Bukan Hanya Pelabuhan Beirut, Beberapa Lokasi Ini Menyimpan Bahan Peledak Yang Berbahaya Dan Belum Diamankan

Ledakan Beirut/Net

Pelabuhan Kota Beirut bukanlah satu-satunya lokasi yang menyimpan  ribuan ton amonium nitrat secara tidak aman. Di negara lain, seperti Filipina, Ukraina, Georgia, Libya, dan Guinea-Bissau, terdapat sisa-sisa amunisi berbahaya yang tersisa dari konflik masa lalu. Beberapa di antaranya berada di lokasi yang dekat dengan daerah berpenduduk dan mengancam mereka.

Badan pemantau yang berbasis di Swiss bernama Light Weapons Survey (SAS), mencatat, sekitar 30.000 orang tewas dan terluka di 101 negara antara 1979 dan Agustus 2019, akibat ledakan yang tidak direncanakan di lokasi amunisi.

Dari 606 insiden yang tercatat, hampir tiga perempatnya terkait dengan ledakan di gudang senjata negara.

Salah satu ledakan terburuk ini terjadi di Brazzaville, Republik Kongo, pada tahun 2012, menewaskan lebih dari 500 orang, seperti dikutip dari BBC, Jumat (14/8).

Simon Conway, seorang pejabat senior di HALO Trust, sebuah badan amal penghapusan ranjau Inggris, mengatakan langkah pertama yang diperlukan adalah membuat pemerintah menyadari bahwa gudang senjata ini tidak aman.

Langkah selanjutnya adalah membawa orang-orang dengan keahlian yang tepat untuk memindahkan depot bahan peledak dari daerah pemukiman, dan menghancurkannya.

"Biasanya situs-situs ini tidak memiliki tingkat keamanan yang tinggi, dan sangat mudah bagi beberapa komponen untuk menghilang darinya dan muncul kemudian dalam bentuk alat peledak atau bom waktu," kata Conway.

Setelah ledakan dahsyat yang menghancurkan Beirut, akankah kita juga harus menyaksikan ledakan lainnya?

Di sebuah pulau yang dipenuhi ular di Teluk Manila, Filipina, ada gudang yang menyimpan amunisi Amerika yang rusak sejak Perang Dunia II. Cangkang berkarat, peluru dalam, peluru mortir, dan peluru lainnya tersebar di lantai gudang bawah tanah militer yang diisi dengan kotak peledak dan propelan untuk granat dan roket.

Hello Trust memperkirakan bahwa di Pulau Caballo, dan di tempat lain yang dekat dengannya, terdapat total 1,6 juta bahan peledak, cukup menakutkan untuk menghancurkan bandara lokal di Corregidore dan mengancam kapal-kapal yang transit di Teluk Manila.

Conway, yang mengunjungi situs tersebut bersama tentara Filipina, mengatakan bahwa ada dua cache yang berisi 200.000 peluru anti-pesawat, dan jika cache tersebut meledak, pasti akan mempengaruhi bandara terdekat.

Ada lebih banyak sisa amunisi PD II yang disimpan di pangkalan angkatan laut dekat ibu kota, Manila. Itu sangat tidak aman di sebelah peluru artileri modern, menurut Conway.

Kengerian yang terjadi di pelabuhan Beirut menjadi peringatan bagi otoritas lokal di sana. Dalam beberapa hari, Angkatan Laut Filipina menghubungi Hello Trust untuk mendiskusikan cara terbaik membuang semua amunisi ini dengan aman.

Sementara di Guinea-Bissau juga menjadi salah satu lokasi paling mengkhawatirkan di Afrika Barat, di mana jumlah yang tidak diketahui dari bom pesawat era Soviet dibiarkan berkarat dan terkorosi oleh panas dan kelembapan di banyak gudang dekat pusat pemukiman.

Beberapa dari bom ini berasal dari tahun 1950-an, dan diyakini bahwa mereka sama sekali tidak dalam kondisi stabil. Situs yang paling memprihatinkan terletak di sebelah Bafata, kota terbesar kedua di negara dengan populasi 22.500 jiwa.

Dan telah dilakukan pembicaraan dengan pemerintah tentang cara membuangnya dengan aman sejak 2005, tetapi politik dalam negeri memperlambatnya. Hello Trust mengatakan telah mulai membangun depo yang lebih aman, tetapi sejauh ini tidak ada amunisi tua yang dihancurkan.

