Farah.ID
Farah.ID

Swedia Rusuh, Massa Pendukung Politisi Pembakar Alquran Lempari Batu Ke Arah Aparat

LAPORAN: RENI ERINA
  • Sabtu, 29 Agustus 2020, 15:49 WIB
Swedia Rusuh, Massa Pendukung Politisi Pembakar Alquran Lempari Batu Ke Arah Aparat
Demonstran melempar batu ke arah polisi saat pengunjuk rasa melakukan kerusuhan di Rosengard, Swedia, pada 28 Agustus 2020/Net
Aksi unjuk rasa terjadi di selatan Swedia di mana orang-orang saling melempar batu ke arah polisi dan membakar ban, Jumat (28/9) malam. Kerusuhan itu terjadi beberapa jam setelah seorang politisi Denmark anti-Muslim, Rasmus Paludan, dilarang memasuki wilayah itu.

Kerusuhan tidak mampu ditangani aparat malam itu. Sekitar 300 orang berada di jalan-jalan Malmo dengan kekerasan yang semakin meningkat seiring berlalunya malam.

Juru bicara polisi Rickard Lundqvist mengatakan kepada tabloid Swedia Expressen, bahwa demonstrasi itu terkait dengan insiden pada hari sebelumnya di mana pengunjuk rasa membakar salinan kitab suci Islam tersebut.

Rasmus Paludan, pemimpin partai garis keras anti-imigrasi Denmark, akan melakukan perjalanan ke Malmo untuk berbicara di acara yang diadakan pada hari yang sama dengan sholat mingguan untuk Sabat Muslim.

Tetapi pihak berwenang mencegah kedatangannya dengan mengumumkan bahwa dia telah dilarang memasuki Swedia selama dua tahun.

Setelah itu petugas menangkap Paludan di dekat Malmo.

"Kami menduga dia akan melanggar hukum di Swedia," kata Calle Persson, juru bicara polisi di Malmo, dikutip dari AFP, Sabtu (29/8). "Ada juga risiko bahwa perilakunya ... akan menjadi ancaman bagi masyarakat."

Para pendukung Malmo melanjutkan rapat umum, dan tiga orang kemudian ditangkap karena menghasut kebencian rasial. Tak lama, Paludan memasang pesan pedas di laman Facebook.

"Dikirim kembali dan dilarang dari Swedia selama dua tahun. Namun, pemerkosa dan pembunuh selalu diterima!" tulisnya.

Paludan tahun lalu menarik perhatian media karena membakar Alquran yang dijadikannya pembungkus daging.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA