Ancaman Kesehatan Di Sierra Leone Bukan Cuma Covid-19 Dan Ebola

Kroo Bay adalah kawasan kumuh di ibu kota Sierra Leone/Net

Pandemik Covid-19 telah membuat banyak orang tua di Sierra Leone takut untuk memeriksakan anak mereka ke rumah sakit, satu hal yang memperparah kondisi kesehatan yang sudah rapuh di negara miskin itu.

Para dokter di rumah sakit pedesaan Sierra Leone mungkin terbiasa merawat bayi yang sakit parah, tetapi baru-baru ini mereka mengakui salah satu kasus terburuk yang pernah mereka lihat.

Seorang anak berusia 18 bulan dengan kulit pucat dan rambut menipis tiba di salah satu bangsal rumah sakit di kota timur Hangha pada bulan Juli karena menderita kombinasi yang mengkhawatirkan dari pneumonia, diare, dan malaria.

Bahkan di negara dengan salah satu angka kematian bayi tertinggi di dunia, kasus balita itu termasuk yang paling kritis.

"Dia tidak bisa duduk dan berdiri, dia terlalu lemah," kata Adama Ansumana sambil menggendong putrinya di pangkuannya di unit perawatan intensif, seperti dikutip dari France24, Jumat (14/8).

Anak itu akhirnya pulih, tetapi dokter memperingatkan bahwa kasus ekstrem seperti yang dialami balita itu semakin sering terjadi karena pasien menghindari rumah sakit karena takut tertular Covid-19.

Badan amal medis Doctors Without Borders (MSF), yang menjalankan rumah sakit gratis di Hangha dekat kota Kenema mengatakan pihaknya telah menerima 40 persen lebih sedikit pasien sejak akhir Maret.

Upaya menghindari perawatan kesehatan sangat berbahaya bagi anak-anak selama musim hujan yang sedang berlangsung, ketika kasus malaria meningkat tajam.

"Kami menghadapi pandemik malaria, dengan malnutrisi parah pada sebagian besar anak yang datang ke rumah sakit," kata Laure Joachim, seorang dokter anak di fasilitas yang memiliki 63 tempat tidur itu.

Tidak jelas berapa jumlah anak yang terkena dampak secara nasional, tetapi kemungkinan besar jumlahnya tinggi.

Catatan kementerian kesehatan yang dilihat oleh AFP menunjukkan bahwa kasus malaria biasanya mencapai sekitar seperempat dari rujukan rumah sakit di negara bagian Afrika Barat. Penyakit ini juga membunuh ribuan orang setiap tahun.

Tahun ini, LSM dan pemerintah harus mengatasi sistem kesehatan yang berderit dan informasi yang salah terkait virus corona untuk memberikan pengobatan.

Meskipun kaya akan berlian Sierra Leone adalah salah satu negara termiskin di dunia. Kondisi ini terjadi hampir dua dekade setelah berakhirnya perang saudara yang merenggut sekitar 120 ribu nyawa, dan dari wabah Ebola Afrika Barat 2014-2016 yang menewaskan sekitar 4.000 orang di negara itu.

Sejauh ini pejabat kesehatan di Sierra Leone telah mencatat 1.937 kasus virus corona dengan 69 kematian, jumlah yang relatif rendah dibandingkan dengan negara-negara yang terkena dampak paling parah seperti Brasil dan Amerika Serikat.

Banyak orang tua dari anak-anak yang sakit memilih pengobatan tradisional yang berisiko daripada pergi ke rumah sakit.

“Kami memiliki banyak kasus anak-anak yang sakit parah dengan kegagalan banyak organ karena beberapa ramuan tradisional beracun,” kata Joachim, dokter anak rumah sakit.

Sahr Abdulai Surkiti, petugas kesehatan komunitas di wilayah Kenema, mengatakan bahwa ingatan mengerikan tentang Ebola menjelaskan beberapa ketakutan itu.

"Ketika ambulans datang untuk orang sakit, mereka tidak pernah kembali," kata Surkiti tentang pasien Ebola.

MSF mengatakan Kenema adalah wilayah Sierra Leone yang paling parah terkena dampak Ebola, dengan lebih dari 200 petugas kesehatan meninggal saat memerangi penyakit tersebut.

