Bandara Amerika Perketat Pengawasan Terhadap Mahasiswa China

Bandara Internasional Logan/Net

Di tengah memanasnya situasi antara Amerika Serikat-Tiongkok, Washington mulai menyaring siswa-siswa asal China yang pulang kembali ke Tiongkok di bandara terkait kecurigaan pencurian teknologi.

Corong pengumuman di Bandara Internasional Logan Boston memanggil nama-nama siswa untuk menghadap ke meja boarding. Salah satunya adalah Keith Zhang, ketika namanya terdengar dipanggil, Zhang mengira itu adalah panggilan untuk boarding check biasa. Namun, ia terkejut saat melihat ada dua perwira Amerika bersenjata menunggunya. Seketika hatinya remuk.

"Mereka menanyai saya dengan premis bahwa saya di sini untuk suatu hal, mencuri teknologi," kata Keith Zhang -bukan nama sebenarnya- seperti dikutip dari BBC.

Zhang (26) mahasiswa PhD asal Tiongkok adalah peneliti tamu di Departemen Ilmu Psikologi Brown University selama setahun. Dia tidak menyangka akan menghabiskan dua jam terakhirnya di tanah AS untuk diinterogasi tentang kemungkinan hubungannya dengan Partai Komunis China.

Direktur FBI Christopher Wray baru-baru ini mengatakan, sebagai tanggapan atas kampanye spionase ekonomi yang luas di Beijing, FBI sekarang membuka kasus kontraintelijen terkait China setiap 10 jam.

Pada Juli, Washington menutup konsulat China di Houston dan menyebutnya sebagai pusat mata-mata.

Ketika AS memperketat pengawasannya terhadap warga negara China atas masalah spionase, menyaring mahasiswa dan peneliti China yang terpilih, tampaknya menjadi langkah baru Washington untuk melawan spionase ekonomi.
Beberapa perangkat elektronik siswa diambil untuk pemeriksaan lebih lanjut dan tidak dikembalikan selama berminggu-minggu.

"Jika saya mencuri data atau kekayaan intelektual, saya dapat mengirimkannya melalui penyimpanan cloud. Menyingkirkan laptop dan ponsel saya untuk pemeriksaan," kata Zhang, seperti dikutip dari BBC, Sabtu (5/9).

Kementerian luar negeri China menuduh Washington telah menyalahgunakan kekuasaan kehakiman untuk menginterogasi dan menangkap mahasiswa China di AS dengan tuduhan palsu.

Namun, serangkaian dakwaan terhadap peneliti China menunjukkan bahwa kecurigaan otoritas AS memiliki beberapa alasan.

Pada bulan Agustus, Haizhou Hu, seorang sarjana tamu Tiongkok berusia 34 tahun di Universitas Virginia, ditangkap ketika dia mencoba untuk naik penerbangan ke Tiongkok di Bandara Internasional Chicago O'Hare.

Departemen Kehakiman mengatakan pemeriksaan rutin mengungkapkan bahwa laptopnya berisi kode perangkat lunak yang berhubungan dengan penelitian, yang tidak boleh dimilikinya. Menurut dakwaan federal, kode tersebut memiliki aplikasi militer.

Secara terpisah, AS baru-baru ini menangkap beberapa peneliti China yang dituduh menyembunyikan hubungan mereka dengan militer China dalam aplikasi visa. Seorang ilmuwan diduga melarikan diri ke konsulat China di San Francisco, sebelum akhirnya dia ditangkap.

Peneliti China lainnya membuang hard drive yang rusak dan kemudian didakwa menghancurkan bukti untuk menghalangi penyelidikan FBI.

Asisten Menteri Luar Negeri AS David Stilwell mengatakan kepada BBC bahwa, bagi siswa yang datang ke AS dengan tujuan untuk belajar, pintu Amerika terbuka lebar.

"Tetapi jika Anda di sini menyamar sebagai (siswa), kita harus membela diri," katanya.

Sheena Greitens, profesor urusan publik di University of Texas, Austin, mengatakan ada kekhawatiran yang meningkat atas transfer teknologi dari AS ke China melalui jalur akademis.

