Di Balik Donald Trump Yang Selalu Disalahkan, Ada Xi Jinping Yang Berbahaya

Presiden China, Xi Jinping/Net

Nama Donald Trump selalu disuarakan sebagai pihak yang bertanggung jawab atas meningkatnya ketegangan di dunia saat ini. Namun di saat publik menyalahkan Trump atas perang dagang dan berbagai kontroversinya, ada Xi Jinping yang menjadi dasar persoalan itu semua.

Sebuah tulisan opini bertajuk "Why China’s Xi Jinping is the world’s most dangerous man" yang dirilis Politico pada Selasa (15/9), mengungkap alasan mengapa Xi sebagai Presiden China menjadi orang paling berbahaya di dunia.

Ditulis oleh Michael Schuman, artikel opini tersebut menyebutkan, awal pemulaan ketegangan di dunia saat ini terjadi ketika Xi menyimpang dari prinsip-prinsip kebijakan ekonomi, politik, dan luar negerinya.

Xi yang merupakan putra seorang politisi senior Partai Komunis China (PKC) telah menyuarakan janji reformasi dan pembangunan perdamaian.

Setelah Xi telah berkuasa pada 2013, China berubah. China sangat berbeda dari 1990-an atau 2000-an, ketika Barat memprediksi, setelah Beijing membuka pasar, maka akan beralih ke tataran dunia demokratis.

Namun kehadiran Xi telah menghentikan integrasi pasar. Sebagai gantinya, ia meningkatkan program-program yang dipimpin oleh negara untuk "mengusir" pesaing Barat keluar dari industri-industri mutakhir.

"Xi juga tidak mempromosikan "go global" untuk bisnis dan keuangan China seperti yang dilakukan Beijing di masa lalu," tulis Schuman.

"Dia lebih memilih kebijakan yang lebih sempit yang ditujukan untuk swasembada atau proyek yang dapat dia kendalikan dengan lebih mudah, seperti Belt and Road Initiative (BRI) yang membangun infrastruktur, yang sebagian besar merupakan perluasan dari sektor negara China," sambungnya.

Dalam perdagangan, Xi membuat China diuntungkan. Hal ini yang memicu perang dagang dengan AS, di mana Trump marah karena defisit perdagangan di pihaknya sangat besar. Perasaan yang sama pun dirasakan oleh Uni Eropa.

Di dalam pemerintahannya, Xi berhasil menjadikan dirinya sebagai presiden seumur hidup dengan manghapus batasan masa jabatan dari konstitusi China.

Rezim Xi juga berhasil menodai catatan hak asasi manusia China yang sudah buruk. Di mana muncul kamp-kamp penahanan di Xinjiang untuk minoritas Uighur, menjadi salah satu pelanggaran kemanusiaan terbesar akhir-akhir ini.

"Di luar negeri, Xi mempromosikan otoritarianisme dengan lebih agresif. Upaya rezimnya yang lebih keras untuk menekan jurnalis, akademisi, dan perusahaan asing untuk menyensor kritik terhadap China," jelas Schuman.

Penerapan UU Keamanan Nasional oleh Beijing di Hong Kong merupakan bukti bagaimana Xi melanggar perjanjian China dengan Inggris.

Kehadiran China di bawah kepemimpinan Xi juga menelan peran penting Eropa dalam tatanan global. Eropa menjadi korban dari peristiwa yang ditentukan di Beijing dan Washington, terjebak di antara dua kekuatan yang membelit mereka untuk memilih satu pihak.

Kolom Komentar


Video

Tamu Al Fateh | Teguh Timur | CEO RMOL | Owner Malik Arslan | Jakarta | Indonesia | Al fateh carpets

Rabu, 23 September 2020
Video

#KamiMasihAda Pemkot Fasilitasi Launching Album 30 Musisi Semarang

Kamis, 24 September 2020

Artikel Lainnya

Pilpres AS 2020, Hasil Jajak Pendapat Perolehan Joe Biden - Donald Trump Hanya Terpaut Tipis
Dunia

Pilpres AS 2020, Hasil Jajak..

25 September 2020 06:51
Nancy Pelosi: Omong-omong Anda Tidak Berada Di Korea Utara Atau Arab Saudi. Ini Amerika, Tuan Trump!
Dunia

Nancy Pelosi: Omong-omong An..

25 September 2020 06:33
Hamas Dan Fatah Mulai Akur, Sepakat Gelar Pemilu Pertama Palestina Sejak 15 Tahun
Dunia

Hamas Dan Fatah Mulai Akur, ..

25 September 2020 06:14
Ditangkap Polisi Hong Kong, Aktivis Joshua Wong Tegaskan Dia Akan Tetap Melawan
Dunia

Ditangkap Polisi Hong Kong, ..

25 September 2020 05:58
Kantong Plastik Berisi Uang Tunai 18 Juta Dolar AS Ditemukan Di Dinding Rumah Pablo Escobar
Dunia

Kantong Plastik Berisi Uang ..

24 September 2020 23:48
Hasil Banding, Pengadilan Di Jerman Izinkan Azan Berkumandang Lagi
Dunia

Hasil Banding, Pengadilan Di..

24 September 2020 19:26
Tak Mau Kalah Dari Trump, Vladimir Putin Ikut Masuk Nominasi Penerima Nobel
Dunia

Tak Mau Kalah Dari Trump, Vl..

24 September 2020 17:47
Kapal Rusia Masuk Perairan Teritorialnya, Swedia Marah: Itu Kejahatan!
Dunia

Kapal Rusia Masuk Perairan T..

24 September 2020 17:14