Menteri Pertahanan Kolombia Minta Maaf Atas Kematian Seorang Tahanan Yang Picu Kerusuhan Mematikan Di Bogota

Kerusuhan di Bogota/Net

Menteri Pertahanan Kolombia pada Jumat meminta maaf secara terbuka atas kebrutalan polisi setelah kematian seorang pria dalam tahanan, yang kemudian memicu kerusuhan mematikan selama dua malam di Ibukota Bogota dan kota-kota lain.

Sedikitnya 13 orang tewas dan lebih dari 400 lainnya cedera selama kerusuhan yang meluas setelah sebuah video yang dirilis di media sosial menunjukkan Javier Ordonez berulang kali disetrum oleh polisi selama penangkapan di jalan. Dia meninggal kemudian di tahanan.

Diapit oleh komandan polisi pada konferensi pers, Menteri Pertahanan Carlos Holmes Trujillo mengungkapkan "rasa sakit dan kemarahan" atas kematian Ordonez, seorang insinyur dan ayah dua anak berusia 40-an yang belajar untuk menjadi seorang pengacara.

"Polisi nasional meminta maaf atas setiap pelanggaran hukum atau ketidaktahuan terhadap peraturan yang dibuat oleh salah satu anggota institusi," kata Trujillo, menteri yang bertanggung jawab atas polisi.

Seorang pengacara untuk keluarga korban mengklaim bahwa Ordonez  meninggal setelah dipukuli secara brutal di sebuah kantor polisi, setelah kejutan Taser berulang kali.

Ordonez terdengar berulang kali menangis "tolong, jangan lagi" dalam rekaman penangkapannya yang beredar luas, diambil oleh seorang teman.

"Saya punya foto bagaimana mereka meninggalkan korban. Javier dibantai -kejahatan pembunuhan yang diperburuk dan kejahatan penyiksaan dilakukan," kata pengacara Vadith Gomez kepada Radio Blu Bogota, seperti dikutip Reuters, Sabtu (12/9).

Keluarga Ordonez mengatakan dia pergi membeli alkohol ketika dia ditangkap.

"Otoritas polisi telah membuka penyelidikan internal terhadap dua petugas berseragam atas dugaan kejahatan penyalahgunaan wewenang dan pembunuhan," kata menteri pertahanan.

Trujillo mengatakan pada konferensi pers bahwa lima petugas polisi lainnya telah diskors dari tugasnya.

Kerusuhan juga meletus di kota Medellin dan Cali.

Polisi dituduh melepaskan tembakan ke arah pengunjuk rasa, dan sebagian besar dari 13 orang yang tewas menderita luka tembak, menurut kantor walikota kiri Bogota, Claudia Lopez.

Sejumlah video yang beredar di jejaring sosial menunjukkan petugas berseragam diserang oleh demonstran dan menanggapi dengan tembakan.

Pemerintah menuduh demonstran melakukan "vandalisme sistematis dan terkoordinasi," tetapi Lopez mengecam polisi karena menggunakan tembakan langsung untuk memadamkan protes, dengan mengatakan 68 orang telah menderita luka tembak.

"Ada bukti kuat tentang penggunaan senjata api yang tidak pandang bulu oleh polisi," kata walikota.

Pihak berwenang melaporkan total 209 pengunjuk rasa terluka serta 194 polisi. Puluhan pos polisi, serta kendaraan polisi dan kota hancur.

"Ini bukan masalah yang hanya datang dari sekarang. Ini masalah yang selalu kami hadapi dengan polisi dan pasukan militer," kata warga Bogota Jose Maria Builes.

"Kekuatan yang berlebihan selalu digunakan di sini," katanya.

Bagi banyak orang Kolombia, kasus Ordonez memicu pembunuhan di Amerika Serikat pada bulan Mei terhadap orang Afrika-Amerika George Floyd, yang mati lemas setelah dijepit di leher ke jalan di bawah lutut seorang perwira kulit putih.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

DIALOG JALAN SUTERA - Buka Bukaan Hubungan Indonesia China

Selasa, 13 Oktober 2020
Video

RMOL WORLD VIEW - 40 Tahun Yang Hangat, Bela Sawit Saling Menguat

Selasa, 13 Oktober 2020
Video

BINCANG SEHAT - Siap Hadapi Musim Hujan Di Tengah Pandemi Covid

Rabu, 14 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Pekan Industri Kreatif, Tempat Anak Muda Indonesia Dan Taiwan Berbagi Budaya Dan Kreativitas
Dunia

Pekan Industri Kreatif, Temp..

19 Oktober 2020 20:41
Partai Evo Morales Hampir Pasti Menang Pemilu, Nicolas Maduro: Kemenangan Besar Untuk Bolivia
Dunia

Partai Evo Morales Hampir Pa..

19 Oktober 2020 20:39
Militer India Tangkap Seorang Tentara Pembebasan Rakyat China Di Perbatasan Ladakh
Dunia

Militer India Tangkap Seoran..

19 Oktober 2020 19:43
Pengamat Internasional: NU Berperan Penting Untuk Perdamaian Afghanistan
Dunia

Pengamat Internasional: NU B..

19 Oktober 2020 19:11
Muncul Klaster Covid-19 Di Antara Para Lansia, Korea Selatan Buru-buru Tes Massal
Dunia

Muncul Klaster Covid-19 Di A..

19 Oktober 2020 19:08
Dua Kemungkinan Resolusi Konflik Untuk Afghanistan
Dunia

Dua Kemungkinan Resolusi Kon..

19 Oktober 2020 18:20
Di Vietnam, PM Jepang Bahas Laut China Selatan Hingga Kerja Sama Anti-Teror
Dunia

Di Vietnam, PM Jepang Bahas ..

19 Oktober 2020 17:08
Second Track Diplomacy, Menyorot Peran Strategis NU Dalam Proses Perdamaian Di Afghanistan
Dunia

Second Track Diplomacy, Meny..

19 Oktober 2020 16:36