Selama Pandemik Kekayaan Sejumlah Miliarder AS Justru Semakin Meroket Tajam

Salh atu miliarder AS, Jeff Bezos/Net

Nampaknya kesulitan ekonomi akibat pandemik yang terjadi kepada sebagian besar umat manusia di dunia tak berlaku bagi sejumlah miliarder AS yang justru semakin menumpuk pundi-pundi kekayaannya bahkan sejak pandemik dimulai 6 bulan lalu.

Hal itu diketahui dari penelitian terbaru yang mengatakan, sejumlah miliarder seperti Jeff Bezos, Bill Gates, Mark Zuckerberg dan miliarder Amerika lainnya justru melihat kekayaan mereka semakin meroket selama enam bulan terakhir, sementara jutaan orang Amerika sekarang berpenghasilan lebih rendah bahkan dari sebelum krisis dimulai.

Laporan Miliarder Bonanza terbaru dari Institute for Policy Studies tentang ketidaksetaraan kekayaan menunjukkan 643 orang Amerika terkaya telah meraup aset gabungan sebesar 845 miliar dolar AS (1,2 triliun dolar AS) antara 18 Maret dan 15 September, meningkatkan kekayaan gabungan mereka sebesar 29 persen.

Studi tersebut mencatat bahwa kekayaan yang meningkat pesat telah meningkatkan total kekayaan bersih di antara orang-orang berpenghasilan tinggi dari 2,95 triliun dolar AS menjadi 3,8 triliun dolar AS. Daftar penerima tertinggi termasuk CEO Tesla Elon Musk, CEO Oracle Larry Ellison dan mantan Walikota New York City Michael Bloomberg.

Studi ini didasarkan pada data kekayaan bersih individu yang dilacak oleh Forbes.

Chuck Collins, direktur Institute for Policy Studies 'Program on Inequality, yang ikut menulis laporan tersebut, mengatakan dia agak terkejut dengan angka tersebut, menambahkan bahwa krisis Covid membebani ketidaksetaraan yang ada di Amerika.

"Saya akan berpikir mungkin enam bulan setelah ini bahwa segala sesuatunya akan terguncang -bahwa semua orang akan terpukul," kata Collins kepada CNN Business, seperti dikutip dari 9News, Jumat (18/9).

"Perbedaan mencolok antara keuntungan bagi miliarder dan kesengsaraan ekonomi yang meluas di negara kita. Ini semacam mendramatisasi pengorbanan yang tidak setara dan elemen yang mengambil untung dari akumulasi kekayaan di atas," ungkapnya.

Collins juga mencatat efek berlawanan dari pandemik ekonomi pada rata-rata pekerja Amerika

Pandemik tersebut mengantarkan krisis pengangguran terburuk sejak Depresi Hebat, dengan tingkat pengangguran mencapai 14,7 persen pada April sebelum rebound menjadi 8,4 persen pada Agustus. Negara ini masih kehilangan 11,5 juta pekerjaan sejak Februari.

Klaim untuk tunjangan pengangguran telah turun, tetapi tetap lebih dari empat kali lebih tinggi dari tingkat sebelum pandemik.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Melacak Tokoh Potensial 2024

Kamis, 25 Februari 2021
Video

RMOL World View • Diplomasi Halal Saat Pandemi

Senin, 08 Maret 2021
Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan, bersama: Syahrial Nasution dan Abdul Hamid

Selasa, 09 Maret 2021

Artikel Lainnya

Enggan Mundur Usai Terjerat Kasus Pelecehan Seksual, Gubernur Andrew Cuomo Terancam Dimakzulkan
Dunia

Enggan Mundur Usai Terjerat ..

09 Maret 2021 11:48
AS Buka Lagi Pengajuan Aplikasi Visa Dari 13 Negara Muslim Dan Afrika
Dunia

AS Buka Lagi Pengajuan Aplik..

09 Maret 2021 10:52
Tolak Gagasan Paspor Vaksin, WHO: Akan Menimbulkan Ketidakadilan Dalam Sistem
Dunia

Tolak Gagasan Paspor Vaksin,..

09 Maret 2021 10:34
Wawancara Harry Dan Meghan Penuh Kontroversi, Istana Buckingham Diam Seribu Bahasa
Dunia

Wawancara Harry Dan Meghan P..

09 Maret 2021 10:21
Ledakan Di Jembatan Al Aimmah Irak, Seorang Perempuan Tewas
Dunia

Ledakan Di Jembatan Al Aimma..

09 Maret 2021 09:46
Buat Cuitan Misoginis Saat Hari Perempuan Internasional, Burger King Diserang Warga Net
Dunia

Buat Cuitan Misoginis Saat H..

09 Maret 2021 09:32
Belajar Dari RRD Korea, Kesehatan Masyarakat Yang Gratis Tanpa Diskriminasi
Dunia

Belajar Dari RRD Korea, Kese..

09 Maret 2021 08:56
Aparat Blokir Jalan, Ratusan Pengunjuk Rasa Myanmar Terperangkap
Dunia

Aparat Blokir Jalan, Ratusan..

09 Maret 2021 08:05