensi atau kesamaan pemikiran strategis. Karena itu, para pemimpin di GCC mempertanyakan komitmennya terhadap keamanan syekh mereka.

Jika kepresidenan Trump bertahan hingga 2025, ada alasan bagus untuk mengharapkan kampanye 'tekanan maksimum' -nya akan berlanjut. Sementara negara-negara GCC seperti Arab Saudi, UEA, dan Bahrain mendukung tekanan AS yang semakin intensif terhadap Iran.

Terlepas dari fakta bahwa setiap anggota GCC memandang Iran dan kepresidenan Trump secara berbeda, keenam negara Arab ini khawatir tentang 'tekanan maksimum' yang tidak terkendali.

Lima anggota GCC yang lebih kecil tidak memiliki kedalaman strategis, oleh karena itu para pemimpin mereka sepenuhnya menyadari betapa berbahaya bagi keamanan mereka sendiri jika perang baru yang melibatkan Iran pecah di Teluk. Dengan Trump di Ruang Oval, itu selalu berisiko.

Sementara, kepemimpinan Biden diperkirakan akan meningkatkan kemungkinan serius Washington kembali ke JCPOA yang akan menyebabkan AS mengurangi beberapa tekanan pada Teheran. Kuwait, Oman, dan Qatar benar-benar menyukai perjanjian nuklir itu dan tidak menyatakan dukungan untuk Trump menarik AS keluar dari kesepakatan nuklir Iran.

Negara-negara Teluk ini mungkin akan melihat perubahan dalam hubungan Washington-Teheran di bawah kepresidenan Biden sebagai hal yang bermanfaat bagi posisi geopolitik mereka.
Namun Arab Saudi, UEA, dan Bahrain, yang melobi Trump untuk memaksakan 'tekanan maksimum' pada Republik Islam, harus melihat prospek kemenangan Biden dengan rasa tidak nyaman. Para pemimpin di Riyadh, Abu Dhabi, dan Manama khawatir bahwa Biden akan mengembalikan strategi era Obama untuk menangani Teheran, yang mereka yakini membuat monarki mereka rentan terhadap perilaku jahat Iran di wilayah tersebut.

Di Yaman, pemerintahan Trump sangat mendukung perang koalisi pimpinan Saudi melawan pemberontak Houthi. Bahkan ketika badan diplomatik AS berhenti mendukung tindakan Riyadh di Yaman, Trump dan orang-orang di lingkaran dalamnya tidak pernah mundur untuk mendukung kampanye militer yang dipimpin Saudi meskipun ada tekanan domestik seperti itu.

Jika Biden menduduki Ruang Oval, Riyadh mungkin harus bekerja dengan pemerintahan AS baru yang menekan Saudi untuk keluar dari Yaman. Saudi tidak ingin mengakhiri operasi mereka sebelum Houthi membuat kompromi tertentu yang akan memungkinkan Arab Saudi untuk keluar tanpa khawatir tentang apa yang dapat dihasilkan dari gerakan Ansarullah yang didukung Iran.

Beberapa pemerintah GCC, belum yakin apakah manfaat harus bekerja dengan Trump selama empat tahun lebih besar daripada semua biaya. Meski agenda "tekanan maksimum" Gedung Putih sejalan dengan kepentingan beberapa negara Teluk dalam melemahkan dan mengisolasi Iran, kurangnya prediktabilitas Trump dan pengambilan keputusannya yang tegas membuat banyak orang di Semenanjung Arab dengan telapak tangan berkeringat.

Namun Biden juga mewakili variabel tertentu yang tidak diketahui yang membuat beberapa pejabat GCC gelisah. Sejauh mana upaya Biden untuk menghidupkan kembali kebijakan pemerintahan Obama sulit diukur, terutama mengingat seberapa banyak Timur Tengah dan dunia pada umumnya telah berubah sejak Januari 2017.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

BREAKING NEWS: Pasar Cepogo Boyolali Terbakar

Kamis, 17 September 2020
Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020

Artikel Lainnya

Gelar Upacara Rahasia, Alexander Lukashenko Dilantik Jadi Presiden Belarusia
Dunia

Gelar Upacara Rahasia, Alexa..

23 September 2020 18:49
Muhyiddin: Sebelum Pernyataan Anwar Ibrahim Terbukti, Saya PM Malaysia Yang Sah
Dunia

Muhyiddin: Sebelum Pernyataa..

23 September 2020 18:30
Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X, Pejabat Korsel Terbang Ke Jakarta
Dunia

Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X..

23 September 2020 18:12
Mahathir Mohamad: Dana Pemilu Sabah Lebih Baik Digunakan Untuk Tangani Wabah Covid-19
Dunia

Mahathir Mohamad: Dana Pemil..

23 September 2020 17:44
Anwar Ibrahim Berkoar-koar Bentuk Pemerintahan Baru, Muhyiddin Yassin Masih Adem Ayem
Dunia

Anwar Ibrahim Berkoar-koar B..

23 September 2020 16:52
Mahathir Mohamad: Bukan Kali Pertama Anwar Ibrahim Ingin
Dunia

Mahathir Mohamad: Bukan Kali..

23 September 2020 16:28
Di Sidang PBB Rouhani Kecam AS: Hidup Kami Menjadi Sulit Di Bawah Sanksi, Tapi Lebih Sulit Lagi Jika Tanpa Kemerdekaan
Dunia

Di Sidang PBB Rouhani Kecam ..

23 September 2020 15:28
Wartawan AS Ditemukan Tewas Mencurigakan Dalam Mobil Sewaan Di Turki
Dunia

Wartawan AS Ditemukan Tewas ..

23 September 2020 15:13