Kesepakatan Di Gedung Putih: Sudah Waktunya Negara-Negara Arab Bergerak Tinggalkan Masa Lalu

AS, UEA, Bahrain, dan Israel dalam penandatanganan perjanjian normalisasi/Net

Upacara pengukuhan kerjasama diplomatik dua negara Arab dengan Israel telah berlalu kemarin. Namun, momen peristiwa yang disebut Donald Trump sebagai ‘Fajar Timur Tengah Baru’ akan tetap melekat dalam sejarah bersamaan dengan hasil-hasil pencapaiannya ke depan.

Israel telah lama memimpikan peristiwa ini.  Israel menginginkan penerimaan, setelah puluhan tahun lamanya hanya dikecam. Negara-negara barat juga ingin melihat kedamaian antara Israel dan negara-negara Teluk.

Mereka yang tidak menyukai Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan Presiden AS Donald Trump mungkin bisa ikut bertepuk tangan untuk kesepakatan ini, karena mau tidak mau harus mengakui mereka adalah pengubah permainan Timur Tengah, terlepas dari siapa yang akan mendapatkan atau mengambil pujian karena mewujudkannya.

Dua sosok ini adalah di antara yang mengantar periode baru ketika Timur Tengah tidak lagi terbelenggu oleh tragedi masa lalu, tetapi mencari cara yang kreatif dan konstruktif untuk bergerak ke masa depan.

Jared Kushner, penasihat senior presiden AS, yang juga sangat pantas mendapatkan banyak pujian untuk kesepakatan mengatakan,  "Daripada berfokus pada konflik masa lalu, orang sekarang mestinya fokus pada menciptakan masa depan yang cerah yang dipenuhi dengan kemungkinan yang tak terbatas," katanya, seperti dikutip dari Jerusalem Post.

“Seseorang bisa memutuskan apakah tetap berada di masa lalu atau melanjutkan langah menuju masa depan. Dan Palestina dilumpuhkan oleh masa lalu,” tulis Jerusalem Post.

Pada acara Selasa, para pemimpin mengatakan tekad mereka bahwa sekarang saatnya untuk bergerak maju. Ini tidak berarti perselisihan dan bentrokan masa lalu dilupakan atau dihilangkan, hanya saja mereka tidak akan diizinkan untuk menyandera masa depan selamanya.

Dalam editorialnya, Jerusalem Post menguraikan bahwa kesepakatan yang ditandatangani pada Selasa di Gedung Putih, tidak menyelesaikan semua masalah strategis Israel. Iran tetap menjadi ancaman, Gaza menjadi tragedi kemanusiaan, dan masalah-masalah Palestina terus terpendam dan membusuk.
Tetapi, perjanjian itu adalah cara untuk memisahkan masalah Palestina dan berpikir secara berbeda dan kreatif.

Sejak jaman dulu hingga Selasa kemarin, dunia dibelenggu pada paradigma perdamaian Timur Tengah yang tidak akan tercapai sama sekali selama seperempat abad terakhir.

Kesepakatan itu telah memperlihatkan bahwa selalu ada kemungkinan untuk bisa memiliki sesuatu dengan dunia Arab walau sulit mewujudkan perdamaian penuh dengan Palestina.

Negara-negara Arab sudah waktunya mendorong orang-orang Palestina untuk lebih fleksibel. Israel saat ini merasa cukup aman untuk mengambil risiko yang sampai sekarang dianggap terlalu berisiko.

Upaya perdamaian Israel-Palestina selalu menemui kegagalan, karena tidak ada kesepakatan yang disepakati.

Alih-alih bergerak maju, jika memungkinkan, hal yang dilakukan malah mencegah gerakan apa pun.

Pemikiran ini juga mendominasi pendekatan normalisasi antara Israel dan dunia Arab. Normalisasi tidak mungkin terjadi sampai ada perdamaian penuh dengan Palestina. Nah, karena ternyata perdamaian itu dianggap mustahil, maka tidak pernah terjadi yang namanya normalisasi -yang akhirnya berdampak buruk bagi semua orang.

Lebih dari 40 tahun setelah perjanjian perdamaian Mesir-Israel, hanya mereka yang memakai penutup mata ideologis yang akan mengatakan bahwa perjanjian Camp David tidak membawa manfaat besar bagi Israel, Mesir, dan wilayah tersebut, meskipun mereka tidak menyelesaikan masalah Palestina.

Hal itu akan berlaku juga saat ini jika mereka dibutakan oleh ideologi bahwa perjanjian yang ditandatangani pada hari Selasa memberi efek buruk.

Tidak ada kesepakatan yang sempurna, demikian juga kesepakatan pada Selasa di gedung Putih. Namun, setidaknya kesepakatan itu bisa memecahkan beberapa masalah dan membuka jalan untuk bergerak maju.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

BREAKING NEWS: Pasar Cepogo Boyolali Terbakar

Kamis, 17 September 2020
Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020

Artikel Lainnya

Gelar Upacara Rahasia, Alexander Lukashenko Dilantik Jadi Presiden Belarusia
Dunia

Gelar Upacara Rahasia, Alexa..

23 September 2020 18:49
Muhyiddin: Sebelum Pernyataan Anwar Ibrahim Terbukti, Saya PM Malaysia Yang Sah
Dunia

Muhyiddin: Sebelum Pernyataa..

23 September 2020 18:30
Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X, Pejabat Korsel Terbang Ke Jakarta
Dunia

Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X..

23 September 2020 18:12
Mahathir Mohamad: Dana Pemilu Sabah Lebih Baik Digunakan Untuk Tangani Wabah Covid-19
Dunia

Mahathir Mohamad: Dana Pemil..

23 September 2020 17:44
Anwar Ibrahim Berkoar-koar Bentuk Pemerintahan Baru, Muhyiddin Yassin Masih Adem Ayem
Dunia

Anwar Ibrahim Berkoar-koar B..

23 September 2020 16:52
Mahathir Mohamad: Bukan Kali Pertama Anwar Ibrahim Ingin
Dunia

Mahathir Mohamad: Bukan Kali..

23 September 2020 16:28
Di Sidang PBB Rouhani Kecam AS: Hidup Kami Menjadi Sulit Di Bawah Sanksi, Tapi Lebih Sulit Lagi Jika Tanpa Kemerdekaan
Dunia

Di Sidang PBB Rouhani Kecam ..

23 September 2020 15:28
Wartawan AS Ditemukan Tewas Mencurigakan Dalam Mobil Sewaan Di Turki
Dunia

Wartawan AS Ditemukan Tewas ..

23 September 2020 15:13