Tetapi informasi yang salah juga berperan. Surkiti adalah salah satu dari sejumlah pejabat bergaji rendah yang melakukan perjalanan ke pedesaan untuk menjelaskan bagaimana Covid-19 dirawat, dan untuk mendorong mereka yang terlihat sakit untuk pergi ke rumah sakit.

Pusat kesehatan masyarakat dengan perlengkapan yang buruk dan kekurangan dana yang tersebar di sekitar pedesaan juga melihat lebih sedikit pasien.

"Orang-orang takut mengunjungi pusat kesehatan jika mereka sakit," kata Sarah Vandi, seorang perawat di kota kecil Kenema, Talia.

“Kami tidak memiliki air ledeng atau bahkan sepeda motor untuk kegiatan sosialisasi,” tambahnya.

Sierra Leone sudah memiliki catatan buruk tentang kesehatan anak-anak sebelum virus corona menyerang.

Menurut Dana Anak-Anak PBB (UNICEF), satu dari 10 anak di sana meninggal sebelum usia lima tahun - turun lebih dari satu dari empat pada tahun 1990.

Malnutrisi, yang membuat anak-anak lebih rentan terhadap penyakit dan infeksi, merupakan penyebab utama kematian.

MSF menyumbangkan obat-obatan dan vaksin ke pusat kesehatan lokal yang kekurangan dana, dan mengoperasikan klinik keliling di daerah terpencil. Ia juga berencana untuk memperluas rumah sakitnya di Hangha.

“Enam puluh hingga 80 persen pasien yang kami rawat positif malaria,” kata dokter MSF Mamadu Laine saat berkunjung ke desa Manokortuhun.

Samuel Juana Smith, direktur pengendalian penyakit kementerian kesehatan, mengatakan pemerintah telah mendistribusikan sekitar empat juta kelambu sejak Maret.

Ia menambahkan bahwa sistem kesehatan sedang tegang dan membutuhkan lebih banyak investasi untuk memerangi malaria.

"Itu terus menyebabkan penderitaan dan membongkar keluarga," katanya.

Di Manokortuhun, seorang ibu hamil bernama Watta Musa mengaku telah kehilangan bayinya karena komplikasi kesehatan.

"Kami menderita di sini," katanya.

Republik Sierra Leone adalah sebuah negara di Afrika Barat, tepatnya di pesisir Samudra Atlantik.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

#KamiMasihAda Pemkot Fasilitasi Launching Album 30 Musisi Semarang

Kamis, 24 September 2020
Video

Tanya Jawab Cak Ulung - Ancaman dan Peluang Pilkada

Kamis, 24 September 2020

Artikel Lainnya

Tersinggung, Hongaria Desak Petinggi Uni Eropa Mengundurkan Diri
Dunia

Tersinggung, Hongaria Desak ..

29 September 2020 18:00
CDC: Maret Hingga September Ada 280 Ribu Anak Usia Sekolah Di AS Yang Terinfeksi Virus Corona
Dunia

CDC: Maret Hingga September ..

29 September 2020 17:31
Pilpres AS 2020, Para Dukun Peru Beraksi Untuk Menangkan Pilihan Mereka
Dunia

Pilpres AS 2020, Para Dukun ..

29 September 2020 16:07
Kunjungi Zona Demiliterisasi, Menlu Dominic Raab: Inggris Selalu Dukung Perdamaian Korea
Dunia

Kunjungi Zona Demiliterisasi..

29 September 2020 15:35
Nicolas Maduro: Pandemik Covid-19 Perburuk Kesenjangan Sosial Di Dunia
Dunia

Nicolas Maduro: Pandemik Cov..

29 September 2020 15:23
Jelang Debat Presiden Malam Ini, Gedung Putih Yakin Trump Sudah Sangat Siap Dengan Semua Topik
Dunia

Jelang Debat Presiden Malam ..

29 September 2020 15:21
Memaksimalkan Tenaga Lokal, Kuwait Pecat Semua Karyawan Ekspatriat
Dunia

Memaksimalkan Tenaga Lokal, ..

29 September 2020 15:00
Melesat Menuju 5G, Singapura Kumpulkan Ribuan Tenaga Kerja Profesional
Dunia

Melesat Menuju 5G, Singapura..

29 September 2020 14:55