"Mengingat bahwa ini adalah investigasi terhadap spionase, sepertinya kami tidak akan melihat detail lengkap untuk setiap kasus, tetapi sulit untuk membuat penilaian berdasarkan informasi tentang sifat ancaman terhadap keamanan nasional berdasarkan beberapa kasus yang telah kami lihat dipublikasikan. sejauh ini," kata Prof Greitens.

Tidak seperti Hu, Zhang diizinkan naik pesawat pada menit terakhir, tetapi dia mengatakan pemeriksaan bandara adalah pengalaman traumatis untuknya.

Dia ingat dua petugas bersenjata itu berulang kali menuduhnya berbohong. "Saya berada di bawah tekanan besar dan hampir mengalami gangguan mental," katanya.

Zhang tidak menanyakan nama atau identitas petugas yang memeriksanya, juga tidak meminta untuk berbicara dengan pengacara, Universitas Brown atau Kedutaan Besar China di AS.

"Saya tahu saya memiliki hak-hak ini, tetapi saya tidak ingin mengambil risiko ketinggalan pesawat," kata Zhang.

Naik pesawat adalah prioritas utama Zhang, karena dia sangat ingin pulang untuk bertemu kembali dengan istrinya. Mereka menikah setahun yang lalu tetapi menghabiskan sebagian besar waktu terpisah karena studinya di AS.

Selama pandemik, perjalanan dari AS ke China sulit dilakukan, karena penerbangan internasional dibatasi secara tajam oleh kedua negara. Zhang menghabiskan berminggu-minggu dan hampir 5.000 dolar AS untuk mengamankan tiket penerbangan ke kampung halamannya Shanghai melalui Amsterdam.

Secara umum, agen penegak hukum AS harus mendapatkan surat perintah untuk menggeledah perangkat elektronik, tetapi bandara adalah pengecualian. Agen perbatasan AS hanya membutuhkan 'kecurigaan yang wajar' untuk menggeledah perangkat elektronik pelancong di bandara.

Menurut South China Morning Post, agen perbatasan AS melakukan lebih dari 1.100 pencarian perangkat elektronik warga negara China pada 2019, mencatat peningkatan 66 persen dari tahun sebelumnya.

Prof Greitens mengatakan bandara juga merupakan titik penghambat arus keluar informasi secara fisik, di mana infrastruktur legal, fisik dan personel untuk penyaringan terkonsentrasi dan di mana sebagian besar penumpang transit untuk meninggalkan AS.

Asisten Jaksa Agung AS John Demers, baru-baru ini mengatakan bahwa pemeriksaan bandara lebih tepat sasaran.

Dia mengungkapkan keputusan penyaringan didasarkan pada sekolah siswa di China dan bidang studi. Para sarjana tamu dari bidang ilmiah yang maju dan dari institusi yang terkait dengan militer Tiongkok, lebih cenderung menjadi sasaran.

"Apa yang kami coba lakukan adalah menulis dengan pensil runcing, bukan spidol besar," kata Demers pada acara think-tank publik di Washington DC.

Baik Hu dan Zhang menerima beasiswa yang diberikan oleh China Scholarship Council (CSC) untuk penelitian mereka di AS.

CSC adalah sebuah organisasi di bawah Kementerian Pendidikan Tiongkok, memberikan dukungan finansial untuk pertukaran pendidikan antara Tiongkok dan negara lain.

Menurut penelitian terbaru yang dilakukan oleh Universitas Georgetown , CSC mensponsori sekitar 65 ribu siswa luar negeri China, terhitung ada 7 persen dari warga negara China yang belajar di luar negeri. Ini juga mendanai jumlah siswa asing yang kurang lebih sama di China.

Selama studi pertukarannya di Amerika, Zhang menerima gaji bulanan sebesar 1.900 dolar AS dari CSC. Dia juga diharuskan menyerahkan laporan penelitian setiap enam bulan, yang akan dibaca dan ditandatangani oleh kolaboratornya di Brown University.

Pendidikan tinggi dan sistem penelitian China sebagian besar adalah milik negara. Meskipun tidak semua peneliti adalah anggota Partai Komunis China (PKC), partai tersebut dapat memberikan pengaruh yang besar pada penelitian.

PKC telah memasang perwakilan dan informan di lembaga pendidikan, dan beberapa universitas bahkan merevisi piagam mereka untuk menekankan kesetiaan yang teguh kepada partai.

