Saat Israel Merayakannya, Palestina Mengacungkan Bendera Dan Berteriak 'Kesepakatan Memalukan' Kepada UEA dan Bahrain

Warga Palestina memprotes di Ramallah di Tepi Barat yang diduduki terhadap kesepakatan normalisasi Israel dengan Uni Emirat Arab dan Bahrain pada 15 September 2020, beberapa jam sebelum upacara penandatanganan di Gedung Putih/Net

Sementara Gedung Putih dan rakyat Israel bersuka cita atas peristiwa 'bersejarah' tentang kesepakatan normalisasi yang ditandatangani pada Selasa (15/) malam, ratusan warga Palestina melakukan demonstrasi di Tepi Barat. Demonstrasi itu terjadi tidak lama setelah roket balasan Israel ditembakkan ke Palestina.

Pejabat senior Palestina menyesalkan penandatanganan perjanjian normalisasi antara Israel, Uni Emirat Arab, dan Bahrain pada Selasa malam. Namun, hanya dapat mengumpulkan protes yang tersebar dari beberapa ratus orang di beberapa bagian Tepi Barat dan Gaza.

Para demonstran berunjuk rasa di Kota Nablus dan Hebron, Tepi Barat, dan di Gaza. Puluhan juga ikut demonstrasi di Ramallah, rumah Otoritas Palestina (PA).
Mereka mengacungkan bendera Palestina dan mengenakan masker wajah untuk perlindungan terhadap virus corona.

Beberapa di antaranya membawa spanduk bertuliskan 'Pengkhianatan', "Tidak untuk normalisasi dengan penjajah', dan 'Perjanjian yang memalukan'.

"Anda akan melihat ratusan pemuda Gaza yang kehilangan kaki dan lumpuh seumur hidup hanya karena memprotes blokade Israel," teriak salah seorang demonstran, seperti dikutip dari Al Jazeera.

"Itu hanyalah puncak gunung es dari kejahatan Israel terhadap Palestina, dan UEA dan Bahrain entah bagaimana memilih untuk memberi penghargaan kepada Israel atas kejahatan ini dengan membuat perjanjian dengannya," teriak demonstran Palestina, Emad Essa dari Gaza.

"Kesepakatan itu adalah noda memalukan di dahi para pemimpin yang menjual Palestina. menyebabkan harga yang sangat murah," katanya lagi.

Para pengunjuk rasa menginjak-injak foto Netanyahu, Presiden AS Donald Trump, Raja Bahrain Hamad bin Isa Al Khalifa, dan Putra Mahkota Abu Dhabi Mohammed bin Zayed Al Nahyan kemudian membakarnya.

Kantor Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas ikut menanggapi peristiwa penandatanganan di Gedung Putih itu. Ia mengatakan perdamaian di Timur Tengah tidak dapat berhasil tanpa kesepakatan Israel-Palestina

"Perdamaian, keamanan, dan stabilitas tidak akan dicapai di kawasan itu sampai pendudukan Israel berakhir," katanya.

"Masalah utamanya bukanlah antara negara-negara yang menandatangani perjanjian dan otoritas pendudukan Israel, tetapi dengan rakyat Palestina yang menderita di bawah pendudukan," kata Abbas lagi.

Kepemimpinan Palestina, baik di Fatah dan saingannya Hamas, telah menyerang kesepakatan UEA dan Bahrain sejak awal sebagai tindakan pengkhianatan.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

BREAKING NEWS: Pasar Cepogo Boyolali Terbakar

Kamis, 17 September 2020
Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020

Artikel Lainnya

Gelar Upacara Rahasia, Alexander Lukashenko Dilantik Jadi Presiden Belarusia
Dunia

Gelar Upacara Rahasia, Alexa..

23 September 2020 18:49
Muhyiddin: Sebelum Pernyataan Anwar Ibrahim Terbukti, Saya PM Malaysia Yang Sah
Dunia

Muhyiddin: Sebelum Pernyataa..

23 September 2020 18:30
Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X, Pejabat Korsel Terbang Ke Jakarta
Dunia

Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X..

23 September 2020 18:12
Mahathir Mohamad: Dana Pemilu Sabah Lebih Baik Digunakan Untuk Tangani Wabah Covid-19
Dunia

Mahathir Mohamad: Dana Pemil..

23 September 2020 17:44
Anwar Ibrahim Berkoar-koar Bentuk Pemerintahan Baru, Muhyiddin Yassin Masih Adem Ayem
Dunia

Anwar Ibrahim Berkoar-koar B..

23 September 2020 16:52
Mahathir Mohamad: Bukan Kali Pertama Anwar Ibrahim Ingin
Dunia

Mahathir Mohamad: Bukan Kali..

23 September 2020 16:28
Di Sidang PBB Rouhani Kecam AS: Hidup Kami Menjadi Sulit Di Bawah Sanksi, Tapi Lebih Sulit Lagi Jika Tanpa Kemerdekaan
Dunia

Di Sidang PBB Rouhani Kecam ..

23 September 2020 15:28
Wartawan AS Ditemukan Tewas Mencurigakan Dalam Mobil Sewaan Di Turki
Dunia

Wartawan AS Ditemukan Tewas ..

23 September 2020 15:13