Presiden Afghanistan Ashraf Ghani Sebut Pembebasan Ratusan Narapidana Taliban Ancaman Bagi Dunia

Presiden Afghanistan Ashraf Ghani /Net

Presiden Afghanistan Ashraf Ghani angkat bicara soal rencana pembebasan ratusan narapidana Taliban sebagai prasyarat pembicaraan damai dengan Kabul. Dia mengatakan langkah tersebut akan menimbulkan bahaya bagi dunia.

Pemerintah Ghani akan bertemu dengan  Taliban  di Doha dalam beberapa hari mendatang untuk pembicaraan langsung kedua belah pihak yang bertujuan untuk mengakhiri perang yang sudah berlangsung hampir 19 tahun lamanya.

Mereka akan bertemu setelah Kabul membebaskan 400 tahanan Taliban, sebuah tindakan yang menuai kecaman luas setelah diketahui banyak narapidana terlibat dalam serangan yang menewaskan sejumlah warga Afghanistan dan orang asing.

"Sampai masalah ini, ada konsensus tentang keinginan untuk perdamaian tetapi tidak tentang pengorbanannya," kata Ghani dalam konferensi video yang diselenggarakan oleh sebuah lembaga pemikir AS, seperti dikutip dari AFP, Jumat (14/8).

"Kami sekarang telah membayar cicilan besar untuk biaya dan itu berarti perdamaian akan memiliki konsekuensi," tambahnya, mencatat bahwa pembebasan "penjahat kelas kakap" dan pengedar narkoba "kemungkinan besar akan menimbulkan bahaya baik bagi kami maupun bagi (Amerika) dan kepada dunia ".

Pembebasan 400 tahanan dilakukan setelah Kabul membebaskan sekitar 5.000 narapidana Taliban yang berisiko rendah.

Otoritas Afghanistan mengatakan pada hari Senin (10/8) lalu bahwa mereka akan mulai membebaskan 400 tahanan lainnya, tetapi tanda-tanda  tersebut tidak kunjung terlihat hingga Kamis malam (13/8) waktu setempat.

Berbicara tanpa menyebut nama, seorang pejabat pemerintah Afghanistan mengatakan kepada AFP bahwa para tahanan itu ditahan sampai Taliban membebaskan beberapa komando Afghanistan yang masih dalam tahanan mereka.

"Jika Taliban melepaskan pasukan komando pada hari Jumat, Kabul akan membalas dengan melepaskan sekitar 400 pemberontak," kata pejabat itu.

Ghani mengatakan Taliban harus menemukan kesamaan dalam pembicaraan yang akan datang.

"Taliban tidak bisa mencari dominasi," katanya kepada Dewan Hubungan Luar Negeri yang berbasis di Washington.

"Jika mereka mencari dominasi, Anda tahu masyarakat Afghanistan ... tidak akan menerima dominasi," lanjutnya.

Di bawah kesepakatan yang ditandatangani dengan AS pada Februari lalu, Taliban diharuskan memulai pembicaraan dengan Kabul dan membahas gencatan senjata permanen.

Tetapi para pemberontak tidak memberikan indikasi bahwa mereka akan berkompromi dengan Kabul dan bersikeras bahwa mereka akan mengembalikan Afghanistan ke sebuah "emirat" Islam, seperti yang mereka lakukan pada tahun 1990-an.

"Beban sejarah dan inisiatif sekarang terletak pada Taliban," kata Ghani.

"Bagaimana mereka berbicara, bagaimana mereka menangani, bagaimana mereka membingkai masalah dan apakah mereka mencari kesamaan."

Presiden mengatakan pembicaraan bisa berjalan lama. Dengan menggunakan pepatah lama yang dikaitkan dengan Taliban, Ghani menyebut negosiator Afghanistan dapat memakan waktu selama diperlukan untuk mendapatkan penyelesaian perdamaian yang adil.

"Kali ini harus digunakan secara produktif yang kita semua doakan, atau bisa berubah menjadi kehancuran," kata Ghani.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

BREAKING NEWS: Pasar Cepogo Boyolali Terbakar

Kamis, 17 September 2020
Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020

Artikel Lainnya

Gelar Upacara Rahasia, Alexander Lukashenko Dilantik Jadi Presiden Belarusia
Dunia

Gelar Upacara Rahasia, Alexa..

23 September 2020 18:49
Muhyiddin: Sebelum Pernyataan Anwar Ibrahim Terbukti, Saya PM Malaysia Yang Sah
Dunia

Muhyiddin: Sebelum Pernyataa..

23 September 2020 18:30
Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X, Pejabat Korsel Terbang Ke Jakarta
Dunia

Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X..

23 September 2020 18:12
Mahathir Mohamad: Dana Pemilu Sabah Lebih Baik Digunakan Untuk Tangani Wabah Covid-19
Dunia

Mahathir Mohamad: Dana Pemil..

23 September 2020 17:44
Anwar Ibrahim Berkoar-koar Bentuk Pemerintahan Baru, Muhyiddin Yassin Masih Adem Ayem
Dunia

Anwar Ibrahim Berkoar-koar B..

23 September 2020 16:52
Mahathir Mohamad: Bukan Kali Pertama Anwar Ibrahim Ingin
Dunia

Mahathir Mohamad: Bukan Kali..

23 September 2020 16:28
Di Sidang PBB Rouhani Kecam AS: Hidup Kami Menjadi Sulit Di Bawah Sanksi, Tapi Lebih Sulit Lagi Jika Tanpa Kemerdekaan
Dunia

Di Sidang PBB Rouhani Kecam ..

23 September 2020 15:28
Wartawan AS Ditemukan Tewas Mencurigakan Dalam Mobil Sewaan Di Turki
Dunia

Wartawan AS Ditemukan Tewas ..

23 September 2020 15:13