Bantu Suami Korupsi Uang Negara, AS Bekukan Seluruh Aset Mantan Ibu Negara Gambia Zineb Jammeh

Mantan Presiden Gambia Yahya Jammeh bersama isterinya Zineb Jammeh/Net

Pemerintah AS telah menjatuhkan sanksi pada mantan Ibu Negara Gambia, Zineb Jammeh, setelah menuduhnya melakukan korupsi selama pemerintahan suaminya, Yahya Jammeh.

Departemen Keuangan AS mengatakan bahwa Zineb diduga telah membantu suaminya dalam transfer uang ilegal, dan mengendalikan asetnya di luar negeri.

“Yahya Jammeh mencuri sekitar 50 juta dolar AS (38,4 juta euro) sebelum dia digulingkan pada tahun 2017,” menurut kementerian kehakiman Gambia, seperti dikutip dari BBC, Rabu (16/9).

Sebelumnya pasangan itu membantah telah melakukan kesalahan selama menjadi orang nomer satu di Gambia.

Kekuasaan selama 22 tahun Jammeh di Gambia, sebuah negara tujuan wisata populer karena pantainya itu telah dirusak oleh tuduhan pelanggaran hak asasi manusia, termasuk pembunuhan di luar hukum, penyiksaan dan penahanan sewenang-wenang.

Dia menolak untuk menerima kekalahan dalam pemilihan pada Desember 2016, sampai akhirnya  negara-negara tetangga Gambia mengirim pasukan untuk memaksanya keluar.

Dalam sebuah pernyataan, bendahara AS mengatakan dengan yakin bhawa Jammeh menggunakan sejumlah skema korup untuk merampok kas negara Gambia atau menyedot dana negara untuk keuntungan pribadinya.

“Zineb juga diyakini bertanggung jawab atas sebagian besar aset Jammeh di seluruh dunia, dan menggunakan yayasan amal sebagai perlindungan untuk memfasilitasi transfer dana tidak sah kepada suaminya,” kata pernyataan tersebut.

Dengan tuduhan tersebut, asetnya di Amerika akan diblokir dan orang-orang di AS dilarang melakukan kesepakatan properti dengannya.

“Departemen Kehakiman AS telah meminta pada Juli untuk melakukan penyitaan sebuah rumah senilai 3,5 juta dolar yang dibeli Nyonya Jammeh di negara bagian Maryland AS,” kata bendahara.

Jammeh menceraikan istri pertamanya Tuti Faal dan kemudian menikahi dua wanita lain, meskipun situs resminya hanya merujuk kepada Zineb Yahya Jammeh, yang menyandang gelar Ibu Negara.

Ia dikenal sebagai penguasa eksentrik, yang pada tahun 2007 mengklaim bahwa ia dapat menyembuhkan AIDS dan kemandulan dengan ramuan herbal. Pandangannya itu kemudian dibantah oleh para ahli kesehatan saat itu.

Yahya Abdul-Aziz Jemus Junkung Jammeh menjadi Kepala Negara Gambia dari tahun 1994-2017. Sebagai pimpinan Dewan Pemerintahan Sementara angkatan Bersenjata, ia mengontrol penuh negaranya di tangan militer saat terjadi kudeta pada Juli 1994. Ia lahir di Kanilai. Orangtuanya adalah imigran dari Senegal. 
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Tamu Al Fateh | Teguh Timur | CEO RMOL | Owner Malik Arslan | Jakarta | Indonesia | Al fateh carpets

Rabu, 23 September 2020
Video

#KamiMasihAda Pemkot Fasilitasi Launching Album 30 Musisi Semarang

Kamis, 24 September 2020

Artikel Lainnya

Kantong Plastik Berisi Uang Tunai 18 Juta Dolar AS Ditemukan Di Dinding Rumah Pablo Escobar
Dunia

Kantong Plastik Berisi Uang ..

24 September 2020 23:48
Hasil Banding, Pengadilan Di Jerman Izinkan Azan Berkumandang Lagi
Dunia

Hasil Banding, Pengadilan Di..

24 September 2020 19:26
Tak Mau Kalah Dari Trump, Vladimir Putin Ikut Masuk Nominasi Penerima Nobel
Dunia

Tak Mau Kalah Dari Trump, Vl..

24 September 2020 17:47
Kapal Rusia Masuk Perairan Teritorialnya, Swedia Marah: Itu Kejahatan!
Dunia

Kapal Rusia Masuk Perairan T..

24 September 2020 17:14
Penindasan Di Meksiko Terulang, Bertahun-tahun Dibully Guru Dan Temannya Remaja Ini Alami Lumpuh
Dunia

Penindasan Di Meksiko Terula..

24 September 2020 16:15
Dukung Oposisi Sam Rainsy, Tujuh Aktivis Kamboja Divonis Penjara
Dunia

Dukung Oposisi Sam Rainsy, T..

24 September 2020 15:48
Serang Balik Trump, Jubir Wang: Lupa Ya, Kalau Washington Penyebar Limbah Terbesar Dan Perusak Lingkungan?
Dunia

Serang Balik Trump, Jubir Wa..

24 September 2020 15:39
China Tambah Kamp Penahanan Uighur Di Xinjiang, Totalnya Lebih Dari 380
Dunia

China Tambah Kamp Penahanan ..

24 September 2020 13:54