Di bandara, Zhang memberi tahu petugas penegak hukum Amerika bahwa PKC tidak memiliki pengaruh langsung pada penelitiannya dalam psikologi kognitif, yang 'sangat teoretis'. Tetapi petugas tampaknya tidak yakin karena dana pemerintah.

"Itu normal bagi semua pemerintah untuk mendanai penelitian ilmiah. Amerika juga mendanai universitas dan laboratorium publik," kata Zhang.

"Tidak ada cara bagi saya untuk meyakinkan mereka, jika dalam pandangan mereka, pendanaan pemerintah sama dengan pengaruh langsung Partai Komunis di setiap proyek penelitian negara."

CSC sekarang berada di bawah pengawasan ketat di AS, karena dianggap sebagai jalan yang dapat digunakan Beijing untuk memberikan pengaruh terhadap siswa luar negeri.

Pada tanggal 31 Agustus, University of North Texas menghentikan program pertukarannya dengan 15 peneliti tamu China yang menerima dana CSC, yang secara efektif mencabut visa AS mereka. Ini tampaknya menjadi kasus pertama universitas Amerika yang memutuskan hubungan dengan CSC.

Prof Greitens mengharapkan peningkatan pengawasan terhadap warga negara China yang mempelajari sains dan teknologi di AS, terutama mereka yang menerima dana pemerintah China, untuk terus berlanjut terlepas dari hasil pemilu AS.

"Baik pemerintahan (Trump dan Biden) kemungkinan akan menanggapi potensi ancaman transfer teknologi ilegal antara AS dan China dengan sangat serius," katanya.

Meskipun Zhang terkesan dengan ketelitian akademis di Amerika dan senang bekerja dengan rekan-rekan di Brown University, dia mengatakan tidak akan mempertimbangkan untuk mengunjungi negara itu lagi karena pengalaman pemeriksaannya.

"Itu sangat menakutkan. Saya merasa keselamatan saya bisa dirugikan kapan saja," katanya.

Khawatir dengan prospek suram hubungan AS-China, Zhang mulai melobi teman-teman China-nya di Amerika untuk mempertimbangkan kembali ke rumah.

"Perang Dingin Baru telah dimulai. Tidak ada kata mundur, tidak peduli siapa yang akan menjadi presiden Amerika berikutnya," katanya.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Ular Piton 3,5 Meter Ditangkap Usai Mangsa Ternak Warga Boyolali

Selasa, 01 Desember 2020
Video

Sari Rogo Dan Kerikil Agrowisata Unila

Selasa, 01 Desember 2020
Video

Anies Baswedan Positif Covid-19

Selasa, 01 Desember 2020

Artikel Lainnya

WHO Godok Peluncuran Sertifikat Elektronik Untuk Vaksinasi Covid-19
Dunia

WHO Godok Peluncuran Sertifi..

04 Desember 2020 18:25
Masalah Domestik Numpuk, Butuh Waktu Bagi Biden Untuk Lanjutkan Negosiasi Denuklirisasi Korea Utara
Dunia

Masalah Domestik Numpuk, But..

04 Desember 2020 18:05
Dino Patti Djalal: Mentalitas Korea Utara Luar Biasa
Dunia

Dino Patti Djalal: Mentalita..

04 Desember 2020 17:13
Dubes Park Tae Sung Berharap Indonesia Dan ASEAN Terus Berkontribusi Bagi Perdamaian Semenanjung Korea
Dunia

Dubes Park Tae Sung Berharap..

04 Desember 2020 16:36
Uzbekistan Telah Menerima Sampel Pertama Vaksin Sputnik V Buatan Rusia
Dunia

Uzbekistan Telah Menerima Sa..

04 Desember 2020 16:31
Presiden Vucic: Vaksin Covid-19 Sputnik V Telah Dikirim Ke Serbia, Dia Akan Jadi Orang Pertama Yang Siap Diujicoba
Dunia

Presiden Vucic: Vaksin Covid..

04 Desember 2020 16:18
Pemilu, Simbol Kuat Kemenangan Demokrasi Venezuela
Dunia

Pemilu, Simbol Kuat Kemenang..

04 Desember 2020 15:38
'Spicy Life' Film Pendek Petani Korban Bencana Tsunami Palu Yang Bertahan Dengan Bantuan ICDF Taiwan
Dunia

'Spicy Life' Film Pendek Pet..

04 Desember 2020 15:23