Mengenal Lebih Dekat Proyek Jet Tempur KFX/IFX, Simbol Persahabatan Indonesia-Korsel

Foto resmi dari DAPA yang menunjukkan prototipe jet tempur Korea Selatan yang sedang dirakit di fasilitas Korea Aerospace Industries Co. (KAI) di Sacheon, Provinsi Gyeongsang Selatan/Yonhap

Kabar kurang sedap soal Indonesia menjadi pembahasan di negeri ginseng awal pekan ini. Kabar tersebut berkenaan dengan proyek bersama kedua negara untuk untuk mengembangkan jet tempur generasi berikutnya

Melansir kantor berita Korea Selatan, Yonhap, Indonesia dikabarkan menunggak pendanaan untuk proyek bersama jet tempur canggih bernama Korea Fighter Xperiment/Indonesia Fighter Xperiment atau disingkat KFX/IFX, kerap kali juga ditulis KF-X/IF-X.

Apa itu proyek KFX/IFX?

Proyek KFX/IFX adalah proyek pengembangan jet tempur generasi 4.5 yang dibuat oleh Indonesia dan Korea Selatan.

Melansir situs resmi Kementerian pertahanan, Kemhan.go.id, program kerjasama Pengembangan Pesawat Tempur KFX/IFX dilaksanakan melalui tiga tahapan (Phase) yaitu Technology Development Phase (TD Phase), Engineering and Manufacturing Development (EMD Phase) dan Production Development.

Proyek ini sempat tertunda pada tahun 2009 sebelum kemudian pada Januari 2016, kedua negara sepakat untuk menandatangani perjanjian soal pembagian biaya atau cost share agreement.

Untuk proyek jangka panjang ini, total investasi kedua negara mencapai hingga 8,8 triliun won atau setara dengan 7,3 miliar dolar AS.

Melansir Korea Times, pemerintah Indonesia sepakat untuk menanggung 20 persen pembiayaan pengembangan pesawat. Dengan demikian, Indonesia memiliki kewajiban untuk membayar sekitar 1,7 triliun won dalam pendanaan proyek tersebut.

Merujuk pada pada data dari Administrasi Program Akuisisi Pertahanan (DAPA), Indonesia sejauh ini sudah membayar total 227,2 miliar won. Namun Indonesia belum melakukan pembayaran lain senilai 500 miliar won yang seharusnya dibayar pada akhir Agustus lalu.

"Sedikit kemajuan telah dicapai dalam hal kerja sama dengan Indonesia terkait proyek KFX," kata seorang pejabat di Korea Selatan kepada Korea Times awal pekan ini.

Simbol Persahabatan

Kemhan RI, melalui situs resminya, menyebut bahwa KFX/IFX merupakan kerjasama yang sangat strategis antara Indonesia dan Korea Selatan, dimana kedua negara memiliki hubungan baik yang panjang.

Untuk itu, kedua negara perlu membangun suatu mekanisme dan sistem yang tidak hanya melalui Business to Business (B to B) tetapi juga Government to Government (G to G).

Sementara itu, Korea Times menulis bahwa selama pertemuan antara Menteri Pertahanan Korea Selatan Jeong Kyeong-doo dan Menteri Pertahanan Indonesia, Prabowo Subianto pada bulan Desember tahun lalu, kedua menteri berjanji untuk memajukan proyek tersebut.

Mereka bahkan menyebut bahwa kerjasama semacam itu merupakan simbol hubungan kepercayaan yang kuat.

Setali tiga uang dengan pernyataan tersebut, dalam wawancara dengan Kantor Berita Politik RMOL.ID November 2019 lalu, Dutabesar Korea Selatan untuk Indonesia pada saat itu, Kim Chang-beom menjelaskan bahwa proyek KFX/IFX pada saat itu hampir mencapai tahap final dari renegosiasi.

