Orang Terpapar Covid-19 Tanpa Gejala Tak Perlu Jalani Tes, Pakar China: Keputusan CDC Seret AS Ke Dalam Lingkaran Setan

Ilustrasi/Net

Para pengamat kesehatan di China ikut mengomentari apa yang menjadi keputusan terbaru Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) soal keputusan  terbaru mereka mengenai pedoman penanganan pandemik Covid-19.

CDC mengatakan pekan ini bahwa orang-orang yang terpapar Covid-19 tapi tak menunjukkan gejala tak perlu lagi menjalani tes Covid-19 bahkan jika mereka adalah kontak dekat dari pasien yang dikonfirmasi.

Dengan jumlah infeksi Covid-19 di AS yang naik menjadi 6 juta, para ahli China memperingatkan bahwa membiarkan celah sebesar itu akan membawa AS ke dalam "lingkaran setan".

Media melaporkan, keputusan tersebut tampaknya merupakan hasil dari tekanan politik dan bukan berasal dari kajian ilmiah. Beberapa pejabat kesehatan AS percaya, dengan mengatakan perubahan itu dapat membuat AS terkepung oleh kegagalan dan kekurangan pengujian epidemi.

Pakar pernapasan di Rumah Sakit Pertama Universitas Peking, Wang Guangfa,  mengatakan bahwa menguji pembawa asimtomatik yang menular meskipun tidak memiliki gejala dan mengkarantina mereka adalah tindakan efektif yang diketahui secara global untuk mengekang penyebaran virus, tetapi menurutnya AS telah memilih untuk menipu dirinya sendiri.

"Membiarkan pembawa diam dan kontak dekat tanpa gejala tidak akan teruji tidak akan menurunkan jumlah total infeksi, seperti yang diinginkan beberapa pejabat AS. Sebaliknya, sumber infeksi tersebut dapat membawa virus ke populasi yang lebih besar yang terinfeksi kapan saja dalam satu masa inkubasi, yaitu, 14 hari. Ini pada akhirnya akan membawa epidemi AS ke dalam lingkaran setan," katanya, seperti dikutip dari GT, Kamis (27/8).

Perubahan kebijakan tersebut mengejutkan netizen Tiongkok, dengan banyak yang mengatakan ini adalah "ilustrasi yang baik tentang apa itu penipuan diri sendiri."

Angka infeksi di AS bisa turun drastis dalam waktu singkat, karena data menunjukkan bahwa sekitar 40 hingga 60 persen orang yang terinfeksi di negara itu tidak memiliki gejala. Namun, dalam jangka panjang, durasi epidemi akan diperpanjang, menurut beberapa orang.

"AS masih berada dalam periode gelap epidemi, dan pedoman baru bahkan lebih membingungkan," kata banyak netizen di AS, yang bingung memahami perubahan tersebut.

CNN melaporkan perubahan yang dibuat oleh CDC jelas tidak mendapatkan dukungan yang luar biasa dari banyak ahli dan pejabat kesehatan AS, yang menyerukannya untuk memberikan pembenaran ilmiah untuk pedoman yang diperbarui.

Mirip dengan bualan sebelumnya yang dibuat oleh Trump, yang memuji plasma pemulihan sebagai terobosan, pedoman baru itu tampaknya lebih seperti pengaruh baginya untuk mendapatkan dorongan politik. Namun, bentuk ketidaktahuan ilmiah ini hanya akan menjadi bencana bagi rakyat Amerika, kata pengamat China.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Sebelum Mbak You, Arief Poyuono Sudah Ramalkan Kalabendu

Jumat, 15 Januari 2021
Video

BINCANG SEHAT • Memandang Pandemi Dari Kacamata Relawan

Jumat, 15 Januari 2021
Video

RMOL World View • Menjaga Gawang Pertahanan Indonesia

Senin, 18 Januari 2021

Artikel Lainnya

WHO Kecam Pembuat Vaksin Yang Prioritaskan Keuntungan Di Tengah Pandemi
Dunia

WHO Kecam Pembuat Vaksin Yan..

19 Januari 2021 14:01
Jepang Dalam Mode Siaga Tinggi, Temukan Kasus Varian Baru Tanpa Riwayat Perjalanan Ke Inggris
Dunia

Jepang Dalam Mode Siaga Ting..

19 Januari 2021 13:26
Klaim Tak Punya Kasus Virus Corona, Turkmenistan Jadi Negara Asia Tengah Pertama Yang Daftarkan Vaksin Rusia
Dunia

Klaim Tak Punya Kasus Virus ..

19 Januari 2021 13:22
Imbauan Carrie Lam: Sebaran Covid-19 Tidak Berhubungan Dengan Ras Atau Etnis
Dunia

Imbauan Carrie Lam: Sebaran ..

19 Januari 2021 13:04
Tidak Bijak Bagi Joe Biden Untuk Mengubur Pencapaian Manis Donald Trump Atas Korea Utara
Dunia

Tidak Bijak Bagi Joe Biden U..

19 Januari 2021 12:38
Pemilu Palestina, PM Mohammed Shtayyeh Minta Uni Eropa Kirim Pengamat Independen
Dunia

Pemilu Palestina, PM Mohamme..

19 Januari 2021 12:15
Kecewa Dengan UE, Kosovo Putuskan Untuk Ambil Sikap Dalam Waktu Dekat
Dunia

Kecewa Dengan UE, Kosovo Put..

19 Januari 2021 11:49
Jepang: Tuntutan Kompensasi Korsel Atas Korban Jugun Ianfu Merusak Hubungan
Dunia

Jepang: Tuntutan Kompensasi ..

19 Januari 2021 11:37