Bantu Belarusia, Polandia Usulkan Dana Stabilisasi UE Satu Milyar Euro

Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki/Net

Polandia pada hari Kamis mengusulkan dana stabilisasi UE untuk Belarus senilai setidaknya satu miliar euro (1,2 miliar dolar AS), saat pemimpin oposisi teratas bersiap untuk bertemu dengan para menteri luar negeri UE di Brussels.

Seruan Warsawa untuk dukungan keuangan datang beberapa hari setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mendukung orang kuat Belarusia Alexander Lukashenko dan menjanjikan pinjaman 1,5 miliar dolar AS.

Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki menyebutnya sebagai 'Rencana Marshall baru', mengacu pada program AS yang memompa bantuan keuangan besar-besaran ke Eropa Barat untuk dibangun kembali setelah Perang Dunia II.

"Dana tersebut harus benar-benar signifikan... jadi setidaknya satu miliar euro pada tahap ini," katanya pada konferensi pers bersama dengan mitranya dari Lithuania di Vilnius, seperti dikutip dari AFP, Kamis (17/9).

Rencananya dana bantuan tersebut untuk disalurkan ke usaha kecil dan menengah di Belarus, sambil memfasilitasi akses ke pasar UE untuk eksportir Belarusia dan membuka ekonomi Belarusia.

Morawiecki mengatakan dia akan secara resmi mempresentasikan rencana itu pada 24-25 September di Dewan Eropa, seraya menambahkan bahwa beberapa anggota UE timur telah mendukungnya.

Proposal itu muncul setelah berminggu-minggu protes yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap pemerintahan Lukashenko selama 26 tahun berkuasa.

Pemerintah Belarus telah menghadapi protes itu dengan sikap keras, tak terkecuali kepada para jurnalis.

"Kami menuntut agar tekanan terhadap jurnalis dihentikan," kata tut.by, outlet Belarusia terkemuka. "Kami akan memperjuangkan hak kami."

Protes itu menyusul pemilihan presiden pada 9 Agustus di mana Lukashenko dan saingannya Svetlana Tikhanovskaya sama-sama mengklaim kemenangan.

Tikhanovskaya, yang telah melarikan diri ke Lituania, akan melakukan perjalanan ke Brussel untuk bertemu dengan para menteri luar negeri Uni Eropa pada hari Senin mendatang, kata juru bicara kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell.

Pekan lalu dia memperingatkan bahwa Belarusia berada di ambang jurang ekonomi karena perusahaan swasta Belarusia, terutama di sektor teknologinya yang dinamis, mulai mencari peluang di negara-negara tetangga UE.

Pada hari Kamis, dia mengatakan pihak oposisi sedang menyusun daftar hitam yang berisi nama-nama pejabat Belarusia dan petugas polisi yang bertanggung jawab atas penindasan yang dapat menghadapi tuntutan.

"Saya mendesak pasukan keamanan untuk menghentikan kekerasan dan bergabung dengan rakyat Belarusia. Jika tidak, Anda tidak akan lolos dari pengadilan dan hukuman yang adil," kata Tikhanovskaya dalam sebuah pernyataan.

Uni Eropa sedang mempersiapkan sanksi akhir bulan ini terhadap mereka yang dianggap bertanggung jawab atas kecurangan dalam pemungutan suara dan menghentikan protes.

Negara-negara Baltik Estonia, Latvia, dan Lithuania telah memasukkan Lukashenko dan 29 pejabat tinggi lainnya ke dalam daftar hitam dari komisi pemilihan, kementerian dan polisi.

Lukashenko telah meminta dukungan Rusia dalam krisis yang terjadi saat ini dan berjanji untuk memperkuat hubungan dengan Moskow pada pertemuan langsung dengan Putin di resor Laut Hitam Sochi minggu ini.

Sementara itu Putin sangat ingin menyatukan Rusia dan Belarusia, dan Moskow telah menyertai tawaran bantuannya dengan seruan untuk integrasi yang lebih erat.

Juru bicara kementerian luar negeri Rusia Maria Zakharova pada Kamis mengatakan Lukashenko juga telah menjanjikan reformasi konstitusional yang bertujuan meliberalisasi sistem politik.

"Kami tahu bahwa pekerjaan praktis ke arah ini sudah dilakukan," kata Zakharova, seraya menambahkan bahwa Rusia mengharapkan situasi di Belarusia menjadi normal secepat mungkin.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Gunung Gede Pangrango kembali terlihat lagi dari Kota Jakarta

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Melacak Tokoh Potensial 2024

Kamis, 25 Februari 2021
Video

RMOL World View • Diplomasi Halal Saat Pandemi

Senin, 08 Maret 2021

Artikel Lainnya

Indonesia Raih Finalis Human City Design Award 2020 Di Korsel
Dunia

Indonesia Raih Finalis Human..

08 Maret 2021 17:48
KDCA: Tak Ada Hubungan Antara Vaksinasi Dan Kasus Kematian Setelah Divaksin
Dunia

KDCA: Tak Ada Hubungan Antar..

08 Maret 2021 15:53
Hari Perempuan Internasional, Perempuan Myanmar Turun Ke Jalan Lawan Kudeta
Dunia

Hari Perempuan Internasional..

08 Maret 2021 15:17
Pangeran Harry Merasa Terjebak Dengan Kerajaan Hingga Bertemu Meghan Markle
Dunia

Pangeran Harry Merasa Terjeb..

08 Maret 2021 14:27
AS Minta Turki Jadi Tuan Rumah Dialog Perdamaian Intra-Afghan
Dunia

AS Minta Turki Jadi Tuan Rum..

08 Maret 2021 13:33
Finlandia: Skema Pengadaan Vaksin Kolektif Uni Eropa Hambat Program Vaksinasi
Dunia

Finlandia: Skema Pengadaan V..

08 Maret 2021 13:08
Korsel Sepakat Tambah Biaya Konstribusi Pasukan AS
Dunia

Korsel Sepakat Tambah Biaya ..

08 Maret 2021 12:41
China Siapkan Pusat Vaksinasi Untuk Suntik Warganya Di Luar Negeri
Dunia

China Siapkan Pusat Vaksinas..

08 Maret 2021 11:45