Menlu Venezuela Tolak Laporan Misi Pencari Fakta PBB: Itu Hantu Yang Dikendalikan AS!

Menteri Luar Negeri Venezuela Jorge Arreaza/Net

Menteri Luar Negeri Venezuela Jorge Arreaza, menolak laporan yang disajikan oleh Misi Pencari Fakta Internasional 'Independen' Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB) tentang situasi hak asasi manusia di Venezuela. Ia menyoroti bahwa laporan itu dicemari dengan kepalsuan dan kekurangtelitian metodologis.

Arreaza mencatat bahwa laporan itu dibuat dari jarak jauh, di luar negeri Venezuela. Misi tersebut lebih mirip 'hantu' yang dirancang untuk melawan Venezuela dan dikendalikan oleh pemerintah yang berada di bawah kendali Amerika Serikat. Menurutnya, hal itu jelas  menggambarkan adanya praktik buruk untuk mempolitisasi hak asasi manusia, alih-alih membuat kebijakan untuknya.

"Sejak 2 Desember 2019, kami telah menegaskan, bahwa kami tidak mengakui adanya mekanisme politik dan pengendalian yang dibuat dengan tujuan ideologis oleh negara-negara dengan catatan hak asasi manusia yang buruk untuk menyerang Venezuela dan mencoba merusak hubungannya dengan Kantor Komisioner Tinggi untuk Kemanusiaan," katanya seperti dikutip dari Telesure, Rabu (16/9).

Karena itu, Arreaza menegaskan kembali bahwa kerja sama Venezuela dengan Dewan Hak Asasi Manusia PBB telah dihasilkan secara terkoordinasi dan konstruktif melalui Kantor Komisaris Tinggi.

"Kemajuan kami sangat terkenal, dan  Michelle Bachelet telah mengakui itu dengan mengumumkan pembaruan hubungan kami," ungkapnya.

Pengumuman resmi yang lebih ekstensif dari Kementerian Tenaga Rakyat Venezuela untuk Hubungan Luar Negeri telah mengingatkan bahwa pemerintah telah bekerja secara terkoordinasi dengan Kantor Komisioner Tinggi.

Hal itu tercantum  dalam Surat Kesepahaman yang ditandatangani pada September 2019 sesuai dengan dan sebagaimana ditetapkan oleh Resolusi A/HRC/42/4, dan diadopsi oleh Dewan Hak Asasi Manusia PBB dalam sidang reguler ke-42.

"Tujuan dari kerja sama kami adalah untuk mengatasi secara konstruktif tantangan yang kami hadapi di bidang hak asasi manusia dan memperkuat  sistem perlindungan sosial negara Venezuela," kata Arreaza.

Surat dari Kementerian Luar Negeri Venezuela menekankan komitmen yang ketat dari negara Amerika Selatan untuk perlindungan dan pemajuan hak asasi manusia, suatu bidang pembangunan sosial di mana ia bekerja keras untuk mendepolitisasi instrumentasinya melalui tujuan-tujuan selektif, dengan niat berulang untuk melanggar kemerdekaan, kedaulatan, dan penentuan nasib sendiri rakyat Venezuela dan semua rakyat dunia.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

BREAKING NEWS: Pasar Cepogo Boyolali Terbakar

Kamis, 17 September 2020
Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020

Artikel Lainnya

Gelar Upacara Rahasia, Alexander Lukashenko Dilantik Jadi Presiden Belarusia
Dunia

Gelar Upacara Rahasia, Alexa..

23 September 2020 18:49
Muhyiddin: Sebelum Pernyataan Anwar Ibrahim Terbukti, Saya PM Malaysia Yang Sah
Dunia

Muhyiddin: Sebelum Pernyataa..

23 September 2020 18:30
Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X, Pejabat Korsel Terbang Ke Jakarta
Dunia

Renegosiasi Proyek KF-X/IF-X..

23 September 2020 18:12
Mahathir Mohamad: Dana Pemilu Sabah Lebih Baik Digunakan Untuk Tangani Wabah Covid-19
Dunia

Mahathir Mohamad: Dana Pemil..

23 September 2020 17:44
Anwar Ibrahim Berkoar-koar Bentuk Pemerintahan Baru, Muhyiddin Yassin Masih Adem Ayem
Dunia

Anwar Ibrahim Berkoar-koar B..

23 September 2020 16:52
Mahathir Mohamad: Bukan Kali Pertama Anwar Ibrahim Ingin
Dunia

Mahathir Mohamad: Bukan Kali..

23 September 2020 16:28
Di Sidang PBB Rouhani Kecam AS: Hidup Kami Menjadi Sulit Di Bawah Sanksi, Tapi Lebih Sulit Lagi Jika Tanpa Kemerdekaan
Dunia

Di Sidang PBB Rouhani Kecam ..

23 September 2020 15:28
Wartawan AS Ditemukan Tewas Mencurigakan Dalam Mobil Sewaan Di Turki
Dunia

Wartawan AS Ditemukan Tewas ..

23 September 2020 15:13