"Ketika Presiden Moon dan Presiden Jokowi bertemu di Seoul, September 2018, keduanya setuju untuk renegosiasi term and condition yang spesifik mengenai KFX/IFX," ujarnya pada saat itu.

"Kita setuju untuk melanjutkan proyek itu, tetapi pada saat yang sama kita harus merenegosiasi beberapa term and condition. Yang paling penting cost sharing, payment schedule, intellectual property rights, dan transfer of technology," jelasnya.

Meski saat ini tengah terganjal masalah pembiayaan dari Indonesia, melansir Korea Times awal pekan ini, proyek KFX/IFX masih berlanjut tanpa hambatan berarti.

Spesifikasi Jet Tempur

Menurut DAPA, Korea Selatan memulai perakitan terakhir prototipe jet pertama setelah konfirmasi akhir desain tahun lalu. Prototipe tersebut diharapkan akan diluncurkan pada paruh pertama 2021.

"Meskipun pandemi Covid-19 global, proyek KF-X telah berjalan sesuai rencana, dan prototipe diharapkan tersedia tahun depan," kata pejabat DAPA Jung Kwang-sun kepada Yonhap baru-baru ini.

Korea Selatan sendiri menargetkan akan menyelesaikan pengembangan pada sekitar tahun 2026.

Menurut Korea Aerospace Industries Co. (KAI), jet tempur itu dirancang mampu terbang dengan kecepatan maksimum Mach 1,81 dengan jarak terbang mencapai 2.900 kilometer. Jet tempur ini memiliki kemiripan dengan F-35A generasi kelima.

Dengan muatan maksimum 7.700 kilogram, pesawat tempur ini mampu memasang 10 pod untuk rudal dan barel bahan bakar. Jet tempur ini juga akan dapat membawa beberapa jenis rudal udara-ke-udara (air-to-air missiles), seperti IRIS-T Jerman dan rudal Meteor dipandu radar aktif pengembang Eropa MBDA.

Kolom Komentar


Video

DIALOG JALAN SUTERA - Buka Bukaan Hubungan Indonesia China

Selasa, 13 Oktober 2020
Video

RMOL WORLD VIEW - 40 Tahun Yang Hangat, Bela Sawit Saling Menguat

Selasa, 13 Oktober 2020
Video

BINCANG SEHAT - Siap Hadapi Musim Hujan Di Tengah Pandemi Covid

Rabu, 14 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Pekan Industri Kreatif, Tempat Anak Muda Indonesia Dan Taiwan Berbagi Budaya Dan Kreativitas
Dunia

Pekan Industri Kreatif, Temp..

19 Oktober 2020 20:41
Partai Evo Morales Hampir Pasti Menang Pemilu, Nicolas Maduro: Kemenangan Besar Untuk Bolivia
Dunia

Partai Evo Morales Hampir Pa..

19 Oktober 2020 20:39
Militer India Tangkap Seorang Tentara Pembebasan Rakyat China Di Perbatasan Ladakh
Dunia

Militer India Tangkap Seoran..

19 Oktober 2020 19:43
Pengamat Internasional: NU Berperan Penting Untuk Perdamaian Afghanistan
Dunia

Pengamat Internasional: NU B..

19 Oktober 2020 19:11
Muncul Klaster Covid-19 Di Antara Para Lansia, Korea Selatan Buru-buru Tes Massal
Dunia

Muncul Klaster Covid-19 Di A..

19 Oktober 2020 19:08
Dua Kemungkinan Resolusi Konflik Untuk Afghanistan
Dunia

Dua Kemungkinan Resolusi Kon..

19 Oktober 2020 18:20
Di Vietnam, PM Jepang Bahas Laut China Selatan Hingga Kerja Sama Anti-Teror
Dunia

Di Vietnam, PM Jepang Bahas ..

19 Oktober 2020 17:08
Second Track Diplomacy, Menyorot Peran Strategis NU Dalam Proses Perdamaian Di Afghanistan
Dunia

Second Track Diplomacy, Meny..

19 Oktober 2020 16:36