Di Antara Puing-puing Properti Rusak Di Kenosha, Donald Trump: Ini Bukan Protes Damai Tapi Teror

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump saat mengunjungi Kenosha, Wisconsin/Net

Meski telah mendapatkan imbauan dari pejabat lokal, Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump tetap mengunjungi Kenosha, Wisconsin untuk meninjau kerusakan akibat kerusuhan protes anti-rasisme yang beberapa waktu terakhir terjadi.

Dilaporkan ABC, iring-iringan mobil Trump melewati berbagai pendukung yang memegang bendera Amerika dan sejumlah pengunjuk rasa yang membawa spanduk Black Lives Matter pada Selasa (1/9).

Kehadiran Trump juga membawa pasukan polisi dalam jumlah besar, termasuk beberapa kendaraan lapis baja dan barikade di sepanjang jalan raya utama kota untuk mengamankan daerah tersebut.

Tampak tak mengenakan masker, Trump mengunjungi beberapa bagian yang mengalami kerusakan parah akibat aksi oknum yang melakukan kekerasan dan pembakaran.

"Ini bukan aksi protes damai, tapi benar-benar teror domestik," ujarnya ketika bertemu sekelompok pemimpin bisnis lokal.

Dalam kunjungannya, ia mengkritik para pemimpin Demokrat yang menurutnya telah bertanggung jawab atas kekacauan yang terjadi di Wisconsin, khususnya Kenosha.

"Mereka hanya tidak ingin kami masuk dan kemudian kehancuran terjadi," ujar Trump merujuk pada tawarannya untuk mengirim bantuan penegakan federal yang ditolak pemerintah negara bagian.

"Gubernur ini tidak ingin menelepon dan walikota tidak ingin menelepon. Mereka harus bertanya," sambungnya.

Akhir pekan lalu, sebelum kunjungan Trump, Gubernur Wisconsin dari Partai Demokrat, Tony Evers telah memohon kepada presiden untuk tidak melakukan kunjungan karena khawatir dapat memicu ketegangan lebih lanjut.

"Saya khawatir kehadiran Anda hanya akan menghalangi kesembuhan kami. Saya khawatir kehadiran Anda hanya akan menunda pekerjaan untuk mengatasi perpecahan dan bergerak maju bersama," ujarnya dalam sepucuk surat yang dikirim ke Gedung Putih.

Kesnosha sendiri telah diliputi protes dan kekerasan sejak terjadinya penembakan terhadap warga kulit hitam, Jacob Blake oleh seorang polisi pada 23 Agustus.

Blake ditembak tujuh kali di punggung ketika hendak masuk ke dalam mobil. Tembakan tersebut membuatnya mengalami kelumpuhan permanen dari pinggang ke bawah.

Insiden itu langsung membakar amarah publik. Sayangnya, aksi protes di Kenosha diwarnai dengan perusakan properti.

Para demonstan damai mengeluh karena para agitator yang kejam membajak protes mereka dengan kekerasan.

Aksi protes di Kenosha sendiri memakan dua korban jiwa. Mereka adalah pengunjuk rasa yang ditembak dengan senapan laras panjang oleh remaja berusia 17 tahun yang diketahui berusaha membela polisi.

Kolom Komentar


Video

Farah ZoomTalk Spesial Ramadhan • Salam sehat, bahagia penuh kegembiraan

Rabu, 05 Mei 2021
Video

Indonesia Bangkit Pembangunan Ekonomi

Kamis, 06 Mei 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Tragedi Nanggala, Lalu Apa?

Kamis, 06 Mei 2021

Artikel Lainnya

Pashinyan: Rusia Banyak Mengulurkan Tangan Untuk Armenia, Mulai Dari Perdamaian Hingga Pandemi
Dunia

Pashinyan: Rusia Banyak Meng..

07 Mei 2021 06:26
Blinken:  Kami Tidak Mengatakan Anda Harus Memilih China Atau AS, Tapi Barat Perlu Berhati-hati
Dunia

Blinken: Kami Tidak Mengata..

07 Mei 2021 06:02
'Tsunami' Covid-19 India Bikin Waswas, Negara Tetangga Kompak Tutup Perbatasan
Dunia

'Tsunami' Covid-19 India Bik..

06 Mei 2021 22:26
Geser Spanyol Dan AS, China Jadi Pasar Teratas Cerutu Legendaris Kuba
Dunia

Geser Spanyol Dan AS, China ..

06 Mei 2021 17:33
Trump Diusir Lagi, Twitter Tangguhkan Akun 'From the Desk of Donald J. Trump'
Dunia

Trump Diusir Lagi, Twitter T..

06 Mei 2021 17:31
Bolsonaro: Rusia Dan Putin Sangat Menarik Untuk Brasil
Dunia

Bolsonaro: Rusia Dan Putin S..

06 Mei 2021 15:37
Disuntik Vaksin Sinopharm Tanpa Izin, Duterte: Jangan Ikuti Saya, Berbahaya!
Dunia

Disuntik Vaksin Sinopharm Ta..

06 Mei 2021 15:29
Laju Pandemi Belum Terkendali, Gubernur Tokyo Pertimbangkan Opsi Perpanjangan Keadaan Darurat
Dunia

Laju Pandemi Belum Terkendal..

06 Mei 2021 15:08