Aturan Dagangnya Untuk China Dikritik WTO, AS Bela Diri

Perang dagang Amerika Serikat dan China/Net

Amerika Serikat (AS) balik menyerang Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) setelah badan PBB tersebut mengklaim Washington telah melanggar aturan perdagangan global.

Dalam laporan setebal 66 halaman yang dirilis pada Selasa (15/9), WTO menyebut tarif yang diberlakukan oleh pemerintahan Presiden Donald Trump terhadap barang-barang China senilai 200 miliar dolar AS telah melanggar aturan.

Panel WTO yang beranggotakan tiga orang mengatakan, bea masuk tersebut melanggar aturan perdagangan karena hanya berlaku untuk China dan berada di atas tarif maksimum yang telah AS sepakati sebelumnya.

"Panel sangat menyadari konteks yang lebih luas di mana sistem WTO yang saat ini beroperasi mencerminkan serangkaian ketegangan perdagangan global yang belum pernah terjadi sebelumnya," bunyi laporan yang dikutip The Guardian itu,

Lebih lanjut, panel tersebut mendesak AS untuk mengembalikan tindakannya sesuai dengan peraturan. Panel juga meminta para pihak yang berselisih dapat mencari solusi bersama yang memuaskan.

Menanggapi kritikan itu, AS marah dan menggambarkan WTO sama sekali tidak memadai untuk mengkritiknya. Washington berdalih, tarif yang dikenakan pada China dilakukan karena Beijing mencuri alat kekayaan intelektual dan memaksa perusahaan Amerika untuk mentransfer teknologi untuk akses ke pasar China.

“Laporan panel ini menegaskan apa yang telah dikatakan pemerintahan Trump selama empat tahun, WTO sama sekali tidak memadai untuk menghentikan praktik teknologi berbahaya China," ujar perwakilan dagang AS, Robert Lighthizer pada hari yang sama.

"Amerika Serikat harus diizinkan untuk membela diri terhadap praktik perdagangan yang tidak adil, dan pemerintahan Trump tidak akan membiarkan China menggunakan WTO untuk mengambil keuntungan dari pekerja, bisnis, petani, dan peternak Amerika," sambungnya.

Sementara itu, Kementerian Perdagangan China mengungkap, Beijing mendukung aturan dan putusan dari WTO.

AS sendiri kemungkinan akan mengajukan banding atas putusan tersebut. Namun, hal itu akan membuat kasus tersebut menjadi batal hukum, karena Washington telah memblokir penunjukan hakim ke badan banding WTO, mencegahnya mengumpulkan jumlah minimum yang diperlukan untuk menyidangkan kasus.

Selama perang perdagangan dua tahun dengan Beijingg, Trump mengancam tarif pada hampir semua impor China, lebih dari $500 miliar dolar AS, sebelum kedua negara menandatangani kesepakatan perdagangan fase 1 pada Januari.

Tarif tambahan masih berlaku untuk barang-barang China senilai 370 miliar dolar AS, dan bea masuk 62,16 miliar dolar AS telah dikumpulkan sejak Juli 2018.

Kritikan dari WTO tampaknya akan membantu Trump untuk mempertimbangkan meninggalkan organisasi itu. Sama halnya ketika AS meninggalkan WHO.

Kolom Komentar


Video

BREAKING NEWS: Pasar Cepogo Boyolali Terbakar

Kamis, 17 September 2020
Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020

Artikel Lainnya

Gelar Upacara Rahasia, Alexander Lukashenko Dilantik Jadi Presiden Belarusia
Dunia

Gelar Upacara Rahasia, Alexa..

23 September 2020 18:49
Muhyiddin: Sebelum Pernyataan Anwar Ibrahim Terbukti, Saya PM Malaysia Yang Sah
Dunia

Muhyiddin: Sebelum Pernyataa..

23 September 2020 18:30
Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X, Pejabat Korsel Terbang Ke Jakarta
Dunia

Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X..

23 September 2020 18:12
Mahathir Mohamad: Dana Pemilu Sabah Lebih Baik Digunakan Untuk Tangani Wabah Covid-19
Dunia

Mahathir Mohamad: Dana Pemil..

23 September 2020 17:44
Anwar Ibrahim Berkoar-koar Bentuk Pemerintahan Baru, Muhyiddin Yassin Masih Adem Ayem
Dunia

Anwar Ibrahim Berkoar-koar B..

23 September 2020 16:52
Mahathir Mohamad: Bukan Kali Pertama Anwar Ibrahim Ingin
Dunia

Mahathir Mohamad: Bukan Kali..

23 September 2020 16:28
Di Sidang PBB Rouhani Kecam AS: Hidup Kami Menjadi Sulit Di Bawah Sanksi, Tapi Lebih Sulit Lagi Jika Tanpa Kemerdekaan
Dunia

Di Sidang PBB Rouhani Kecam ..

23 September 2020 15:28
Wartawan AS Ditemukan Tewas Mencurigakan Dalam Mobil Sewaan Di Turki
Dunia

Wartawan AS Ditemukan Tewas ..

23 September 2020 15:13