Begitu juga dengan Libya yang telah dibanjiri senjata dan amunisi sejak revolusi 2011, yang menggulingkan rezim Muammar Gaddafi. Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) memperkirakan ada lebih dari 200.000 ton amunisi yang hilang dan tidak di bawah kendali pemerintah.

"Hal-hal seperti itu dengan mudah diselundupkan ke negara-negara Sahel atau di mana pun," kata Conway.

Pada tanggal 6 Mei, ledakan awal terjadi di depot amunisi di luar kota Misrata, diikuti beberapa hari kemudian oleh ledakan lainnya, di mana rudal, roket, dan bom yang dibawa oleh pesawat meledak dan pecahan peluru mereka tersebar di area yang luas dan menyebabkan korban yang tidak diketahui jumlahnya.

HALO Trust bekerja untuk mengamankan sisa persenjataan yang belum meledak. Dan salah satu situs yang paling mengganggu saat ini adalah depot senjata besar yang dibangun pada era Gaddafi di Mizdah, dekat kota dengan populasi lebih dari dua puluh ribu orang.

Mungkin mereka yang mencoba menghilangkan risiko ini tidak hanya harus menghadapi pembatasan yang diberlakukan oleh Covid-19, tetapi juga dengan bahaya yang selalu ada dari perang saudara yang sedang berlangsung di Libya.

Di Ukraina, seperti banyak republik bekas Uni Soviet, memiliki sejumlah depot senjata dari tahap ketika negara itu menjadi bagian dari Uni Soviet.

Pada 2017, dua gudang meledak. Ledakan pertama memengaruhi gudang besar rudal dan peluru artileri di Ukraina timur, yang menyebabkan evakuasi lebih dari 20.000 orang yang tinggal 10 kilometer dari gudang.

Setelah itu, terjadi ledakan lain di gudang senjata menyebabkan ledakan besar yang dapat dilihat dari kejauhan, menghancurkan sekitar 32.000 ton amunisi, dengan proyektil terbang ke langit untuk waktu yang lama.

Baik Kazakhstan dan Uzbekistan menderita ledakan yang tidak direncanakan di gudang senjata.

Dari peristiwa ledakan Lebanon, di mana ratusan orang meninggal dan ribuan lainnya luka-luka, kita semua belajar untuk mencegah hal serupa terulang.

Pakar amunisi berpendapat hal positif dari insiden menyedihkan itu adalah, kita semua harus segera berjaga dan mengamankan hal yang berbahaya itu sebelum semuanya terlambat.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

BREAKING NEWS: Pasar Cepogo Boyolali Terbakar

Kamis, 17 September 2020
Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020

Artikel Lainnya

Gelar Upacara Rahasia, Alexander Lukashenko Dilantik Jadi Presiden Belarusia
Dunia

Gelar Upacara Rahasia, Alexa..

23 September 2020 18:49
Muhyiddin: Sebelum Pernyataan Anwar Ibrahim Terbukti, Saya PM Malaysia Yang Sah
Dunia

Muhyiddin: Sebelum Pernyataa..

23 September 2020 18:30
Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X, Pejabat Korsel Terbang Ke Jakarta
Dunia

Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X..

23 September 2020 18:12
Mahathir Mohamad: Dana Pemilu Sabah Lebih Baik Digunakan Untuk Tangani Wabah Covid-19
Dunia

Mahathir Mohamad: Dana Pemil..

23 September 2020 17:44
Anwar Ibrahim Berkoar-koar Bentuk Pemerintahan Baru, Muhyiddin Yassin Masih Adem Ayem
Dunia

Anwar Ibrahim Berkoar-koar B..

23 September 2020 16:52
Mahathir Mohamad: Bukan Kali Pertama Anwar Ibrahim Ingin
Dunia

Mahathir Mohamad: Bukan Kali..

23 September 2020 16:28
Di Sidang PBB Rouhani Kecam AS: Hidup Kami Menjadi Sulit Di Bawah Sanksi, Tapi Lebih Sulit Lagi Jika Tanpa Kemerdekaan
Dunia

Di Sidang PBB Rouhani Kecam ..

23 September 2020 15:28
Wartawan AS Ditemukan Tewas Mencurigakan Dalam Mobil Sewaan Di Turki
Dunia

Wartawan AS Ditemukan Tewas ..

23 September 2020 15:13